8 seniman yang mengalami penyakit mental

Artis yang disiksa telah menjadi watak berulang dalam fiksyen dan dalam kehidupan sebenar. Pelukis, komposer, penulis dan pemuzik yang tidak terhitung banyaknya mengalami kemurungan, gangguan bipolar dan skizofrenia, yang mendorong orang ramai untuk bertanya, seniman lebih cenderung mengalami penyakit mental?

Kajian itu berkata ya. Satu kajian 2012 diikuti 1.2 juta pesakit dan saudara-mara mereka dan mendapati bahawa gangguan bipolar adalah lebih biasa pada individu dengan profesi seni termasuk penari, jurugambar dan penulis. (Para saintis juga didapati mempunyai pautan yang sama.) Dan penulis lebih cenderung untuk menghadapi penyakit psikiatri lain seperti kemurungan, kecemasan, penyalahgunaan bahan dan skizofrenia. Dan sayangnya, penulis juga kira-kira 50 peratus lebih cenderung untuk melakukan bunuh diri daripada penduduk pada umumnya.

Kolam renang untuk dipilih adalah luas, tetapi di sini terdapat lapan artis yang menderita sambil mencipta seni yang berjuta-juta orang menikmati.

1. Ludwig van Beethoven

Beethoven terdedah kepada serangan yang bertenaga tinggi dan penderitaan bunuh diri. (Imej: Karl Joseph Stieler / Wikimedia Commons)

Komposer lagenda Ludwig van Beethoven dilaporkan mengalami kemurungan dan, ada yang bahkan berspekulasi, gangguan bipolar. Itu tentu saja adalah sebagai tambahan kepada alkoholnya, suatu keadaan yang menyebabkan kematiannya akibat kerosakan hati. Dalam buku "Diagnosis Genius: Kehidupan dan Kematian Beethoven, " pengarang François Martin Mai mencatatkan bahawa Beethoven menunjukkan perubahan mood yang tiba-tiba beralih dari bertenaga dan didorong ke depresi dan bunuh diri, menunjukkan tinggi dan rendah yang dikaitkan dengan gangguan bipolar.

2. Edvard Munch

Edvard Munch mengiktiraf penyakit mentalnya untuk memberi inspirasi kepada banyak karya kreatifnya, termasuk lukisannya yang paling terkenal, 'The Scream.' (Imej: Anders Beer Wilse; Edvard Munch / Wikimedia Commons)

Painter kerja yang terkenal dan emosional, "The Scream, " (di atas) Edvard Munch dikatakan mengalami kemurungan, agoraphobia, pecah saraf dan mempunyai halusinasi, salah satunya yang mengilhami "The Scream." Penyakit mental juga berlari dalam keluarganya, terutamanya dengan kakaknya. Artis Norway berkata tentang hubungan antara penyakit mental dan karyanya, "Ketakutan saya terhadap kehidupan adalah perlu bagi saya, seperti penyakit saya. Tanpa kebimbangan dan sakit, saya kapal tanpa kemudi ... penderitaan saya adalah sebahagian daripada saya sendiri dan seni saya, mereka tidak dapat dibezakan daripada saya, dan kemusnahan mereka akan menghancurkan seni saya. " Dia menulis dalam salah satu jurnalnya, "Penyakit, kegilaan dan kematian adalah para malaikat hitam yang mengawasi buaian saya dan menemani saya sepanjang hidup saya."

3. Vincent van Gogh

Ahli sejarah telah lama berteori tentang Vincent van Gogh (dilihat di sini dalam potret diri) pelbagai penyakit mental. (Imej: Vincent van Gogh / Wikimedia Commons)

Ramai yang meneka pada akar penyakit mental van Gogh. Pelukis itu dikatakan telah mengalami kemurungan (mungkin kemurungan manik), gangguan bipolar, halusinasi dan episod-episod kegusaran serta epilepsi. Dia akhirnya membunuh diri pada tahun 1890 pada usia 37 tahun. Sepanjang masa, beberapa penyelidik telah menyalahkan keadaannya atas cintanya untuk absinthya, sementara yang lain telah membuat spekulasi bahawa dia mempunyai porphyria yang terputus-putus akut, gangguan metabolik keturunan yang dapat menjelaskan banyak gejalanya juga sebagai sejarah keluarganya penyakit mental. Apa pun sebabnya, van Gogh menjalani kehidupan yang sukar dialami oleh kemurungan yang menyebabkan kematiannya.

4. David Foster Wallace

David Foster Wallace didiagnosis dengan kemurungan semasa dia berada di kolej. (Foto: Steve Rhodes / Wikimedia Commons)

David Foster Wallace, terkenal dengan novelnya "Infinite Jest" dan dianggap sebagai salah satu bakat sastera terkemuka generasi beliau, membunuh diri secara tragis dengan menggantung diri di terasnya pada tahun 2008. Menurut New Yorker, penerbitan kata-katanya muncul dalam banyak Kali, Wallace menderita kemelesetan yang mendalam, satu keadaan dia telah didiagnosis dahulu ketika di kolej di Amherst. Tiga tahun sebelum kematiannya, Wallace berkata tentang bunuh diri dalam ucapannya yang terkenal di Kolej Kenyon, "Ini, seperti banyak clichés, jadi lumpuh dan tidak menghiraukan di permukaan, sebenarnya mengungkapkan kebenaran yang hebat dan mengerikan. Ini bukan sekurang-kurangnya kebetulan bahawa orang dewasa yang bunuh diri dengan senjata api hampir selalu menembak diri mereka di kepala, mereka menembak tuan yang dahsyat, dan yang sebenarnya adalah kebanyakan bunuh diri itu sebenarnya telah lama meninggal sebelum mereka menarik pencetus. "

