9 fakta menarik mengenai Sungai Nil

Sungai Nil adalah salah satu sungai yang paling terkenal di mana-mana di planet kita, dan begitu juga. Walaupun semua sungai penting untuk orang dan hidupan liar yang tinggal di dekatnya, Nile menjulang besar terutama besar, baik secara harfiah dan kiasan.

Berikut adalah beberapa sebab mengapa sungai ini sangat berpengaruh - dan menarik.

1. Ia adalah sungai terpanjang di Bumi.

Sungai Nil mengalir ke utara untuk kira-kira 6, 650 kilometer (4, 132 batu), dari Great Lakes Afrika melalui padang pasir Sahara sebelum mengosongkan ke Laut Mediterranean. Ia melalui 11 negara - Tanzania, Uganda, Rwanda, Burundi, Republik Demokratik Congo, Kenya, Ethiopia, Eritrea, Sudan Selatan, Sudan dan Mesir - dan mengalirkan 3.3 juta kilometer persegi (1.3 juta batu), atau sekitar 10% dari benua Afrika. (Peta di sebelah kanan, komposit imej satelit NASA, merangkumi Tasik Victoria ke Delta Nil.)

Sungai Nil dianggap secara luas sebagai sungai terpanjang di bumi, tetapi tajuk itu tidak semudah itu. Selain daripada mengukur, ia juga bergantung kepada bagaimana kita membuat keputusan di mana masing-masing bermula dan berakhir, yang boleh menjadi rumit dalam sistem sungai yang besar dan kompleks.

Para saintis cenderung untuk pergi dengan saluran berterusan terpanjang dalam sistem, tetapi itu masih boleh meninggalkan ruang untuk kekaburan. Sebagai contoh, Sungai Nil hanya sedikit lebih lama daripada Sungai Amazon, dan pada tahun 2007 pasukan saintis Brazil mengumumkan bahawa mereka telah mengukur semula Amazon dan mendapati ia panjang 6, 800 km (4, 225 batu), sehingga menghancurkan Sungai Nil. Kajian mereka tidak diterbitkan, walaupun, dan sebagai LiveScience menunjukkan, banyak saintis yang ragu-ragu mengenai kaedahnya. Sungai Nil secara umumnya dikreditkan sebagai sungai terpanjang di dunia, oleh sumber-sumber dari Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu ke Rekod Dunia Guinness World, walaupun Amazon juga mempunyai banyak superlatif, termasuk sungai terbesar di dunia dengan jumlah, kerana ia memegang kira-kira 20% daripada Air tawar bumi.

2. Terdapat lebih daripada satu Nil.

Pemandangan Tis Abay, atau Blue Nile Falls, di Ethiopia. (Foto: Alberto Loyo / Shutterstock)

The Lower Nile secara amnya banjir pada musim panas, yang telah menjadi kenyataan awal Mesir, terutama kerana ia hampir tidak pernah hujan di mana mereka tinggal. Walau bagaimanapun, sekarang kita tahu bahawa walaupun terdapat satu sungai di Mesir, Sungai Nil dipenuhi oleh banyak tempat hujan di selatan, dan hidrologinya dipandu oleh sekurang-kurangnya dua "rejim hidraulik" di hulu.

Sungai Nil mempunyai tiga sungai utama: Sungai Nil Putih, Sungai Nil dan Atbara. Sungai Putih adalah yang paling lama, bermula dengan aliran yang mengalir ke Danau Victoria, tasik tropika terbesar di dunia. Ia muncul sebagai Victoria Nile, kemudian melintasi Tasik Kyoga dan Murchison (Kabalega) Falls sebelum sampai ke Lake Albert (Mwitanzige). Ia terus ke utara sebagai Albert Nile (Mobutu), kemudian menjadi Gunung Nile (Bahr al Jabal) di Sudan Selatan, dan bergabung dengan Sungai Gazelle (Bahr el Ghazal), selepas itu ia dipanggil White Nile (Bahr al Abyad). Ia akhirnya menjadi "Sungai Nil" berhampiran Khartoum, Sudan, di mana ia memenuhi Nil Nil Biru.

