7 fakta menarik tentang Lucy yang kuno kuno

Suatu hari semasa Epoch Pliocene, seekor kera dewasa muda meninggal di Lembah Awash di Afrika Timur. Dia tidak lama lagi dilupakan, dan tidak akan dilihat lagi selama 3.2 juta tahun. Pada masa itu, spesiesnya telah pupus, kera baru muncul di seluruh Afrika dan beberapa otak besar berkembang, membantu mereka pada dasarnya menakluk planet ini.

Kemudian, 3.2 juta tahun selepas hari yang meragut itu, dua kera yang penuh keberanian akhirnya tersangkut di kerangka beliau dalam apa yang sekarang Ethiopia. Menyedari mereka akan menemui sesuatu yang bersejarah, mereka mula berhati-hati menggali dia keluar dari padang pasir.

Pertama, bagaimanapun, mereka memberikan nama mereka yang sudah lama hilang: "Lucy."

Penemuan ini datang pada tahun 1974, meletupkan Lucy dari fosil yang dilupakan kepada selebriti di seluruh dunia. Para saintis hanya menemui kira-kira 40 peratus daripada kerangka beliau, tetapi ia cukup menceritakan kisah yang mengubah permainan tentang evolusi manusia. Dan cerita itu tidak dibaca dengan cepat: Walaupun hari ini, beberapa dekad selepas Lucy muncul semula dari Lembah Awash, saintis masih membuat berita utama dengan rahasia yang mereka pelajari dari tulangnya.

Berikut adalah beberapa fakta yang menarik yang anda tidak tahu mengenai Lucy, dari kenyataan-kenyataan teruk tentang hidupnya untuk perkara remeh tentang nama beliau:

1. Dia berjalan kaki dua kaki, tetapi juga digantung di dalam pepohonan.

Penyelidikan baru menyokong idea bahawa Lucy berjalan tegak mirip dengan manusia moden, tetapi juga menghabiskan banyak masa di pokok-pokok - seperti yang ditunjukkan oleh pameran ini dari Muzium Sejarah Alam Smithsonian. (Foto: Tim Evanson [CC BY-SA 2.0] / Flickr)

Lucy hidup pada masa yang sangat penting untuk manusia seperti kera yang dikenali sebagai hominin. Spesiesnya adalah peralihan, dengan ciri-ciri utama kera sebelumnya serta manusia kemudian. (Perlu diperhatikan, bagaimanapun, konsep "pautan hilang" adalah kejatuhan. Ini berdasarkan kepercayaan yang ketinggalan zaman bahawa evolusi bersifat linear, dan pada salah tafsiran jurang yang tidak dapat dielakkan dalam rekod fosil.)

Lucy berjalan dua kaki, satu langkah besar dalam evolusi manusia. Kami tahu ini dari beberapa petunjuk di tulangnya, seperti sudut paha yang berkaitan dengan permukaan sendi lutut - adaptasi yang membantu keseimbangan bipedal semasa berjalan. Sendi lututnya juga menunjukkan tanda-tanda membawa berat badannya penuh, bukannya berkongsi beban dengan anggota depannya, dan pelbagai tanda-tanda lain telah ditemukan di pinggul, pergelangan kaki dan tulang belakangnya. Namun, kerangkanya tidak dapat bergerak agak seperti yang kita lakukan, dan tangannya yang besar, seperti chimp menunjukkan dia belum lagi meninggalkan pokok itu.

Ini telah membangkitkan perdebatan saintifik sejak tahun 70-an. Adakah Lucy sepenuhnya bipedal, atau adakah dia masih berpegang pada gaya hidup arboreal nenek moyangnya? Tengkoraknya menunjukkan dia berdiri tegak, dan lengan ototnya hanya boleh menjadi "pengekalan primitif" - ciri-ciri nenek moyang yang kekal dalam spesies walaupun mereka tidak lagi diperlukan.

Rangka Lucy menawarkan beberapa tanda bipedalisme, atau berjalan kaki pada dua kaki. (Foto: Juan Aunion / Shutterstock)

Mungkin spesies Lucy telah berhenti memanjat, tetapi belum berkembang senjata yang lebih kecil lagi. Dan selama bertahun-tahun selepas penemuannya, imbasan CT tidak cukup maju untuk melihat di dalam fosil. Maklumat semacam itu boleh mendedahkan banyak tentang tingkah laku Lucy, kerana penggunaannya mempengaruhi bagaimana tulang berkembang, tetapi ia bukan pilihan sehingga baru-baru ini.

