5 jenis batu yang popular untuk jubin

Apa yang baru dalam jubin? Bahan yang sebenarnya sangat, sangat tua. Selama berabad-abad, pemasangan jubin batu alam telah digunakan oleh manusia untuk menghiasi rumah mereka. Dan dengan alasan yang baik. Jubin jenis ini sangat cantik, serta tahan lasak dan selamat. Perlu diketahui, bagaimanapun, bahawa salah satu sifat batu semulajadi, berbanding dengan jubin seramik atau kaca, adalah mereka mempamerkan variasi warna dan ketebalan. Setiap jubin batu adalah unik dalam penampilannya dan oleh itu, pencocokan yang teliti diperlukan.

Terdapat lima jenis batu yang banyak digunakan dalam pengilangan jubin untuk tujuan kediaman: marmar, granit, batu tulis, batu kapur, dan basalt. Setiap jenis mempunyai rupa dan ciri tersendiri, kerana di mana dan bagaimana asalnya dibentuk. Ambil perbezaan ini untuk membantu anda memilih jenis jubin batu yang sesuai untuk dipasang di rumah anda.

Marmar

Foto: Pitchayarat Chootai / Shutterstock

Marmer adalah sejenis batu metamorf, akibat tekanan lekuk tektonik pada batu kapur atau dolomit. Walaupun marmar mungkin berwarna putih tulen, ia sering ditanam dengan warna-warna tanah yang indah, kerana mineral yang hadir pada masa ia terbentuk. Batu jenis ini agak padat, menjadikannya mudah untuk dipotong menjadi jubin dan berfungsi. Jubin batu semulajadi marmar sering digunakan untuk lantai, dinding (kedua-dua rumah dan keluar), dan perapian, serta countertop dan backsplashes jika ia pertama kali diasah dan dimeteraikan untuk mengurangkan keliangannya.

Granit

Foto: komik Preechachanwate / Shutterstock

Granit dikelaskan sebagai batuan beku, yang bermaksud bahawa ia adalah lava gunung berapi atau magma yang telah menyejukkan dan mengeras. Warna putih, abu-abu, atau merah jambu, granit dikenali dengan ciri-ciri berwarna gelap. Penampilannya yang menarik, digabungkan dengan kelebihannya yang luar biasa, menjadikannya pilihan yang popular untuk jubin batu. Jubin granit sesuai untuk lantai (ia tahan kepada kelembapan dan memegang sangat baik di kawasan trafik yang berat), countertops dapur atau bilik mandi, perapian mengelilingi, dan bar basah.

Slate

Foto: Palette7 / Shutterstock

Slate adalah batu metamorf lain, dalam hal ini asalnya abu gunung berapi atau tanah liat. Selalunya naungan kelabu, batu tulis boleh didapati di ungu, hijau atau cyan, biru biru yang menarik. Slate adalah bahan tahan lama dan mudah dijaga, yang merupakan bukti penyerapan air. Jubin yang dipotong dari batu tulis sangat bagus untuk dinding dalaman dan luaran atau lantai, meja dan bumbung.

Batu kapur

Foto: Andrew Kerr / Shutterstock

Batu kapur adalah batu sedimen, yang terbentuk daripada deposit zarah-zarah mineral kecil di sungai atau mayat lain. Biasanya putih, putih, kuning, atau kelabu dalam warna, batu kapur sedia ada dan berpatutan. Bagaimanapun, ia tidak boleh digilap dan tidak umumnya tahan terhadap menggaruk, pewarnaan, atau menggosok, terutamanya dari bahan asid seperti jus buah atau cuka. Jubin kapur adalah sesuai untuk lantai, dinding pancuran, tempat perapian dan permukaan kesombongan. Travertine adalah satu lagi bentuk batu kapur, yang mampu memetik. Selain lantai, jubin batu semula jadi yang diperbuat daripada travertine digunakan secara meluas untuk facades bangunan, patio, dan laluan pejalan kaki.

Basalt

Foto: ricardomiguel.pt/Shutterstock

Basalt adalah batu ignatic atau magmatic. Pewarnaannya adalah cahaya kepada kelabu, coklat, atau hitam yang mendalam. Batu semulajadi yang tahan lama, halus, tidak berliang, jubin yang diperbuat daripada basalt sangat baik untuk lantai dan dinding, selain daripada pelbagai aplikasi luar dekoratif dan praktikal seperti kolam renang, laluan taman, ciri air, dan lubang api .

Kisah ini pada asalnya ditulis oleh Laura Firszt untuk Networx dan diterbitkan semula dengan izin di sini.

Berkaitan dengan Tapak:

  • 5 rumah di dunia yang paling tidak dapat dihancurkan
  • 8 rumah kaca yang jelas sejuk
  • 5 idea reka bentuk rumah kecil yang mencuri

Artikel Berkaitan