The White Nile mengalir secara berterusan sepanjang tahun, manakala Blue Nile sesuai dengan sebahagian besar kerjanya menjadi beberapa bulan liar setiap musim panas. Bersama dengan Atbara yang berdekatan, airnya berasal dari dataran tinggi Ethiopia, di mana corak monsun menyebabkan kedua-dua sungai beralih antara musim panas dan musim sejuk. Sungai Nil mungkin lebih lama dan lebih kuat, tetapi Blue Nil menyediakan hampir 60% air yang mencapai Mesir setiap tahun, kebanyakannya pada musim panas. Atbara menyertai kemudian dengan 10% aliran keseluruhan Nil, hampir semuanya tiba di antara bulan Julai dan Oktober. Ia adalah hujan yang membanjiri Sungai Nil setiap tahun di Mesir, dan kerana mereka menghancurkan lavas basalt dalam perjalanan keluar dari Ethiopia, air mereka ternyata menjadi hiliran yang sangat berharga.

3. Orang ramai menghabiskan masa berabad-abad mencari sumbernya.

Tanda menandakan sumber terjauh Sungai Nil di hutan hujan Nyungwe Rwanda. (Foto: Jose Cendon / AFP / Getty Images)

Orang Mesir kuno menghormati Sungai Nil sebagai sumber kehidupan mereka, tetapi ia tidak dapat dielakkan dalam misteri. Sudah berabad-abad juga, sebagai ekspedisi berulang kali gagal mencari sumbernya, dengan orang Mesir, Yunani dan Rom seringkali digagalkan oleh sebuah wilayah yang dipanggil Sudd (sekarang Sudan Selatan), di mana Sungai Nil merupakan paya yang luas. Ini memberi makan mistik sungai, dan itulah sebabnya seni Yunani dan Rom klasik kadang-kadang menggambarkannya sebagai tuhan dengan wajah tersembunyi.

The Blue Nile memberikan rahsianya terlebih dahulu, dan ekspedisi dari Mesir kuno mungkin telah mengesannya kembali ke Ethiopia. Sumber White Nile membuktikan lebih sukar difahami walaupun banyak usaha untuk mencarinya - termasuk penjelajah Scotland, David Livingstone, yang diselamatkan dari satu misi pada tahun 1871 oleh wartawan Welsh Henry Morton Stanley, melalui kutipan terkenal "Dr. Livingstone, Saya anggap?" Penjelajah Eropah hanya baru-baru ini mendapati Lake Victoria, dan selepas kematian Livingstone pada tahun 1873, Stanley adalah salah seorang daripada yang membantu mengesahkan hubungannya dengan Sungai Nil, bersama dengan panduan Afrika dan penjelajah Afrika yang prolifik Sidi Mubarak Bombay.

Namun, carian masih belum berakhir. The White Nile bermula walaupun sebelum Lake Victoria, walaupun tidak semua orang bersetuju di mana. Terdapat Sungai Kagera, yang mengalir ke Lake Victoria dari Lake Rweru di Burundi, tetapi ia juga menerima air dari dua anak sungai lain: Ruvubu dan Nyabarongo, yang mengalir ke dalam Lake Rweru. The Nyabarongo juga diberi makan oleh sungai-sungai Mbirurume dan Mwogo, yang timbul dari Hutan Nyungwe Rwanda, dan beberapa menyebutnya sebagai sumber paling jauh di Sungai Nil.

4. Ia mengambil lencongan aneh di padang pasir.

Imej berwarna benar ini, ditangkap oleh satelit Terra NASA, menunjukkan 'Great Bend' Nil di Sudan. (Foto: Jacques Descloitres, Pasukan Tindakan Pantas Tanah MODIS / NASA / GSFC)

Setelah berdegil di utara untuk kebanyakan perjalanannya, Sungai Nil mengejutkan di tengah-tengah Sahara. Dengan anak sungai utama yang akhirnya bersatu, ia terus ke utara melalui Sudan untuk seketika, kemudian tiba-tiba menjadi barat daya dan mula mengalir dari laut. Ia berjalan seperti ini selama kira-kira 300 km (186 batu), seolah-olah ia kembali ke Afrika Tengah dan bukan Mesir.

