7 fakta mengejutkan mengenai Charles Darwin

Charles Darwin adalah seorang lelaki yang cukup terkenal, dan sepatutnya begitu. Tahun 1859, "Pada Asal-usul Spesies, " merevolusikan biologi dengan menerangkan bagaimana kehidupan berevolusi dan mempelbagaikan, dan ia tetap relevan hari ini seperti biasa. Hari lahirnya 12 Februari kini dirayakan di seluruh dunia sebagai Darwin Day, yang menaikkan semula naturalis bahasa Inggeris yang rendah hati kepada sejenis kesucian saintifik.

Tetapi seperti mana-mana tokoh sejarah, banyak butiran kehidupan Darwin telah dikaburkan dari masa ke masa. Pasti, dia membantu kami memahami banyak dan warisan di dunia semulajadi, tetapi dia juga bermain permainan backgammon dan mengambil minat terhadap Buddhisme. Untuk fakta-fakta yang kurang diketahui tentang bapa evolusi, periksa senarai ini Darwinian tidbits:

1. Dia suka makan haiwan eksotik, tetapi tidak burung hantu.

Darwin adalah pemakan petualang, memohon rasa ingin tahu saintifiknya tanda dagangan kepada haiwan kedua-dua liar dan di atas meja. Semasa tinggal di Cambridge, dia mengetuai "Glutton Club, " sebuah pertemuan mingguan penghibur makanan yang bertemu untuk makan pada "daging pelik." Kelab ini sering makan burung-burung mangsa seperti elang dan burung hantu, tetapi Darwin dilaporkan sekali mengejek makan burung hantu, menulis bahawa rasa itu "tidak dapat dijelaskan."

Itu tidak menghalangnya daripada merasa daging eksotik lain semasa perjalanan ke Amerika Selatan. Dia menulis mesra dengan armadillos, menjelaskan mereka "rasa & kelihatan seperti itik, " dan juga seorang tikus 20 paun yang tidak dikenali - kemungkinan besar agouti - dia memanggil "daging terbaik yang pernah saya rasakan." Selera makan beliau kemudian mengilhami konsep "Phylum Feast, " sebuah bufet biodiversiti yang dimodelkan selepas falsafah Glutton Club untuk memakan "burung dan binatang ... tidak diketahui oleh manusia."

2. Dia berkahwin dengan sepupu yang pertama.

Sama seperti makanan, Darwin mengambil pendekatan analitis secara sedar tentang perkahwinan, menulis senarai kebaikan dan keburukan kepada perkawinan. (Keberaniannya termasuk "anak-anak, " "sahabat tetap" dan "daya tarikan muzik & chit-chat wanita" berbanding dengan keburukan seperti "kehilangan masa" dan "kurang wang untuk buku.") berkahwin, tetapi kemudian membuat keputusan yang aneh untuk seseorang yang kemudiannya menerangkan peranan genetik dalam pemilihan semula jadi: Dia berkahwin dengan sepupunya yang pertama.

Sudah tentu, ini kurang taboo di masa Darwin daripada hari ini, dan Charles dan Emma Darwin kekal berkahwin selama 43 tahun sehingga kematian Charles pada tahun 1882. Perkahwinan mereka baru-baru ini ditulis semula pada buku kanak-kanak tahun 2009 berjudul "Charles and Emma: The Darwins 'Leap Iman, "yang memberi tumpuan lebih kepada geseran agama pasangan daripada hubungan keluarga mereka.

3. Dia adalah peminat backgammon.

Darwin menderita penyakit misterius untuk kebanyakan kehidupan dewasanya, dengan gejala-gejala seperti lepuh, sakit kepala, insomnia dan muntah-muntah yang sering berubah ketika tekanan atau keletihan. Dia cuba melawannya dengan mengikuti jadual harian yang ketat pada tahun-tahun kemudian, yang memaparkan banyak masa membaca dan menyelidik di rumah. Ia juga termasuk dua permainan backgammon dengan Emma setiap malam antara 8 dan 8:30, di mana Charles dengan teliti menyimpan skor. Beliau pernah membual bahawa dia telah memenangi "2, 795 permainan untuk piddling beliau 2, 490."

