9 contoh ladang teres di seluruh dunia

Tanah ladang yang terbaik biasanya merupakan padang rata dengan pengairan yang baik. Sebenarnya, sesetengah tanaman seperti beras memerlukan kawasan rata untuk berkembang. Jadi, apa yang anda lakukan jika anda tinggal di kawasan berbukit dan memerlukan cara untuk membina makanan untuk keluarga atau komuniti anda? Manusia datang dengan penyelesaian elegan beribu tahun yang lalu, satu penyelesaian yang menjadi faktor utama dalam pertumbuhan tamadun besar.

Ladang teratai adalah amalan memotong kawasan rata dari landskap berbukit atau bukit untuk menanam tanaman. Ini adalah amalan yang telah digunakan dari sawah Asia ke lereng curam Andes di Amerika Selatan. Berikut adalah pandangan bagaimana penternakan teres telah digunakan di seluruh dunia.

Mungkin penggunaan ternakan teres paling terkenal adalah sawah di Asia. Nasi memerlukan banyak air, dan kawasan rata yang boleh dibanjiri adalah yang terbaik. Tetapi kawasan yang cukup besar topografi yang ideal untuk tanaman besar sukar dicari. Cara yang lebih bijak adalah dengan menggunakan ladang teres. Pada mulanya kelihatan seperti tanah yang tidak boleh digunakan untuk beras menjadi langkah demi langkah sawah sempurna.

Penggunaan teras membantu untuk menghalang hakisan dan larian tanah, sesuatu yang akan menjadi hasil segera cuba untuk mencapai bukit ke tanah pertanian tanpa menggunakan langkah bertingkat. Dengan menggunakan teres, lereng bukit boleh menjadi produktif selagi tanah dijaga dengan baik dan terasnya dikekalkan.

Malah, teres berasaskan Cordillera Filipina dianggap sehingga 2, 000 tahun, dinamakan Tapak Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1995, dan dikenali sebagai keajaiban kelapan dunia.

Ladang teres digunakan untuk beras, barli dan gandum di timur dan tenggara Asia dan merupakan bahagian penting dalam sistem pertanian. Tetapi negara-negara Asia bukanlah satu-satunya yang mengendalikan sistem penternakan teres.

Kawasan di Mediterranean menggunakan ladang teras untuk kebun-kebun anggur dan kebun zaitun dan gabus. Lereng bukit dan lereng curam yang menuju ke pantai adalah kawasan teres berubah menjadi tanah pertanian yang produktif untuk beberapa makanan kegemaran (dan wain!) Yang datang dari rantau ini.

Rantau Lavaux di Switzerland juga menggunakan ladang teres untuk ladang anggur yang terletak di sebelah utara Tasik Geneva. Teras boleh dikesan sepanjang perjalanan kembali ke abad ke-11.

Sementara itu, tamadun di Amerika Selatan juga memanfaatkan potensi ladang teres dahulu untuk memberi makan kepada penduduk yang besar. Machu Picchu dan runtuhan sekitarnya, yang digambarkan di sini, memberikan bukti bagaimana Inca menguasai amalan pertanian.

Smithsonian menulis, "Andes adalah antara gunung-gunung yang paling tinggi dan paling hebat di dunia. Namun, Inca, dan tamadun-tamadun yang ada di hadapan mereka, menanam hasil dari lereng tajam Andes dan saluran air yang terputus-putus."

Hari ini, petani moden kembali ke amalan penternakan teras yang digunakan beribu-ribu tahun yang lalu sebagai cara yang lebih praktikal dan produktif untuk menaikkan makanan paling banyak dengan sedikit air.

Petani teh juga mengambil kesempatan daripada pertanian teres. Tanaman hijau yang indah ini menjadikan landskap yang luar biasa dan seringkali menjadi destinasi pelancongan kerana ia adalah tapak untuk mengembangkan produk pengguna yang dicari.

Ladang Teres adalah satu amalan kuno, dan satu yang kita terus mencari bukti baru dalam tamadun yang lama. Seperti yang baru-baru ini pada tahun 2013, penyelidik mendapati bahawa ladang teres telah digunakan berhampiran bandar padang pasir Petra lebih awal dari yang difikirkan sebelum ini - selagi 2, 000 tahun yang lalu. "Ladang ternakan yang berjaya di gandum, anggur dan mungkin buah zaitun, menghasilkan" pinggir bandar "pertanian yang luas dan hijau, ke Petra dalam landskap yang tidak dapat dihuni dan tidak berpenghuni, " lapor Universiti Cincinnati. Ini adalah di tengah-tengah petani teres: menggunakan tanah yang tidak boleh dibina untuk menghasilkan tanaman yang banyak untuk menyokong manusia. Tanpa praktik ini datang dari zaman dahulu, tamadun di seluruh dunia mungkin mempunyai masa depan yang sangat, sangat berbeza.

Artikel Berkaitan