5 fakta yang sejuk tentang Uluru mistik Australia

Batu karang besar-besaran yang naik dari tanah kering di tengah-tengah Australia adalah penglihatan yang menyebabkan kebanyakan orang kagum. Sesungguhnya, ia adalah satu struktur yang unik bahawa suku Anangu, orang Orang Asli di Australia, telah menganggapnya tapak suci selama 10.000 tahun atau lebih.

Uluru pergi dengan dua nama. Nama biasa ialah Ayers Rock, dinamakan sempena Sir Henry Ayers oleh William Gosse pada tahun 1873. Walau bagaimanapun, nama Orang Asli untuk rock, Uluru, adalah nama rasminya. Tidak kira apa yang anda panggil, jelas monolit merah ini adalah destinasi popular untuk pelancong. Bagi mereka yang tidak akan pergi ke Australia dalam masa terdekat, anda masih boleh meneroka tapak, terima kasih kepada Google. Untuk mendapatkan gambaran bagaimana inspirasi tempat ini - dan mengapa penting - video Street View ini merupakan tempat yang menarik untuk bermula.

Berikut adalah beberapa perkara yang perlu diketahui tentang tempat istimewa ini - termasuk bagaimana untuk berjalan-jalan di sekitar menara melambung batu sedimen.

1. Uluru adalah tempat suci

Uluru mempunyai sejarah geologi yang kaya tetapi juga sejarah kebudayaan yang kaya. Monolit adalah tempat kudus bagi suku Anangu, yang telah berada di kawasan sekitar 10, 000 tahun.

"Kebudayaan orang asli menentukan bahawa Uluru dibentuk oleh makhluk leluhur selama Dreamtime, " jelas Uluru Australia. "Gua-gua dan celah-celah batu itu dianggap sebagai bukti, dan beberapa bentuk di sekitar Uluru dikatakan mewakili semangat leluhur. Ritual masih sering diadakan hari ini di gua-gua di sekeliling pangkalan di mana tanda-tanda 'Tiada Fotografi' penghormatan. "

Karya seni di atas batu telah berumur sekurang-kurangnya 5, 000 tahun, mungkin lebih banyak, dan sebagai Parks Australia menerangkan, lukisan tidak dibekukan pada masa: "Anangu mempunyai budaya hidup, simbolisme ini masih digunakan dalam lukisan pasir, pembuatan kerajinan kayu, lukisan tubuh dan karya seni moden hari ini. "

Selepas beribu-ribu tahun sebagai tempat kudus suci bagi penduduk Aborigin, Uluru bersama dengan pembentukan geologi jiran Kata Tjuta, telah dikeluarkan untuk mewujudkan Ayers Rock Mt Olga National Park. Ia mengambil masa beberapa dekad berkempen untuk kawasan itu dikembalikan kepada Anangu, yang kini diiktiraf sebagai pemilik yang sah. Sebagai balasan, Anangu memajak tanah itu kembali ke Parks Australia supaya ia dapat terus menjadi salah satu tempat yang terkenal di sistem taman Australia.

Uluru, juga dikenali sebagai Ayers Rock, adalah batu pasir batu yang besar di bahagian selatan Wilayah Utara, Australia tengah. (Foto: Maurizio De Mattei / Shutterstock.com)

Pada 2017, Lembaga Pengurusan Taman Negara Uluru-Kata Tjuta sebulat suara mengundi untuk menutup tapak itu untuk pendaki, dan pada Oktober 2019, yang berlaku dan pemilik tradisional Anangu merayakannya di pangkalan itu, menurut ABC News. Langkah ini dibuat kerana menghormati kepentingan kebudayaan tapak.

