Apakah sabun Aleppo?

Sabun Aleppo dinamakan untuk bandar di mana ia mula-mula dibuat - Aleppo, Syria. Pengeluaran terdokumentasi pertama dari sabun Aleppo bermula pada abad ke-8, walaupun banyak yang mengatakan bahawa ia telah wujud sebelum itu dan ada yang mengatakan bahawa ia adalah sabun tertua di dunia - sabun tangan yang benar, jika anda akan. Bandar Aleppo terletak di sudut barat laut Syria, dan selama berabad-abad, adalah pusat perdagangan yang sibuk, terletak antara China ke timur, Afrika ke selatan, dan Eropah ke barat.

Seperti sabun castile, sabun Aleppo adalah sabun keras yang terdiri daripada minyak zaitun dan natrium hidroksida (juga dikenali sebagai lir), tetapi bahannya yang unik adalah minyak laurel, yang diperbuat daripada pokok laurel (dari mana kita juga mendapatkan daun bay). Sekali banyaknya di lembab Mediterranean, kehadiran hutan laurel telah berkurang apabila iklim Mediterranean semakin kering.

Sabun tradisional Aleppo dibuat melalui "proses panas." Minyak zaitun, serbuk, dan air bercampur-campur di dalam tong besar di dalam tanah, di mana bahan-bahannya direbus dan dicampur selama tiga hari, di mana masa minyak bertindak balas dengan air dan air menjadi sabun cair yang tebal.

Pada akhir proses ini, minyak laurel ditambah dan kemudian campuran dicurahkan dari tong di atas kertas besar lilin di lantai kilang. Jisim yang besar dan hijau dibenarkan untuk menyejukkan dan mengeras.

Sabun kemudian dipotong - peranti memotong seperti rake diseret melalui sabun untuk memotongnya dengan cara yang satu lagi, sekali lagi dengan cara yang lain sehingga keseluruhan jisim dipotong menjadi kiub individu yang dicap dengan nama tukang sabun itu.

Kutikak sabun kemudian disusun dalam rak terhakis untuk membolehkan pendedahan udara maksimum. Sebaik sahaja mereka telah kering, mereka berusia selama tujuh bulan. Pada masa ini, bahagian luar sabun bertukar dari hijau kepada warna kuning atau coklat cap dagangnya.

Baru-baru ini membuat sabun Aleppo disusun dan siap untuk penuaan di sebuah kilang di Aleppo, Syria. (Foto: Bernard Gagnon [CC oleh 3.0] / Wikimedia Commons)

Secara umumnya, kandungan laurel sabun Aleppo berkisar antara 2-40 peratus. Semakin tinggi nisbah minyak laurel, semakin banyak coklat yang diperolehi sabun. Sabun dengan kandungan laurel yang tinggi biasanya lebih mahal, kerana ia lebih mahal untuk dibuat.

Kerana ia semulajadi dan bebas kimia, sabun Aleppo telah bertahan ujian masa dan terus dicari hari ini. Minyak zaitun bertindak sebagai pelembap dan minyak laurel sebagai pembersih. Bersama-sama, mereka dapat membantu menenangkan keradangan, kerengsaan dan kemerahan. Ada yang mengatakan bahawa menggunakan minyak laurel boleh membantu merawat dan menguruskan keadaan kulit seperti ekzema, dermatitis seborrheic, dan jerawat. Sesungguhnya, sabun Aleppo sering ditoleransi oleh mereka yang mempunyai kulit yang paling sensitif.

Hari ini, banyak pembuat sabun industri memasarkan sabun Aleppo, tetapi sabun mereka mungkin mengandungi bahan tambahan lain seperti wangian dan minyak pati, dan juga bahan kimia untuk menghidupkan sabun mereka warna yang dikehendaki. Atas sebab ini, ramai yang menganggap sabun Aleppo tradisional dibuat di Aleppo untuk menjadi standard emas. Malah, beberapa pembuat sabun Aleppo telah menggunakan resipi keluarga yang sama selama beratus-ratus tahun. Pengeluaran telah melambatkan dan bahkan dihentikan sepenuhnya untuk sesetengah syarikat dalam beberapa tahun kebelakangan ini, menjadikan masa depan sabun Aleppo yang tidak pasti.

Berkaitan dengan Tapak:

  • Membuat sabun: 5 petua untuk sabun buatan sendiri
  • Sabun buatan sendiri yang mudah
  • 8 cara menggunakan bit sabun terakhir

Artikel Berkaitan