Apakah bintang yang gelap?

Bintang-bintang hitam mungkin badan-badan angkasa yang paling berpengaruh di alam semesta yang tidak diketahui siapa pun yang pasti wujud.

Malah, mereka mungkin bintang-bintang yang lebih tua dari alam semesta, berkedip jauh sebelum bintang - sekurang-kurangnya seperti yang kita tahu sekarang - muncul.

Jadi kenapa tidak ada bukti mereka hari ini?

Mereka mungkin benar-benar pudar menjadi hitam. Seperti dalam, lubang hitam .

Sekurang-kurangnya itulah teori yang dikemukakan oleh ahli fizik Universiti Michigan Katherine Freese dalam wawancara baru-baru ini dengan Astronomi.

Freese mencadangkan bintang gelap sebenarnya adalah benih lubang hitam supermasif yang bersembunyi di tengah-tengah setiap galaksi. Lagipun, walaupun ruang lentur, rentang ruang angkasa perlu berkembang dari sesuatu. Dan sesuatu itu mungkin bintang gelap.

Tetapi bagaimanakah badan celestial yang cerah dan berkilau mengambil giliran yang sangat mendadak? Baiklah, untuk satu perkara, bintang gelap - tidak seperti bintang-bintang yang kita kenali dan kadang-kadang mengharapkan - sudah pasti kegelapan, secara literal, berjalan melalui uratnya.

Bintang-bintang yang kita lihat hari ini semua mematuhi peraturan umum gabungan fusi nuklear. Jisim semata-mata bintang bermakna ia sentiasa dalam keadaan runtuh pada dirinya sendiri. Tetapi jenis tekanan berterusan pada terasnya juga menghasilkan tenaga yang memancarkan ke luar. Hasilnya adalah keseimbangan yang sempurna dalam radiasi tarik dan ke luar.

Sebagai contoh, matahari kita telah mencapai keseimbangan yang sempurna, melancarkan tekanan graviti ke dalam bateri gergasi yang pada asasnya kuasa sistem solar.

Pada masa yang sama, bintang-bintang gelap melakukan perkara-perkara yang sedikit berbeza.

Pasti, mereka telah mendapat hidrogen dan helium berlari di urat mereka - tetapi juga, sentuhan perkara gelap.

Ya, itulah bahan lain yang tidak pernah dilihat atau dikesan - menjadikan teori bintang gelap lebih ... teoritis.

Tetapi inilah cara Freese mencadangkan ia boleh berfungsi:

Sekitar 13 bilion tahun yang lalu, ketika bintang-bintang gelap membentuk, alam semesta adalah sangat berbeza, dan jauh lebih padat. Mereka mungkin memasukkan materi gelap dalam DNA mereka, dalam bentuk Zarah Massa yang Tidak Terlibat, atau WIMP.

Walaupun sebagai bahan mikroskopik dalam solek bintang, perkara gelap dapat menjaga tubuh mengumpan dan mengembus selama satu bilion tahun berkat proses unik yang disebut penghapusan benda gelap.

Pada asasnya, materi gelap memberikan bintang gelap kuasa supernya - ia dapat mengembangkan dan memancarkan tenaga tanpa harus bergantung pada tarian yang halus yang dikenal sebagai gabungan nuklear. Itu juga akan membebaskan bintang gelap dari terasnya, membolehkannya melayang keluar dan, walaupun namanya, bersinar lebih cerah dan lebih besar.

"Mereka boleh bertambah selagi ada bahan api gelap, " Freese memberitahu Astronomi. "Kami mengandaikan mereka boleh mendapatkan sehingga 10 juta kali jisim Matahari dan 10 bilion kali lebih cerah seperti Matahari, tetapi kami tidak begitu tahu.

Dan, dia mencadangkan, pada satu ketika, bintang dengan massa yang besar itu harus runtuh, menjadi lubang hitam.

Tetapi bagaimana teori yang bergantung pada teori yang pernah menjadi realiti? Kami hanya perlu melihat satu di atas rumput kering yang tidak berkesudahan yang kosmos.

Dan itu mungkin pekerjaan untuk Teleskop Angkasa James Webb.

Model skala penuh Teleskop Angkasa James Webb - ruang pemerhatian yang paling kuat yang pernah dibuat. (Foto: Chris Gunn / NASA)

Dijadualkan untuk pelancaran Mac 2021, mata yang dijana ruang akan menjadi "teleskop terbesar, paling kuat yang pernah diletakkan di angkasa."

Walaupun para astronom benar-benar teruja tentang prospek penemuan planet baru yang banyak, teleskop juga akhirnya dapat menangkap sekilas benda angkasa yang paling sukar difahami dan kuno yang dikenal sebagai bintang gelap.

"Sekiranya bintang gelap satu juta jisim solar dijumpai [oleh James Webb] dari awal lagi, cukup jelas bahawa objek seperti itu akan berakhir sebagai lubang hitam besar, " kata Freese. "Kemudian ini boleh bergabung bersama untuk membuat lubang hitam supermasif. Senario yang sangat wajar!"

Artikel Berkaitan