Pada bulan November 2016, penyelidik menerbitkan satu kajian di PLOS One berdasarkan CT scan baru yang lebih canggih mengenai tulang Lucy. Ia mendedahkan anggota atas yang terbakar berat, yang menyokong imej pendaki biasa yang menarik diri dengan tangannya. Selain itu, hakikat bahawa kakinya lebih disesuaikan untuk bipedalisme daripada menggenggam mencadangkan kekuatan bahagian atas badan adalah sangat penting untuk kehidupan Lucy, menyebabkan tulang lengan yang kuat.

Ini tidak sepenuhnya menjawab persoalan berapa banyak masa yang dibelanjakan oleh Lucy di dalam pepohonan, tetapi ia menumpahkan cahaya baru yang berharga kepada pelopor yang terkenal ini. Dia mungkin bersarang di pokok-pokok pada waktu malam untuk mengelakkan pemangsa, kata pengarangnya, bersama-sama dengan beberapa makanan di siang hari. Tidur selama lapan jam dalam sehari bermakna dia menghabiskan sekurang-kurangnya satu pertiga masanya dari tanah, menjelaskan keperluan untuk campuran adaptasi ganjilnya.

"Ia mungkin kelihatan unik dari perspektif kami bahawa hominin awal seperti Lucy digabungkan berjalan di atas tanah di atas dua kaki dengan jumlah yang besar mendaki pokok, " kata penulis bersama dan ahli antropologi Universiti Texas-Austin John Kappelman dalam satu kenyataan mengenai penemuan, "tetapi Lucy tidak tahu dia unik."

2. Dia membuat kita memikirkan semula kebangkitan otak manusia yang besar.

Otak dari spesies Lucy, Australopithecus afarensis, kira-kira sepertiga saiz otak manusia moden. Digambarkan di atas adalah endokast, model otak berdasarkan ruang dalam peti besi kriket haiwan. (Foto: Tim Evanson [CC BY-SA 2.0] / Flickr)

Sebelum Lucy, ia secara meluas dipercayai bahawa hominin berkembang terlebih dahulu otak besar, dan kemudian menjadi bipedal kemudian. Lucy, bagaimanapun, jelas dibina untuk berjalan bipedal - penyesuaian yang sangat jarang berlaku untuk mamalia - namun tengkoraknya hanya mempunyai ruang untuk otak mengenai saiz simpanse. Kapasiti tenteranya kurang daripada 500 sentimeter padu, atau kira-kira satu pertiga seumpama manusia moden.

Campuran ciri-ciri ini memberi manfaat kepada berjalan kaki tegak, penyesuaian yang mungkin telah membuka jalan untuk spesies kemudian seperti Homo erectus untuk mengembangkan otak besar seperti itu. Masih tidak sepenuhnya jelas mengapa Lucy dan hominin lain mula berjalan seperti ini, tetapi mungkin sekurang-kurangnya sebahagiannya cara untuk mencari makanan baru. Dan apa pun alasan awal, bipedalisme menawarkan satu lagi perkhimatan untuk spesies kemudian: Ia membebaskan tangan mereka untuk kemahiran seperti memberi isyarat, membawa barangan dan - akhirnya - membuat alat.

Banyak hominin memperluaskan diet mereka semasa Epoch Pliocene, termasuk spesies Lucy, Australopithecus afarensis. Kajian gigi dan tulang menunjukkan pergantungan pada buah pokok, diimbangi dengan kenaikan "makanan berasaskan savana" seperti rumput, sedges dan mungkin daging. Lucy sendiri mungkin menjadi sebahagian daripada trend ini: Telur kura-kura dan buaya fossilized didapati berhampiran di mana dia meninggal dunia, memimpin beberapa untuk membuat spekulasi bahawa kemahiran mengamalkannya termasuk menyerang sarang reptilia. Dari masa ke masa, kerana kehidupan di bumi semakin rumit untuk hominin, kepentingan kecerdasan mungkin berkembang.

3. Dia seorang dewasa, tetapi hanya berdiri setinggi 5 tahun yang moden.

Seorang kanak-kanak berpose di sebelah rangka orang Australopithecus afarensis dewasa. (Foto: James St. John [CC BY 2.0] / Flickr)

Otak Lucy mungkin lebih kecil daripada kita, tetapi untuk menjadi adil, begitu juga seluruh tubuhnya. Dia seorang dewasa muda dewasa ketika dia meninggal dunia, namun berdiri hanya 1.1 meter (3.6 kaki) dan beratnya sekitar 29 kilogram (64 paun).