4. Dia tidak tahan melihat darah.

Lama sebelum dia menggembirakan bidang biologi, Darwin menghadiri Edinburgh University dengan niat untuk menjadi doktor seperti bapanya. Walau bagaimanapun, itu tidak bertahan lama, kerana Darwin yang muda dilaporkan tidak dapat menahan darah. Tidak dapat menghadapi kebrutalan pembedahan abad ke-19, dia memilih untuk mengkaji ketuhanan, akhirnya menjadi pendeta di gereja kecil. Naturalisme adalah pengejaran biasa kaum pendeta desa pada masa itu, dan agama dengan demikian menawarkan segenali yang unik untuk Darwin untuk berkhidmat sebagai naturalis pada pelayaran Kapten Robert Fitzroy dari 1831-1836 ke Amerika Selatan pada HMS Beagle.

5. Dia seorang revolusioner enggan.

Walaupun Darwin mula mengembangkan ideanya mengenai evolusi ketika melawat Atlantik Selatan, beliau menunda penerbitan "On the Origin of Species" selama lebih dari dua dekad. Dia sudah yakin teorinya memang baik, tetapi sebagai seorang yang berpengalaman dalam agama Kristian, ia dilaporkan bimbang bagaimana ia dapat diterima dalam kalangan agama. Dia akhirnya memutuskan untuk menerbitkannya, walaupun, setelah mendengar bahawa naturalis naturalis, Alfred Russel Wallace sedang mengembangkan teori yang sama. Kedua-dua lelaki itu dihormati oleh Linnean Society of London, tetapi Darwin akhirnya mendapat lebih banyak kredit untuk idea itu.

6. Dia berkongsi lebih daripada hari jadi dengan Abraham Lincoln.

Kedua-dua Darwin dan Presiden Amerika Syarikat Abraham Lincoln dilahirkan pada 12 Februari 1809, dan kedua-duanya terus membawa kehidupan yang mengubah sejarah. Tetapi persamaan tidak berakhir di sana: Darwin, seperti Lincoln, adalah pembubaran tegas. Dia melihat perhambaan secara langsung semasa perjalanannya di Amerika Selatan, dan sering menulis tentang hasratnya untuk melihat amalan tersebut. Memanggilnya sebagai "noda besar pada kebebasan yang kita banggakan, " dia menulis pada tahun 1833 bahawa "Saya telah melihat cukup perhambaan ... untuk menjadi benar-benar jijik." Dia menyatakan keraguan bahawa mana-mana tuhan akan membenarkan kekejaman seperti itu, dan pengalaman ini - bersama dengan kematian dua anaknya yang tragis - dianggap telah memainkan peranan dalam penukaran Darwin dari agama Kristian ke zaman agnostik.

7. Dia mendapat permintaan maaf dari Gereja England.

Walaupun kepercayaannya sendiri memudar, Darwin tidak pernah sepenuhnya menolak Kristian atau memeluk ateisme. Beliau semakin bertambah agnostik dari masa ke masa, bagaimanapun, dan menurut satu tafsiran esainya pada 1872, "Ekspresi Emosi dalam Manusia dan Hewan, " pandangannya tentang belas kasihan sebagai sifat evolusi yang menguntungkan mungkin telah diilhami oleh Buddhisme Tibet. Dan dengan menganjurkan idea evolusi melalui pemilihan semulajadi, tentu saja, dia tidak betul-betul mengingatkan dirinya kepada Gereja England.

Walau bagaimanapun, lebih daripada 125 tahun selepas kematian Darwin, gereja menawarkan permohonan maaf ini atas perlakuannya terhadap naturalis legenda:

"Charles Darwin: 200 tahun dari kelahiran anda, Gereja England berhutang anda maaf kerana salah faham anda dan, dengan mendapat reaksi pertama kami salah, menggalakkan orang lain untuk salah faham anda masih.Kami cuba mengamalkan kebajikan lama 'iman mencari pemahaman' dan harapan yang membuat sedikit perubahan tetapi perjuangan untuk reputasi anda belum selesai, dan masalahnya bukan sekadar lawan agama anda tetapi mereka yang mendakwa anda menyokong kepentingan mereka sendiri. Agama yang baik perlu bekerja secara konstruktif dengan sains yang baik - dan saya berani mencadangkan bahawa sebaliknya mungkin benar juga. "

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai Darwin dan karya bersejarahnya, layari projek Darwin Online, yang memaparkan versi digital "On the Origin of Species" serta semua penerbitan Darwin yang lain.

    Artikel Berkaitan