Ia akhirnya kembali ke landasan, sudah tentu, dan melintasi Mesir sebagai salah satu sungai yang paling terkenal dan berpengaruh di Bumi. Tetapi mengapa ia mengambil lencongan besar terlebih dahulu? Dikenali sebagai "Great Bend, " ini adalah salah satu daripada beberapa ciri yang disebabkan oleh pembentukan batu bawah tanah besar yang dikenali sebagai Nubian Swell. Dibentuk oleh kenaikan tektonik selama berjuta-juta tahun, ia memaksa lengkung dramatik ini dan membentuk katarak di Sungai Nil. Sekiranya tidak kerana peningkatan yang agak baru oleh Nubian Swell, "sungai-sungai yang mengalir ini akan dikurangkan dengan segera oleh tindakan lebur dari sungai Nil, " menurut gambaran geologi oleh University of Texas di Dallas.

5. Lumpurnya membantu membentuk sejarah manusia.

Pandangan satelit ini menonjolkan kontras antara tumbuh-tumbuhan hijau di sepanjang Sungai Nil dan Sahara sekitarnya. (Foto: Jacques Descloitres, Pasukan Pantas MODIS / NASA Goddard Space Flight Centre)

Ketika angin ke Mesir, Sungai Nil berubah menjadi padang pasir Sahara di sepanjang tebingnya. Perbezaan ini dapat dilihat dari ruang, di mana sebuah oasis hijau panjang dan panjang dapat dilihat memeluk sungai di tengah-tengah lanskap tan di sekitarnya.

Sahara adalah padang pasir panas terbesar di Bumi, lebih kecil daripada dua padang pasir polar kami, dan itu bukan usaha kecil untuk mengubahnya dengan cara ini. Terima kasih kepada kemasukan air bermusim dari Ethiopia, Sungai Rendah telah secara sejarah dibanjiri pada musim panas, merendam tanah padang pasir di dataran banjirnya. Tetapi air tidak menjinakkan Sahara sahaja. Sungai Nil juga membawa bahan rahsia: semua sedimen yang dikumpulkan di sepanjang jalan, terutamanya lumpur hitam yang terkikis oleh Nil Nil dan Atbara dari basalt di Ethiopia. Mereka banjir yang lumpur akan melonjak ke Mesir setiap musim panas, kemudian kering dan meninggalkan lumpur hitam ajaib.

Sungai Nil memupuk oasis yang panjang dan sempit melalui Sahara. (Foto: Mirko Kuzmanovic / Shutterstock)

Pendudukan manusia yang kekal muncul di tebing Nil di sekitar 6000 SM, menurut sejarah Encik Sejarah Purba (AHE), dan pada 3150 BCE, penempatan tersebut telah menjadi "negara bangsa pertama yang dikenali di dunia." Budaya yang rumit dan berbeza dengan cepat berkembang, dan selama hampir 3, 000 tahun, Mesir akan tetap menjadi negara terkemuka di dunia Mediterranean, didorong oleh tanah air dan subur yang diterima sebagai hadiah dari Sungai Nil.

Mesir akhirnya ditakluki dan dilepaskan oleh empayar lain, namun walaupun kemerosotannya, ia terus berkembang dengan bantuan dari Sungai Nil. Ia kini menjadi rumah kepada hampir 100 juta orang - 95% daripadanya tinggal dalam beberapa kilometer di Sungai Nil - menjadikannya negara ketiga paling ramai di Afrika. Dan kerana ia juga mengagumkan dengan peninggalan zaman kegemilangannya, seperti piramid yang rumit dan mumia yang dipelihara dengan baik, ia terus mendedahkan rahsia purba dan menangkap imaginasi moden. Semua ini hampir mustahil di padang pasir ini tanpa Nil, dan memandangkan peranan Mesir telah dimainkan dalam kebangkitan tamadun, Sungai Nil telah mempengaruhi sejarah manusia dengan cara yang sedikit sungai.