Apabila saiz otak Lucy dianggap berkadar dengan seluruh tubuhnya, ia tidak kelihatan seperti kecil. Sebenarnya, otaknya sebenarnya lebih besar daripada apa yang biasa berlaku untuk kerangka saiz badannya yang bukan manusia. Ini tidak semestinya bermakna kecerdasannya dapat menyaingi kita, tetapi ia adalah peringatan bahawa dia bukan hanya simpanse tegak.

4. Dia mungkin mati akibat terjatuh dari pokok.

Ilustrasi ini menunjukkan teori yang terkemuka - tetapi tidak diterima secara universal - mengenai kematian Lucy. Ia adalah dari kajian 2016 yang menyimpulkan dia mengalami kecederaan maut akibat jatuh, 'mungkin keluar dari pokok'. (Imej: John Kappelman / UT-Austin)

Untuk semua yang kita pelajari mengenai kehidupan Lucy selama empat dekad, kematiannya tetap misteri. Kerangka beliau tidak menunjukkan tanda-tanda kekejangan oleh karnivora atau pemulung (selain dari satu tanda gigi pada salah satu tulangnya), jadi saintis meragui dia dibunuh oleh pemangsa. Jika tidak, mereka telah ditolak.

Kemudian, pada bulan Ogos 2016, satu pasukan penyelidik Amerika Syarikat dan Ethiopia mengumumkan pemergian dalam kes dingin Lucy. Kajian mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Nature, menyimpulkan kematiannya "boleh dikaitkan dengan kecederaan akibat jatuh, mungkin keluar dari pokok tinggi." Mereka menggunakan imbasan CT resolusi tinggi untuk membuat 35, 000 "iris" maya dari kerangkanya, salah satunya menunjukkan sesuatu yang aneh. Hepatus kanan Lucy mempunyai jenis patah yang tidak biasa dalam fosil: satu siri cerapan yang tajam, bersih dengan serpihan tulang dan irisan masih di tempat. Bersama dengan lain-lain, patah tulang yang kurang teruk di bahu kiri dan di tempat lain, ini konsisten dengan kejatuhan yang lama di mana mangsa cuba memecahkan kesan dengan memanjangkan lengan sebelum mendarat, seperti video di bawah menerangkan dengan lebih terperinci.

Selain daripada menyoroti detik-detik akhir Lucy, penyebab kematian ini juga menyokong idea bahawa spesies Lucy masih hidup di dalam pokok-pokok, menunjukkan John Kappelman, yang juga bekerja pada kajian 2016 yang lain mengenai lengan Lucy.

"Adalah ironis bahawa fosil di tengah perdebatan mengenai peranan arborealisme dalam evolusi manusia mungkin meninggal akibat kecederaan yang dialami akibat terjatuh dari pokok, " kata Kappelman dalam satu kenyataan. Tidak semua pakar bersetuju dengan kesimpulan ini, dengan alasan kerosakan tulang dapat terjadi setelah dia meninggal, walaupun kajian itu telah dipuji secara meluas. Dan di luar potensi pandangan saintifik, mempelajari bagaimana kematian Lucy juga dapat membantu manusia moden berkaitan dengannya pada tahap yang lebih personal.

"Apabila tahap kecederaan Lucy yang mula-mula menjadi tumpuan, imejnya muncul di dalam fikiran saya, dan saya merasakan lompat empati sepanjang masa dan ruang, " kata Kappelman. "Lucy bukan sekadar kotak tulang, tetapi dalam kematian menjadi individu yang sebenar: sebuah badan yang kecil dan pecah tidak berdaya di bawah pokok."

5. Nama Inggerisnya berasal dari lagu Beatles.

//vimeo.com/107213875

Apabila ahli paleoanthropolog Donald Johanson dan pelajar siswazah Tom Grey mendapati Lucy pada 24 November 1974, mereka memberinya nama prosaic "AL 288-1." Walaupun semua australopithecine telah mengajar kita, dia mungkin tidak menjadi nama isi rumah jika tajuk yang kikuk itu terperangkap. Nasib baik, parti itu keluar malam itu di kem pasukan ekspedisi, dan ia memberikan inspirasi untuk alternatif yang lebih baik.

Seperti yang disambut saintis, seseorang telah memainkan lagu 1967 Beatles 'Lucy in the Sky dengan Diamonds' berulang kali. "Pada suatu ketika pada malam itu, tidak ada yang mengingat ketika atau oleh siapa, rangka itu diberi nama 'Lucy, '" menurut Institut Asal Manusia di Arizona State University. Nama itu terperangkap, dan 40 tahun kemudian, sukar untuk memikirkannya sebagai sesuatu yang lain.

