Apa wain yang diminum Yesus pada Perjamuan Terakhir?

Orang Kristian di seluruh dunia akan merayakan Paskah pada hari Ahad ini, hari ketika tradisi mengatakan bahawa Yesus bangkit dari kematian tiga hari selepas penyalibannya. Menurut Alkitab, malam sebelum kematiannya, ia mengumpulkan pusingan dalamannya, 12 orang yang dikenal sebagai pengikutnya, untuk makan Paskah. Makan itu telah dikenali sebagai Perjamuan Terakhir.

Malah mereka yang tidak biasa dengan butir-butir makan dan hari-hari yang diikuti mungkin biasa dengan lukisan Leonardo da Vinci, "Perjamuan Terakhir." Dalam karya Da Vinci, Yesus menjangkau roti dengan tangan kiri dan wainnya dengan tangan kanannya. Secara simbolis, menurut Lukas 22: 19-20, roti dan wain mewakili korban yang akan dilakukan Yesus pada hari berikutnya di kayu salib. Dia memberitahu murid-muridnya roti itu mewakili tubuhnya, yang akan pecah. Wain mewakili darahnya, yang akan ditumpahkan.

Roti dan wain bukan sahaja simbolik; Mereka adalah roti dan wain yang akan dimakan semasa makan Paskah. Roti pada waktu makan Paskah pastilah roti yang tidak beragi, tetapi apa jenis wain yang akan disampaikan pada Perjamuan Terakhir?

Para pembuat aplikasi wain Vivino ingin tahu jawapan soalan ini, sehingga mereka pergi ke pakar agama, Father Daniel Kendall dari University of San Francisco dan Dr. Patrick McGovern, pengarah saintifik Projek Arkeologi Biomolekul untuk Masakan, Minuman Fermentasi dan Kesehatan di Muzium Universiti Pennsylvania - dan lebih dikenali sebagai Indiana Jones of Ales Purba, Wain, dan Makanan Extreme.

Teka-teki mereka yang paling berpendidikan adalah bahawa wain itu akan serupa dengan Amarone moden, wain merah Itali yang diperbuat daripada anggur yang telah dikeringkan sebelum penapaian. Ia pada dasarnya adalah wain yang diperbuat daripada kismis.

Anggur menjadi kendi yang digunakan untuk membuat Amarone. (Foto: Tommasi Keluarga / flickr)

Kendall dan McGovern memberikan butiran lain tentang wain masa Yesus dan jenis wain yang akan disampaikan di The Last Supper:

  • Winemaking hadir sejak sekurang-kurangnya 4000 SM di Baitulmuqaddis. Vintners menanam anggur di sepanjang bukit-bukit berbatu dan mengukir tong di dasar batu untuk berfungsi sebagai mesin wain.
  • Orang-orang di Yerusalem lebih suka anggur yang kaya dan tertumpu dan sangat kritikal menyiram anggur, yang merupakan amalan biasa pada masa itu.
  • Wain kuat dan sering dicampur dengan rempah-rempah, buah-buahan dan terutama resin pokok sebagai pembuat anggur percaya wain mawar, kemenyan dan wain terebinth dan menghalang kerosakan.
  • Perjamuan Terakhir berlaku semasa Paskah, jadi wain itu akan perlu dipasangkan dengan baik dengan tambang Seder tradisional.

Untuk membuat versi DIY wain Perjamuan Terakhir, Vivino menyarankan menambah beberapa titisan minyak resin pokok kepada sebotol Amarone atau menambah buah delima, safron dan kayu manis untuk memasak rasa Amarone.

Sekiranya anda ingin memberikan percubaan ini - mungkin untuk mencipta pengalaman Perjamuan Kudus yang sahih atau hanya dari rasa ingin tahu - di sini adalah beberapa wain Amarone yang mendapat penilaian tinggi dari pengguna Vivino:

  • Santa Sofia Amarone Della Valpolicella Classico 2007
  • Speri Amarone Della Valpolicella Classico Vigneto Monte Sant'Urbano 2006
  • Latium Morini Campo León Amarone della Valpolicella 2008
  • Tommasi Amarone della Valpolicella Classico 2009

Artikel Berkaitan