6. Ia juga tempat perlindungan hidupan liar.

Hippopotamus menguap di Sungai Nil. (Foto: Mathias Sunke / Shutterstock)

Manusia adalah hanya satu daripada banyak spesies yang bergantung kepada Nil, yang mengalir (dan mempengaruhi) pelbagai ekosistem sepanjang perjalanannya. Lebih dekat dengan perigi putih Sungai Nil, sungai ini menanam hutan hujan tropika biodiverse yang penuh dengan tumbuh-tumbuhan seperti pokok pisang, buluh, pokok renek kopi dan kayu hitam, untuk menamakan beberapa. Ia mencapai hutan campuran dan savanna lebih jauh di utara, dengan pokok-pokok yang lebih sparser dan lebih banyak rumput dan semak. Ia menjadi paya luas di dataran Sudan pada musim hujan, terutamanya Sudd legenda di Sudan Selatan, yang meliputi hampir 260, 000 km persegi (100, 000 batu persegi). Vegetasi terus memudar kerana ia bergerak ke utara, akhirnya semuanya hilang tetapi sungai itu tiba di padang pasir.

Salah satu tumbuhan Nil yang paling terkenal adalah papirus, sebuah lorong berbunga akuatik yang tumbuh sebagai buluh tinggi di dalam air cetek. Ini adalah tumbuhan yang digunakan oleh orang Mesir purba untuk membuat kertas (dan dari mana perkataan "kertas" berasal dari bahasa Inggeris) serta kain, tali, tikar, layar dan bahan lain. Ia pernah menjadi sebahagian daripada tumbuh-tumbuhan asli sungai, dan ketika ia masih tumbuh secara semula jadi di Mesir, ia dilaporkan kurang biasa di alam liar hari ini.

Gumpalan papirus tumbuh di sepanjang Sungai Nil di Uganda. (Foto: Oleg Znamenskiy / Shutterstock)

Seperti kehidupan tumbuhannya, haiwan yang hidup di dalam dan di sekitar Sungai Nil jauh terlalu banyak untuk disenaraikan di sini. Terdapat banyak ikan, contohnya, termasuk Nile bertiup serta barbel, ikan keli, belut, ikan gajah-gaung, lungfish, tilapia dan harimau. Banyak burung yang hidup di sepanjang sungai, juga, dan perairannya juga merupakan sumber penting bagi banyak kawanan yang berhijrah. Delta Nil, sebenarnya, adalah "sebahagian daripada laluan penghijrahan yang paling penting di dunia untuk burung, " menurut WWF.

Sungai Nil juga menyokong beberapa spesies haiwan besar, seperti hippopotamuses, yang pernah biasa di sepanjang sungai, tetapi kebanyakannya mendiami kawasan Sudd dan lain-lain kawasan rawa di Sudan Selatan. Terdapat juga kura-kura, kobra, mambas hitam, ular air dan tiga spesies kadal monitor, yang dilaporkan rata-rata 1.8 meter (6 kaki) panjang. Walau bagaimanapun, fauna paling terkenal di sungai adalah buaya Nil. Ini mendiami sebahagian besar sungai, menurut Encyclopedia Britannica, dan merupakan salah satu spesis buaya terbesar di Bumi, yang berkembang hingga 6 meter (20 kaki) panjang.

7. Ia adalah rumah kepada tuhan buaya dan Kota Buaya.

Piramid di Giza berhampiran tebing Nil, digambarkan di sini sekitar tahun 1900. (Foto: Hulton Archive / Getty Images)

Ketika Mesir kuno tumbuh di sepanjang Sungai Nil, kepentingan sungai itu tidak hilang pada rakyatnya, yang menjadikannya tema utama masyarakat mereka. Orang Mesir Kuno tahu Sungai Nil sebagai Ḥ'pī atau Iteru, yang bermaksud hanya "sungai, " tetapi ia juga dipanggil Ar atau Aur, yang bermaksud "hitam, " untuk menghormati lumpur yang memberikan nyawa. Mereka betul-betul melihatnya sebagai sumber kehidupan mereka, dan ia memainkan peranan penting dalam banyak mitos yang paling penting.

