6 tempat yang luar biasa di mana lautan bersinar

Humor James Thurber pernah menulis, "Terdapat dua jenis cahaya - cahaya yang menerangi dan silau yang mengaburkan." Dia mungkin juga bercakap tentang lautan pada waktu malam. Dalam dunia yang tercemar dengan cahaya hari ini, keindahan malam itu juga dapat dikelilingi oleh silauan perniagaan yang mengelilingi pantai di dunia. Tetapi jika anda melihat dengan teliti, di luar cahaya buatan manusia, anda mungkin melihat sesuatu yang istimewa: cahaya yang terang dari bioluminescence.

Gelombang bioluminescent, yang bersinar secara diam-diam dalam kegelapan, wujud di banyak lokasi di seluruh dunia. Kadang-kadang perairan yang menyala ini kelihatan seperti bintang-bintang yang berkilauan kecil yang digantung di dalam air. Pada masa-masa lain mereka bersinar dengan kecerahan hampir cukup untuk dibaca.

Pemalsuan ini biasanya disebabkan oleh alga yang digantung di dalam air. Sama seperti kunang-kunang yang mengalir melalui udara, alga (dari pelbagai jenis spesies) memancarkan cahaya apabila mereka digosok. Kadang-kadang itu disebabkan oleh pasang surut yang masuk dan keluar. Lain kali ia boleh disebabkan oleh pergerakan bot atau ikan yang bergerak melalui air. Sekali-sekala, cahaya itu cukup kuat untuk dicipta oleh leher jari yang lembut.

Berikut adalah lima tempat di seluruh dunia di mana anda boleh pergi melihat cahaya air:

1. The Blue Grotto, Malta

Grotto Biru adalah salah satu daripada sembilan gua yang terletak berhampiran pulau Filfa yang menghasilkan cahaya pendarfluor. (Foto: Vicki Burton / flickr)

Boleh dicapai hanya melalui bot khas yang berlesen, Blue Grotto of Malta dikatakan sebagai salah satu pemandangan semula jadi yang paling menakjubkan di dunia. Gua-gua lautan di pulau kecil Filfa ini dikelilingi oleh tebing tinggi yang sentiasa ditumbuk oleh ombak, menghasilkan cahaya pendarfluor yang dikenali. Blue Grotto sebenarnya adalah salah satu daripada sembilan gua, semuanya adalah destinasi pelancongan yang popular. Filfa sendiri, yang terletak lebih dari tiga batu ke laut, tidak berpenghuni - kecuali beberapa spesies burung dan subspesies kadal tembok yang tidak dapat ditemui di tempat lain.

2. Bioluminescent Bay, Puerto Rico

Gelombang di tiga laguna bioluminesen ini tidak terlalu kuat untuk memotret, tetapi itu tidak menghalang mereka daripada menjadi tontonan pelancong yang popular, tempat di mana orang dapat kayak ke dalam air yang menyala pada waktu malam. Tiga teluk itu berwarna hijau lembut, keadaan yang semula jadi tetapi telah dipertingkatkan oleh manusia, yang kebanyakannya memotong mereka dari laut sekitar beberapa abad yang lalu.

Malangnya, salah satu daripada tiga lagun ini tidak menyala sejak kebelakangan ini. Semoga nasib yang sama tidak akan menimpa dua yang lain.

3. San Diego, California

Perairan Teluk San Diego tidak selalu bersinar, tetapi ia selalu menjadi pemandangan untuk dilihat ketika mereka melakukannya. (Foto: Kevin Key / Shutterstock)

Anda perlu masa yang tepat jika anda berharap dapat melihat air pasang surut di San Diego. Mereka tidak berlaku setiap tahun - sebenarnya para saintis masih belum tahu bagaimana untuk meramalkan apabila mereka akan berlaku. Tetapi apabila mereka berlaku, mereka berlaku dengan cara yang besar dan orang ramai mengamuk ke pantai untuk mengambil gambar pasang surut biru terang. The San Diego pasang surut mungkin atau tidak boleh bercahaya semula tahun ini, tetapi mereka telah bercahaya lebih banyak tahun daripada tidak dalam dekad yang lalu. Jadi siapa tahu, jika anda berada di San Diego, cuba berjalan kaki di pantai pada waktu malam. Anda mungkin terkejut.

4. Navarre Beach, Florida

Plankton bioluminescent di Navarre Beach menjadikan air bersinar pada bulan-bulan musim panas. (Foto: MMMeeks / flickr)

Bulan-bulan musim panas yang hangat adalah masa yang tepat untuk pergi berkayak di Florida, terutamanya di sekitar Sungai Indian dan Lagun Nyamuk. Di sana, apabila plankton betul, air bersinar seperti kedua-dua perahu dan ikan bergerak melalui air. Menurut laman web pelancongan Florida, kesan itu menjadikan "ikan kelihatan seperti komet biru." Kesan ini juga boleh dilihat dari masa ke semasa di pantai lautan, seperti dalam gambar di atas.

5. Toyama Bay, Jepun

Yang satu ini sedikit berbeza dari yang lain. Setiap tapak lain yang kami telah profilkan sejauh ini bersinar kerana alga yang ada di dalam air. Cahaya di Toyama Bay tidak berasal dari fitoplankton tetapi dari makhluk yang berbentuk phosphorescent dipanggil cumi-cumi kelip-kelip. Setiap tahun dari Mac hingga Jun, teluk ini dibanjiri dengan berjuta-juta cumi-cumi tiga inci ini, yang muncul dari kedalaman laut untuk membiak. Memandangkan mereka memenuhi perairan dan pantai, kedua-dua nelayan dan operasi pelancongan telah bertindak. Anda dapat melihat beberapa gambar peristiwa semulajadi yang indah ini dalam video pendek di atas.

6. Matsu Islands, Taiwan

Kajian selama empat bulan mengesahkan kehadiran Noctiluca scintillans sebagai penyebab 'air mata biru' berhampiran Kepulauan Matsu. (Foto: 陳彥 吟 / YouTube)

Apa yang dipanggil "air mata biru" telah menyebabkan pengadukan di sekitar Kepulauan Matsu. Penyelidik-pelajar dari Universiti Kebangsaan Taiwan Ocean menjalankan kajian selama empat bulan di perairan, mengambil sampel dan mengkaji organisme di dalam air. Menurut China Post, penyelidik menunjuk Noctiluca scintillans sebagai penyebab cahaya laut. Mereka akan mengambil satu tahun lagi untuk terus mengkaji air, melihat jika organisme lain menyumbang kepada perairan biru, dan mereka akan bekerja dengan perniagaan untuk mengenal pasti musim "air mata biru", mungkin untuk mengoptimumkan pelancongan.

Nota editor: Fail ini pada asalnya diterbitkan pada Mei 2014 dan telah dikemas kini dengan maklumat baru.

    Artikel Berkaitan