7 spesis rubah aneh dan cantik

Foxes adalah anggota keluarga keluarga yang luas, dengan banyak spesies berkembang di berbagai habitat di seluruh dunia. Mereka terikat untuk mempunyai beberapa ahli genera yang menarik. Kebanyakan kita digunakan untuk melihat rubah merah, yang paling luas dari semua spesies rubah, tetapi spesies berikut memperlihatkan kepelbagaian yang luar biasa di kalangan haiwan ini. Berani kita mengatakannya, mereka membuat rupa rubah merah, baik, agak membosankan!

Musuh bat-eared

Foto: Villiers Steyn / Shutterstock

Spesies rubah luar biasa ini mendapat namanya dari telinga kelawar yang sangat besar. Ia memerlukan telinga yang lebih besar untuk mencari mangsa yang terutama serangga - tidak seperti spesies rubah. Sebagian besar diet mereka adalah anai penuai, dengan spesies rayap, semut, kumbang, belalang, laba-laba dan invertebrata lain yang membentuk selebihnya. Bukan sahaja serangga ini berfungsi sebagai makanan, tetapi mereka juga menyediakan sebahagian besar pengambilan air mereka, kerana terdapat sedikit air tambahan yang berharga untuk dijumpai di padang rumput kering dan sabana kering Afrika di mana ia hidup. Seiring dengan telinga mereka yang lebih besar, rubah-rubah yang berani telah berkembang gigi yang lebih kecil daripada sepupu mereka kerana mereka tidak memerlukan gigi besar untuk menangkap mangsa mamalia.

Foto: Marek Velechovsky / Shutterstock

Foto: Erwin Niemand / Shutterstock

Rubah pasir Tibet

Foto: Gambar dari video

Walaupun musang raksasa mempunyai telinga yang luar biasa besar, rubah pasir Tibet mempunyai kepala yang luar biasa besar-besaran. Ini kebanyakannya kerana muncungnya sangat sempit, seluruh kepalanya luas, dan ia mempunyai sedikit bulu tebal yang mengelilingi seluruh wajahnya. Tubuhnya padat dan kakinya agak pendek, yang semuanya bersama-sama memberikan haiwan penampilan luar biasa. Rubah ini didapati tinggi di Dataran Tinggi Tibet pada ketinggian dari 11, 500 kaki hingga 17, 100 kaki. Ia memburu pikap Plateau, bersama-sama dengan tikus yang lain, harimau bulu dan kadal kadang kala. Video di bawah menunjukkan bentuk spesies yang luar biasa serta taktik memburunya.

Rubah Cape

Foto: EcoPrint / Shutterstock

Spesies musang kecil dan berkaki ini boleh ditemui di kawasan Afrika Selatan, termasuk Afrika Selatan, Zimbabwe dan Botswana. Habitat pilihannya adalah dari dataran padang rumput terbuka ke semak belukar separa padang pasir. Ia mencari tempat perlindungan dari panas dengan berehat di dalam liang di siang hari dan menjadi aktif pada waktu malam yang sejuk, walaupun ia dapat dilihat pada jam emas fajar dan senja juga. Seperti banyak spesies kanid, mutiara rubah mate untuk hayat dan boleh keturunan belakang pada bila-bila masa sepanjang tahun. Walau bagaimanapun, orang dewasa cenderung untuk memakan makanan sendiri, yang bermakna mereka tidak sering dijumpai pasangan. Saiz telinga mereka mengingatkan rubah kelawar dan lain-lain spesies rubah tempat tinggal gurun yang juga kelihatan di dalam senarai ini.

Foto: EcoPrint / Shutterstock

Foto: EcoPrint / Shutterstock

Rok kepiting makan

Photo: Tambako The Jaguar [CC BY-ND 2.0] / Flickr

Mereka mengatakan musang adalah kucing paling spesies anjing, dan ini tidak boleh lebih benar daripada dengan rubah yang makan kepiting. Spesies ini berasal dari Amerika Selatan dan juga dikenali sebagai rubah hutan dan rubah kayu kerana ia meliputi bukan sahaja savannas tetapi juga hutan, hutan subtropika dan hutan riparian. Spesies ini mendapat namanya dari pilihan mangsa, kerana ia memburu ketam di dataran banjir berlumpur semasa musim hujan. Tetapi ini bukan satu-satunya perkara yang ia makan. Ia agak oportunis dan akan makan apa-apa dari serangga kepada tikus kepada burung.