Bima Sakti dilihat sebagai cermin celestial Sungai Nil, misalnya, dan tuhan matahari Ra dipercayai memacu kapalnya. Ia difikirkan untuk merangkumi tuhan Hapi, yang mengagumi tanah dengan kehidupan, serta Ma'at, yang mewakili konsep kebenaran, harmoni dan keseimbangan, menurut AHE. Ia juga dikaitkan dengan Hathor, dewi langit, wanita, kesuburan dan cinta.

Buaya Nil adalah predator air tawar terbesar di Afrika. (Foto: Johan Swanepoel / Shutterstock)

Dalam satu mitos yang terkenal, tuhan Osiris dikhianati oleh adiknya Set yang cemburu, yang menipu dia untuk berbaring di sarkofagus, berpura-pura itu hadiah. Tetapkan kemudian perangkap Osiris ke dalam dan melemparkannya di Sungai Nil, yang membawa dia pergi ke Byblos. Tubuh Osiris akhirnya ditemui oleh isterinya, Isis, yang mengambilnya dan cuba membawanya kembali. Tetapkan campur tangan, walaupun, mencuri tubuh Osiris, mencincangnya dan menghamburkannya ke seluruh Mesir. Isis masih menjejaki setiap bahagian Osiris - semua kecuali zakarnya, yang telah dimakan oleh buaya Nil. Itulah sebabnya buaya dikaitkan dengan tuhan kesuburan, Sobek, AHE menjelaskan, dan peristiwa ini dilihat sebagai pemangkin yang menjadikan Sungai Nil begitu subur. Oleh sebab cerita ini, AHE menambahkan, siapa saja yang dimakan oleh buaya di Mesir kuno "dianggap beruntung dalam kematian gembira."

Penghormatan untuk buaya Nil sangat kuat di kota kuno Shedet (sekarang dipanggil Faiyum), terletak di Faiyum Oasis di selatan selatan Kaherah. Bandar ini dikenali kepada orang Yunani sebagai "Crocodilopolis, " kerana penduduknya bukan sahaja menyembah Sobek, tetapi juga menghormati manifestasi dewa tuhan: buaya hidup bernama "Petsuchos, " yang mereka menutupi perhiasan dan disimpan di dalam sebuah kuil, menurut kepada The Guardian. Apabila satu Petsuchos mati, buaya baru memenuhi peranannya.

8. Ia mungkin menjadi tingkap ke neraka sebenar.

Selain daripada mitos Mesir mitos kuno, Nil juga boleh menyimpan rahsia mengenai dunia bawah tanah yang lebih literal. (Foto: Sergey73 / Shutterstock)

Osiris tidak dapat hidup semula tanpa seluruh tubuhnya, menurut AHE, maka dia menjadi tuhan orang mati dan tuan dunia bawah tanah. Sungai Nil dilihat sebagai pintu masuk ke akhirat, dengan sebelah timur mewakili kehidupan dan sebelah barat dianggap sebagai tanah mati. Walau bagaimanapun, semasa sungai itu berlimpah dengan hubungan purba ke bawah rohani Mesir purba, sains moden menunjukkan bahawa ia juga boleh berfungsi sebagai tingkap ke dunia bawah yang lebih nyata: mantel bumi.

Terdapat beberapa perdebatan mengenai umur Nil, tetapi pada akhir 2019, satu pasukan penyelidik melaporkan bahawa saliran Nil telah stabil selama kira-kira 30 juta tahun - atau lima kali lebih lama daripada yang difikirkan sebelumnya. Dengan kata lain, jika anda mengembara sepanjang Sungai Nil semasa Oligosen Epoch, jalannya akan sama seperti laluan yang kita tahu hari ini. Itu kerana kecerunan topografi yang stabil di sepanjang laluan sungai, para penyelidik menjelaskan, yang nampaknya stabil sejak sekian lama disebabkan arus yang beredar di dalam mantel, lapisan batu panas di bawah kerak Bumi.