"Ia adalah tempat yang sangat penting, bukan taman tema seperti Disneyland, " kata Pengerusi lembaga pengarah Sammy Wilson dalam sebuah alamat ke lembaga ketika mereka mengundi. "Sekiranya saya pergi ke negara lain dan terdapat tapak suci, kawasan akses terhad, saya tidak masuk atau memanjatnya, saya menghormatinya, sama seperti di sini untuk Anangu, kami mengalu-alukan pelancong di sini. pelancongan, hanya aktiviti ini. "

Ia bukan monolit terbesar di dunia

Ramai yang menganggap Uluru adalah kumpulan batu terbesar di planet ini, tetapi itu salah tanggapan. Gunung Augustus di Australia Barat sebenarnya adalah monolit terbesar di sekitar. Walaupun ia tidak dapat menuntut superlatif ini, Uluru lebih daripada sekadar satu monolit.

Uluru adalah inselberg, istilah geologi yang secara literal bermaksud gunung pulau. Melihat batu besar yang naik dari tanah rata rata, istilah itu masuk akal. Tetapi bagaimana ia sampai di sana?

Lokasi di mana kawasan Uluru adalah kawasan di mana pasir didepositkan semasa hakisan pesat sekitar gunung sekitar 600 juta tahun yang lalu. Kerana gunung-gunung terbentuk dengan cepat dan tidak ada kehidupan tumbuhan untuk melambatkan hakisan, bahan-bahan yang disimpan dengan cepat. Kemudian, transformasi bermula. Sains Sains menjelaskan:

"Selepas tempoh pembinaan dan hakisan gunung yang pesat ini, pusat Australia berubah menjadi laut pedalaman ... Sekitar 400 juta tahun yang lalu, pasir dan batu-batu dari Uluru dan Kata Tjuta setakat turun sehingga mereka dipenuhi dengan baik atau dirajut bersama, berubah dari sedimen ke dalam batu. Satu lagi acara bangunan gunung - Alice Springs Orogeny - bermula sekitar waktu ini, melipat batu dan memampatkan lagi ... Lebih dari berjuta-juta tahun Alice Springs Orogeny mencipta lipatan besar yang besar yang dapat dilihat ketika terbang di Australia Tengah hari ini, dan dalam proses itu lagi dilipat dan mengubah batu-batu yang membentuk Uluru dan Kata Tjuta. "

Selepas berjuta-juta tahun, Uluru adalah apa yang tersisa dari hakisan berterusan tanah di sekitarnya dan batu itu sendiri. Kerana batu yang membentuk Uluru sangat keras, ia lebih tahan terhadap hakisan daripada segala yang ada di sekelilingnya. Jutaan tahun menggilap dari angin dan hujan membentuk Uluru ke dalam struktur ikonik sekarang.

Walaupun anda tahu bagaimana Uluru terbentuk, anda mungkin tertanya-tanya bagaimana ia mendapat warna yang sangat jelas. Batu yang membentuk Uluru mempunyai kandungan besi yang tinggi, jadi ketika batu itu benar-benar mempunyai warna abu-abu, pengoksidaan yang terjadi dengan pelapukan mengubah karat permukaan merah.

Kebanyakan jisim Uluru adalah di bawah tanah

Jalur yang mengalir di sebelah wajah Uluru adalah dari hakisan yang disebabkan oleh aliran air hujan yang mengalir turun. (Foto: Maurizio De Mattei / Shutterstock)

Berdiri pada ketinggian 1, 141 kaki, 2.2 kilometer panjang dan 1.2 batu lebar, Uluru adalah sekeping batu yang sangat besar. Namun kebanyakan Uluru sebenarnya berada di bawah tanah. Walaupun ia kelihatan seperti ia diletakkan di atas landskap, Uluru tidak seperti batu yang dilancarkan dan kebanyakannya duduk di atas tanah. Sebaliknya, batu itu lebih seperti gunung es, dengan beberapa jisim di atas permukaan tetapi sebahagian besarnya masih di bawah. Lebih daripada 1.5 batu batu itu dipercayai terletak di bawah bumi yang pernah mengikis, walaupun tidak ada yang pasti mengetahui sejauh mana ia berlaku.