6. Nama Etiopia, Dinkinesh, bermakna 'anda mengagumkan.'

Pembinaan semula Lucy menyambut pelawat di Muzium Lapangan di Chicago. (Foto: Tim Boyle / Getty Images)

Nama "Lucy" telah menanam makhluk ini untuk ramai orang, mendorong kita untuk membayangkan individu relatable, bukan sekadar binatang yang tidak mempunyai faedah. Tetapi sementara ia menyerupai secara meluas, ia tidak mempunyai kesungguhan budaya yang sama untuk semua orang.

Dan, walaupun dunia terutamanya mengenalnya sebagai Lucy, itu bukan monikernya yang moden sahaja. Di kawasan yang sebenarnya dia tinggal, kini sebahagian daripada Ethiopia, dia dikenali sebagai Dinkinesh dalam bahasa Amharic. Lucy adalah nama yang baik, tetapi terdapat penghormatan yang unik yang dikodkan dalam Dinkinesh, yang diterjemahkan kepada "anda mengagumkan."

7. Kita semua masih berjalan di jejak langkahnya.

Jejak ini dibuat 3.6 juta tahun yang lalu, kemungkinan besar oleh Australopithecus afarensis. Mereka ditemui di Laetoli, Tanzania, dua tahun selepas penemuan Lucy di Ethiopia. (Foto: Tim Evanson [CC BY-SA 2.0] / Flickr)

Lucy milik salah satu daripada banyak spesies dalam genus Australopithecus yang sudah pupus. Beliau berasal dari zaman yang amat dahsyat dalam evolusi manusia, lama sebelum kita adalah orang terakhir yang tinggal berdiri. Ia secara meluas dipercayai bahawa satu spesis australopithecine melancarkan keseluruhan genus Homo - yang termasuk eggheads seperti Homo habilis, Homo erectus, neanderthals dan kami - tetapi kami masih tidak yakin yang nenek moyang kita langsung.

Kita mungkin tidak pernah tahu, dan sesetengah pakar meragui kita berasal dari A. afarensis, yang memetik spesies lain sebagai calon yang lebih baik. Namun, Lucy tetap menjadi pilihan yang popular. Spesiesnya mempunyai banyak persamaan dengan Homo, dan sejak genus kita muncul kira-kira 2.8 juta tahun yang lalu (kira-kira pada masa yang sama A. afarensis meninggal dunia), kerja masa itu.

Tengkorak yang terdapat di kawasan Woranso-Mille di Ethiopia pada 2016 menawarkan petunjuk baru, tetapi ia juga merosakkan air. Para penyelidik yang mempelajari tengkorak hampir lengkap diumumkan pada tahun 2019 bahawa ia tergolong dalam A. anamensis, hominin lama yang dianggap sebagai pendahulu langsung spesies Lucy. Pemikiran itu masih berdiri, tetapi ia menimbulkan persoalan mengenai masa: Mereka kini percaya spesies Lucy bercabang dari anamensis dan bukan sekadar menggantikannya.

Walaupun kita bukan keturunan langsung Lucy, bagaimanapun, dia masih menjadi titan sejarah hominin. Sebagai mungkin australopithecine yang paling terkenal sepanjang masa, dia telah melambangkan bukan sahaja spesies atau genusnya, tetapi gagasan tentang kera kecil dan tegak yang menetapkan pentas untuk kemanusiaan. Kami kini mempunyai rekod fosil kaya Australopithecus, termasuk spesies lain dan lebih banyak bukti jenis Lucy, seperti jejak kaki Laetoli yang digambarkan di atas. Ini semua membantu kita memperjelaskan bagaimana hidup seperti nenek moyang kita sebelum ini, memberikan konteks berharga bagi kejayaan baru-baru ini.

Lagipun, Homo sapiens hanya berkembang kira-kira 200, 000 tahun dahulu. Kami telah berjaya dalam masa yang singkat, tetapi kami tetap sibuk begitu mudah untuk melupakan bagaimana kami telah seketika. Fosil menunjukkan spesies Lucy hidup antara 3.9 juta dan 2.9 juta tahun yang lalu, contohnya, yang bermaksud hominin yang rendah hati itu wujud selama sekitar 1 juta tahun - atau lima kali lebih lama daripada yang kita buat sejauh ini.

Nota editor: Kisah ini telah dikemas kini dengan maklumat baru sejak diterbitkan pada Disember 2016.

Artikel Berkaitan