Foto: //www.birdphotos.com [CC BY 3.0] / Wikimedia Commons

Foto: Brian Gratwicke [CC BY 2.0] / Wikimedia Commons

Fennec fox

Foto: EBFoto / Shutterstock

Rubah fennec kelihatan seperti ia melompat keluar dari kartun, dan faktor lucu adalah di luar carta. Seperti rubah tanjung, ia adalah malam, tetap sejuk di dalamnya semasa panas hari dan memburu tikus, burung serangga dan mangsa lain pada waktu malam. Spesies ini ditemui di padang pasir utara Afrika. Telinga yang lebih besar tidak hanya berguna untuk mencari mangsa tetapi juga cara yang berkesan untuk menghilangkan kepanasan. Rubah fennec adalah spesies yang paling kecil di dunia, dengan berat hanya 1.5-3.5 pound dan berkembang menjadi hanya 9-16 inci panjang, dengan ekor yang menambahkan lagi 8 atau lebih inci. Telinga membentuk sebahagian besar badan, berkembang antara 3-6 inci panjang! Mereka adalah telinga terbesar berbanding dengan saiz badan dari mana-mana rubah, walaupun rubah kelelawar (dan itu mengatakan sesuatu!).

Foto: Narit Jindajamorn / Shutterstock

Foto: hagit berkovich / Shutterstock

Rubah Corsac

Foto: RubinowaDama / Shutterstock

Kata "mata bermata tajam dan berkerut" datang ke fikiran apabila anda melihat rusa corsac. Rubah ini boleh kelihatan sangat berbeza bergantung kepada jika ia memakai kot musim panas pendek atau mantel musim sejuknya, seperti gambar di bawah menunjukkan. Rubah korsaka tinggal di padang rumput dan separa padang pasir di Asia tengah dan timur laut, yang membantu menjelaskan kot musim sejuk yang tebal. Malangnya, kot itu juga telah menarik perhatian manusia; ancaman utama kepada spesies ini adalah memburu untuk kot mereka. Bilangan populasi mereka diketahui turun naik secara dramatik, kadang-kadang turun sebanyak 90 peratus di beberapa kawasan sebagai tindak balas terhadap bencana alam, cuaca buruk dan sebagainya. Tetapi mereka cenderung pulih dengan cepat, itulah sebabnya mereka masih dianggap sebagai spesies yang paling kurang perhatian oleh IUCN, atau Kesatuan Antarabangsa Pemuliharaan Alam.

Foto: RubinowaDama / Shutterstock

Foto: Alexandr Junek Imaging sro / Shutterstock

Rubah perak

Foto: Ivan Protsiuk / Shutterstock

Akhirnya, kita tidak melihat spesies unik tetapi warna kot unik. Rubah perak adalah varian warna rubah merah. Mereka mempunyai melanin tambahan, menjadikannya berwarna lebih gelap, sama seperti cara harimau hitam hanya macan tutul melanistik. Mereka boleh berbeza-beza dari semua hitam dengan hanya tanda tangan putih hujung ekor, untuk menjadi warna roan biru untuk ashy kelabu. Tetapi apa sahaja teduhan, varian warna ini dihargai oleh orang-orang dalam perdagangan bulu. Keutamaan ini dalam perdagangan bulu telah menyebabkan rubah perak dibiakkan dalam penangkapan ke titik yang dijinakkan. Mereka dipanggil rubah perak domestik atau rubah Siberia. Sesungguhnya eksperimen sains di sebalik rubah-rubah yang dijinakkan adalah salah satu eksperimen yang paling menarik dalam pembawaan yang pernah dilakukan. Varian perak rubah tentu berlaku secara alamiah di alam liar, walaupun sangat jarang berlaku. Di Kanada, mereka hanya terdiri daripada kira-kira 8 peratus daripada populasi rubah merah, dan cenderung lebih banyak berlaku di wilayah barat laut.

Foto: Zanna Karelina / Shutterstock

Foto: Tom Reichner / Shutterstock

Artikel Berkaitan