Adakah manusia membuat penguin sakit?

Sangat mudah untuk memikirkan Antartika sejuk dan terpencil sebagai kebal terhadap beberapa pengaruh manusia, tetapi pemikiran mengingini bukanlah bagaimana realiti bermain.

Satu kajian yang diterbitkan dalam Sains Alam Sekitar menunjukkan bahawa patogen yang berkaitan dengan manusia - seperti Campylobacter jejuni, penyebab keracunan makanan yang biasa di Amerika Syarikat dan Eropah, dan juga ketegangan salmonella yang biasanya hanya dilihat di burung-burung pemusnah bandar - telah merebak dari orang ke burung laut.

Melalui kuman

Haiwan yang melewati penyakit kepada manusia bukan sesuatu yang baru; Ebola, Zika dan anthrax mungkin teringat. Cuba penamaan penyakit yang telah kami lalui kepada haiwan lain - terutamanya yang eksklusif dalam pemindahan mereka - dan anda mungkin mendapati diri anda melukis kosong. Kita boleh melalui influenza dan gondong, menurut majalah Science, dan beberapa patogen, seperti salmonella, diperdagangkan antara manusia dan haiwan.

Proses manusia yang melepasi patogen kepada haiwan lain dipanggil zoonosis terbalik. Para penyelidik terdahulu mencadangkan bahawa pertukaran kuman ini bukan sesuatu yang berlaku di Antartika, tetapi pasukan di belakang kajian baru ini tidak pasti. Mereka mengumpul sampel tahi dari 666 burung dewasa dari 24 spesies yang berbeza, termasuk penguin rockhopper, albatros kuning kuning gelap, petrels gergasi dan skuas. Sudah tentu, apabila menguji patogen, anda mahu kotoran yang paling bersih mungkin, jadi saintis terpaksa menangkap burung dan kemudian membersihkannya dengan swab steril.

"Penguins sangat kuat ... dan skuas sangat pandai, " kata Jacob González-Solís, ahli biologi alam sekitar dan evolusi dari University of Barcelona yang bekerja dalam kajian itu, memberitahu Majalah Sains. Sekiranya anda tidak mendapat skua pada percubaan pertama, nasib baik yang semakin hampir untuk mencuba kedua, tambah González-Solís.

A South Pole skua (Stercorarius maccormicki) berdiri di sebuah kawasan di Antartika. (Foto: DLR German Aerospace Centre / Wikimedia Commons)

Proses ini bermula dari 2011 hingga 2014 dan termasuk burung di Pulau Livingston, di Semenanjung Antartika; lautan selatan di Pulau Marion dan Pulau Gough; dan Kepulauan Falkland, titik penting di sepanjang banyak laluan penghijrahan burung. Setelah dianalisis, para penyelidik mendapati C. jejuni dan salmonella yang telah disebutkan sebelumnya dan C. lari, satu lagi bug yang diperhatikan kerana menyebabkan sakit perut dan kesusahan pada manusia. Ketegangan C. lari menunjukkan ketahanan terhadap antibiotik manusia dan veterinar, menunjukkan ia telah melonjak dari manusia ke spesies burung.

Penyelidik tidak pasti bagaimana burung-burung datang ke penyakit ini.

"Terdapat pelbagai kemungkinan, kemungkinan besar terdapat hubungan antara fauna Antartika dan sub-Antartika dengan burung-burung tempatan di dalam masyarakat sub-Antartika seperti Falklands, tetapi mereka juga dapat menjadi legasi misi paus lama, stesen penyelidikan Antartika dan pertumbuhan Pelancongan Antartika, "kata González-Solís kepada CNN.

Penyelidik mendapati patogen dalam penguin rockhopper. (Foto: Giedriius / Shutterstock)

Burung-burung mungkin tidak dalam bahaya kerana para penyelidik tidak dapat menemui apa-apa contoh dari mereka yang mati dari patogen. Tetapi masih ada alasan untuk diambil perhatian: Hakikat bahawa patogen yang muncul sama sekali bermakna patogen lain yang lebih berbahaya dapat menyebabkan masalah bagi populasi mereka.

"Penyakit Salmonella dan Campylobacter ini, yang merupakan penyebab biasa bagi jangkitan pada manusia dan ternakan, biasanya tidak menyebabkan wabak kematian di haiwan liar, " kata penulis utama kajian Marta Cerdà-Cuéllar dalam satu kenyataan. "Walau bagaimanapun, patogen yang muncul atau invasif yang tiba di populasi yang sangat sensitif - seperti fauna Antartika dan Subantarctic - boleh menyebabkan akibat yang teruk dan menyebabkan keruntuhan dan kepupusan setempat dari beberapa populasi."

Untuk itu, para penyelidik mengesyorkan langkah biosekuriti yang lebih ketat untuk para saintis yang bekerja di Antartika dan pelancong melawat burung, termasuk membawa sisa buangan manusia.

Artikel Berkaitan