Pada dasarnya, laluan Nil telah dikekalkan sepanjang masa oleh bulu mantel yang mencerminkan aliran utara sungai, kajian itu mencadangkan. Idea mantel mantel yang membentuk topografi di permukaan bukanlah sesuatu yang baru, seperti yang ditunjukkan oleh majalah Eos, tetapi skala besar lembah Nil dapat menerangi hubungan ini seperti tidak pernah berlaku sebelumnya. "Oleh kerana sungai begitu lama, ia menawarkan peluang yang unik untuk mengkaji interaksi ini pada skala landskap, " kata salah seorang penulis kajian Eos. Dan berdasarkan apa yang boleh diturunkan oleh Nile mengenai mantel di bawah ini, ini mungkin membantu saintis menggunakannya dan sungai-sungai lain sebagai "tingkap ke bawah neraka, " seperti yang dijelaskan oleh Gizmodo, berpotensi menumpahkan cahaya baru ke dalam kerja batin planet kita.

9. Ia berubah.

Pemandangan Empangan Aswan Tinggi, ditangkap oleh angkasawan di Angkasa Angkasa Antarabangsa. (Foto: NASA)

Orang telah meninggalkan tanda di sepanjang Sungai Nil selama beribu tahun, tetapi dinamik telah berubah sedikit sejak kebelakangan ini. Satu pergeseran besar datang pada tahun 1970 dengan penyelesaian Empangan Aswan Tinggi, yang menimbulkan sungai di selatan Mesir untuk mewujudkan sebuah takungan yang dipanggil Lake Nasser. Buat pertama kalinya dalam sejarah, ini memberi manusia kawalan ke atas banjir yang memberi nyawa kepada Nil. Ia menawarkan "faedah yang besar kepada ekonomi Mesir, " menurut Encyclopedia Britannica, kerana air kini boleh dibebaskan di mana dan apabila ia diperlukan paling banyak, dan sejak turbin 12 empangan boleh menghasilkan 2.1 gigawatts elektrik.

Walau bagaimanapun, empangan itu telah mengubah Sungai Nil dengan cara yang negatif. Lumpur hitam yang menjinakkan Sahara, misalnya, kini banyak ditimbun di belakang empangan, terkumpul di dalam takungan dan terusan dan bukan mengalir ke utara. Silt digunakan untuk memperkaya dan memperluas Delta Nil sepanjang masa, tetapi kini semakin mengecil kerana hakisan di sepanjang pantai Mediterranean, menurut National Geographic. Empangan itu juga telah menyebabkan penurunan secara beransur-ansur dalam kesuburan dan produktiviti ladang tebing sungai, Britannica menambahkan, "penggunaan tahunan Mesir kira-kira 1 juta tan baja buatan adalah pengganti yang tidak mencukupi untuk 40 juta tan silt yang dahulu didepositkan setiap tahun oleh banjir Nil. " Luar Pesisir dari delta, populasi ikan dilaporkan menurun kerana kehilangan nutrien yang pernah disampaikan oleh lumpur Nil.

Sudan juga mempunyai beberapa empangan lama di sepanjang sungai Nil, seperti Empangan Sennar Blue Nile, yang dibuka pada tahun 1925, atau Empangan Khashm el-Girba Atbara, yang dibuka pada tahun 1964. Ini mungkin tidak mengubah sungai seperti Empangan Aswan Tinggi, tetapi sebuah projek di Ethiopia telah menimbulkan ketakutan baru terhadap bekalan air di hilir.

Empangan Renaissance Grand Ethiopia, yang digambarkan di sini pada Disember 2019, dijangka menjadi loji kuasa hidro terbesar di Afrika apabila ia beroperasi sepenuhnya. (Foto: Eduardo Soteras / AFP / Getty Images)

Terletak di Blue Nile, Empangan Renaisans Grand Etiopia $ 5 bilion (GERD) telah dibina sejak tahun 2011 dan dijangka menjana 6.45 gigawatt apabila ia beroperasi sepenuhnya pada tahun 2022. Ini boleh membuat perbezaan besar bagi Ethiopia, di mana kira-kira 75% orang kurang akses kepada elektrik, dan menjual lebihan elektrik ke negara-negara berdekatan boleh dilaporkan membawa negara $ 1 bilion setahun.