5. Georgia O'Keeffe

Georgia O'Keeffe difoto semasa membuat lakaran pada tahun 1918; O'Keeffe 'Siri 1, No. 8.' (Imej: Alfred Stieglitz; Georgia O'Keeffe / Wikimedia Commons)

Kerana buku oleh ahli biografi Hunter Drohojowska-Philip dan Roxana Robinson, kita tahu bahawa, pada usia 46 tahun, Georgia O'Keeffe dimasukkan ke Doktor Hospital di New York City selepas mengalami kecemasan dan kemurungan. Salon melaporkan bahawa O'Keeffe telah meraih mantra dan pergi tanpa makan atau tidur. Pelukis terkenal itu dikatakan bergelut kerana tidak menyelesaikan mural di Radio City Music Hall, yang menyebabkan keruntuhannya.

6. Sylvia Plath

Sylvia Plath, yang dikenali sebagai salah satu penyair pengakuan awal, terkenal dengan kemurungannya dan menceritakan kisahnya di halaman, baik dalam bentuk novel dengan "The Bell Jar" dan dalam puisinya. Pada usia 20 tahun, pelajar Smith College mencuri pil tidur ibunya dan merangkak di bawah rumahnya untuk mati. Walau bagaimanapun, dia terselamat, tubuhnya memuntahkan pil dan menamatkan pencarian 40 jam polis yang ditugaskan untuk mencarinya. Selepas percubaan itu, dia diletakkan di Hospital McLean selama enam bulan dan mendapat terapi kejutan elektrik. Pada bulan Februari 1963, 10 tahun selepas cuba membunuh diri dengan pil tidur, Plath berjaya membunuh dirinya sendiri. Dia membuat sarapan pagi untuk anak-anaknya, menulis nota untuk rumah tangga dengan nombor telefon doktor di atasnya dan meletakkan kepalanya di dalam ketuhar.

7. Francisco Goya

Francisco Goya (digambarkan di atas dalam potret diri) penyakit fizikal dipercayai menjadi pemangkin untuk masalah mentalnya. (Foto: Francisco Goya / Wikimedia Commons)

Pada tahun 1792, Francisco Goya, 46 tahun, jatuh sakit dengan misterius, menyebabkan dia menderita kehilangan pendengaran, sakit kepala, pening, masalah dengan visi dan paresisnya (atau kelemahan) di salah satu tangannya. Tidak lama selepas itu, masalah fizikalnya berubah menjadi gejala mental termasuk kemurungan, halusinasi, delirium dan penurunan berat badan. Para ilmuwan telah menyarankan bahawa penyakit Goya mungkin mempengaruhi seni kemudiannya, yang menampilkan beberapa bahan yang sangat gelap. Ambil contohnya, "Zuhal yang Melahirkan Anak-Nya." Jika anda klik pada itu, diberi amaran: Judul itu berfungsi dengan baik menerangkan visual.

8. Anne Sexton

Ia tidak selalunya kita dapat mempelajari tentang batin seorang penyair melalui apa-apa yang lebih daripada puisi. Biokimia Diane Wood Middlebrook telah diberi akses kepada lebih daripada 300 sesi terapi Anne Sekston dengan pakar psikiatri Dr. Martin T. Orne untuk buku beliau, "Anne Sexton." Kami belajar bahawa ia adalah kerana sesi terapi yang dia mula menulis. Sexton sangat tertekan dan mempunyai kecenderungan bunuh diri apabila dia mula melihat Orne. Dia mengesyorkan bahawa Sexton menulis perasaannya untuk membantu dia menangani emosinya, sesuatu yang juga disyorkan kepada orang lain. Menurut New York Times, Sexton hampir segera menjadi hit.

Malangnya, kehidupan Sexton dipenuhi dengan emosi dan kejatuhan. Dia mengalami kemurungan selepas bersalin selepas anak sulungnya dilahirkan, mengalami kerosakan mentalnya yang pertama dan kemudiannya dimasukkan ke sebuah hospital psikiatri, tempat dia kembali berkali-kali apabila dia memerlukan bantuan menguruskan gejala-gejala itu. Sexton mempunyai anak yang lain, dan kemudian pecahan lain yang menyebabkan dia dimasukkan ke hospital. Akhirnya, pada tahun 1974, dia membunuh diri dengan asphyxiating dirinya dengan karbon monoksida di garajnya. Dia juga menjadi kawan baik dengan Sylvia Plath.

Berkaitan dengan Tapak:

  • Sarcasm menjadikan anda lebih pintar dan lebih kreatif
  • Bagaimana sifat boleh membantu kita sembuh dari kesedihan
  • Kenapa kerajinan adalah baik untuk kesihatan mental

Foto masuk

Sylvia Plath gravestone: Jennifer Boyer / flickr

Anne Sexton penanda kubur: Midnightdreary / Wikimedia Commons

Artikel Berkaitan