Uluru adalah tapak Warisan Dunia UNESCO

Uluru adalah destinasi pelancongan yang popular, dengan banyak mengakses kawasan itu untuk merayakan landskap dan budaya sekitar batu. Uluru Base Walk yang berjalan di seluruh pangkalan batu. (Foto: Maurizio De Mattei / Shutterstock.com)

Bukan sahaja Uluru diiktiraf secara tidak rasmi sebagai tempat yang benar-benar istimewa, tetapi Pertubuhan Pendidikan, Saintifik dan Kebudayaan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNESCO) menamakan Taman Negara Uluru-Kata Tjuta sebagai tapak Warisan Dunia, sebuah nama yang berprestij. Menurut Parks Australia:

Ini adalah salah satu daripada beberapa hartanah di dunia yang dicanangkan oleh Pertubuhan Saintifik dan Pendidikan Pendidikan Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu (UNESCO) untuk nilai-nilai semula jadi yang luar biasa dan nilai budaya yang luar biasa. Taman ini pertama kali dicatatkan pada senarai Warisan Dunia pada tahun 1987, apabila masyarakat antarabangsa mengiktiraf pembentukan geologi yang spektakuler, tumbuh-tumbuhan dan haiwan yang jarang berlaku dan keindahan semulajadi luar biasa. Pada tahun 1994, taman itu menjadi yang kedua di dunia yang juga dikenali sebagai landskap budaya. Senarai ini menghormati sistem kepercayaan tradisional sebagai sebahagian daripada masyarakat manusia tertua di bumi. Kami mempunyai tanggungjawab untuk melindungi nilai Warisan Dunia taman. Pengetahuan tradisional digabungkan dengan sains barat dalam menjaga negara.

Anda boleh melawatnya di Google Street View

Jika anda tidak dapat pergi ke pedalaman untuk melihat sendiri orang Uluru, anda masih dapat melihat jumlah yang besar terima kasih kepada Google. Street View Trekker adalah sistem kamera yang dipakai oleh pejalan kaki yang meletakkan tempat yang menakjubkan di planet kita dalam talian, satu langkah pada satu masa. Uluru adalah lokasi terbaru yang akan diletakkan di Google Street View, di mana orang ramai boleh bersiar-siar hampir dan meneroka apa yang ditawarkan oleh laman web ini.

Telegraph menjelaskan bagaimana imej-imej itu bersatu:

"Imej-imej yang diambil oleh Street View Trekker Google (sistem kamera seperti ransel) dengan 15 kanta, telah ditangkap selama dua tahun yang lalu dengan kerjasama pemilik tradisional Anangu, Parks Australia dan Kerajaan Utara Utara, menurut Anangu undang-undang Tjukurpa tradisional orang, yang melarang beberapa tapak suci di sekitar pangkal batuan itu dari gambar. Penonton mempunyai akses kepada sekitar 40 peratus dari batu dan laman-lamannya di sekeliling, termasuk pemandangan Talinguru Nyakunytjaku, laluan berliku dari Jalan Kuniya, Kapi Muṯitjulu (waterhole) dan seni kuno di Kulpi Muṯitjulu (Gua Keluarga). Walaupun pengguna boleh memperbesar pandangan untuk "lengkung, celah dan tekstur Uluru" dan 'kecerunan warna' dapat menikmati pemandangan dari puncaknya, seperti memanjat batu itu digalakkan oleh penduduk tempatan. "

Anda boleh melayari talian dari mana-mana tempat di dunia untuk meneroka peta interaktif Uluru (penyerobohan video di atas) untuk berjalan-jalan di laluan di sekelilingnya dan mendengar fail audio dari orang Anangu kerana mereka menerangkan kepentingan budaya tapak, bagaimana ia telah dicipta, undang-undang tradisional mengenai laman web dan banyak lagi. Malah, pelawat yang meneroka laman web ini dengan cara ini boleh mempelajari lebih lanjut mengenainya dan menjadi lebih menghargai makna kebudayaan dan ekologi yang kaya dengan interaktiviti tambahan peta maya.

Nota editor: Kisah ini telah dikemas kini sejak asalnya diterbitkan pada bulan Jun 2017.

Artikel Berkaitan