Namun, untuk memberi manfaat itu, empangan itu perlu menahan banyak air yang akan mengalir ke Sudan dan Mesir. Itu telah menimbulkan kebimbangan di negara-negara tersebut, yang kedua-duanya sudah terdedah kepada kekurangan air, memandangkan skala projek. Empangan itu akan mewujudkan takungan lebih daripada dua kali ganda saiz Lake Mead - takungan terbesar di Amerika Syarikat, yang dipegang di belakang Empangan Hoover - dan pada akhirnya akan memegang 74 bilion kaki padu air dari Blue Nile, menurut Yale Environment 360. Pengisian takungan boleh mengambil masa antara lima hingga 15 tahun.

"Dalam tempoh ini, aliran air sungai Nil ke Mesir boleh dipotong sebanyak 25%, dengan kehilangan satu pertiga daripada tenaga elektrik yang dijanakan oleh Empangan Aswan Tinggi, " penyelidik melaporkan dalam GSA Today, sebuah jurnal yang diterbitkan oleh Geologi Persatuan Amerika. Ramai di Mesir bimbang empangan juga akan mengehadkan bekalan air lama selepas takungan diisi, menggabungkan masalah lain yang berkaitan dengan pertumbuhan penduduk, pencemaran air, penenggelaman tanah dan perubahan iklim, bersama-sama dengan hilangnya lumpur di Aswan.

Pemandangan Sungai Nil di pinggir selatan Kozzika di Kaherah. (Foto: Amir Makar / AFP / Getty Images)

Mesir, Ethiopia dan Sudan telah membuat sedikit kemajuan walaupun hampir satu dekad rundingan yang sedang berlangsung, walaupun mereka mencapai perjanjian awal pada mesyuarat Januari 2020. Itu adalah "kejayaan" dalam pertikaian jangka panjang, menurut Mesir Today, dan tiga negara kini mengadakan perbincangan susulan dengan harapan dapat menguatkan perjanjian "komprehensif, koperasi dan mampan."

Itulah yang menjanjikan, walaupun masih terdapat banyak butiran untuk negara-negara yang bersenam. Tambahan pula, seperti kajian GSA Today menunjukkan, dilema bagaimana untuk berkongsi air yang semakin berkurangan di kalangan penduduk yang berkembang pesat akan terus tanpa mengira apa yang berlaku dengan rundingan ini. Kedua-dua Ethiopia dan Sudan telah mencadangkan lebih banyak bendungan Nile, nota ini, dan dengan kira-kira 400 juta orang yang tinggal di negara-negara di sepanjang Sungai Nil - kebanyakannya sudah mengalami kemarau dan kekurangan tenaga - ada peluang yang baik bahkan lebih banyak air perlu terus naik tahun.

Matahari terbenam di atas Sungai Nil Putih di Uganda. (Foto: Rod Waddington [CC BY-SA 2.0] / Flickr)

Sulit untuk melebih-lebihkan kepentingan Nil bagi manusia dan hidupan liar di seluruh lembangannya. Walaupun mengekalkan laluannya selama berjuta-juta tahun, dan walaupun ia telah pun dilihat dari spesies kita dalam beberapa millennia yang lalu, ia kini menghadapi tekanan yang tidak pernah berlaku dari kegiatan manusia sepanjang laluannya. Ia hanya satu sistem sungai, tetapi sebagai salah satu saluran air yang paling terkenal dan berpengaruh di Bumi, ia telah melambangkan sesuatu yang lebih besar daripada dirinya sendiri: interconnectedness. Manusia bergantung kepada banyak sungai di seluruh planet ini, namun jika kita terus gagal apabila mereka berada dalam masalah - sungai-sungai yang begitu besar, seperti sungai Nil - kita sepatutnya mengharapkan yang sama dari mereka.

Artikel Berkaitan