Apakah supernova?

Kami bergurau bahawa kematian dan cukai adalah satu-satunya perkara dalam kehidupan. Walaupun mereka mungkin tidak perlu membayar cukai, bintang akhirnya mati, dan beberapa bintang keluar dengan ledakan kosmik. Letupan yang berlaku apabila bintang mati dikenali sebagai supernova.

Para saintis percaya bahawa dengan mengkaji supernova, kita dapat mempelajari tentang alam semesta kita, pengembangannya dan aspek-aspek lain. Seperti banyak perkara di angkasa, supernovae sangat menarik, kompleks dan tidak difahami sepenuhnya.

Apa yang menjadikan bintang bintang?

Apabila membincangkan supernova, penting untuk menentukan apa bintang itu - ia merupakan jisim besar hidrogen dan gas helium yang dipegang bersama oleh graviti. Bintang didorong oleh tindak balas gabungan nuklear. Apabila bintang terbakar melalui semua bahan api, ia mati.

Bintang mana yang menjadi supernova?

Ilustrasi seorang artis dari supernova 1993J, bintang yang meletup di galaksi M81. Supernova berasal dari sistem dua bintang di mana seorang ahli adalah bintang besar yang meletup selepas menyedut sebahagian besar amplop hidrogennya kepada bintang pengiringnya, yang dilihat di tengah. (Foto: NASA, ESA, dan G. Bacon (STScI) / Wikimedia Commons)

Tidak semua bintang menjadi supernova. Ternyata jisim bintang menentukan nasibnya. Garis antara bintang-bintang yang akan meletup dan yang tidak akan dipanggil Chandrasekhar Limit. Menurut PBS, "Batas Chandrasekhar kini diterima kira-kira 1.4 kali jisim matahari; mana-mana kerdil putih yang kurang daripada jisim ini akan kekal kerdil putih selama-lamanya, sementara bintang yang melebihi jisim ini ditakdirkan untuk mengakhiri hidupnya dalam yang paling ganas letupan: supernova. "

Jadi, matahari kita sendiri tidak akan meletup menjadi supernova tetapi akan menjadi gergasi merah. Ia akan menelan bumi dalam proses ini dan akhirnya menjadi kerdil putih.

Hanya bintang yang mempunyai massa lebih besar daripada matahari kita akan mengalami nasib supernova yang luar biasa. Walau bagaimanapun, sesetengah bintang dengan jisim yang lebih besar mungkin meletup ke dalam supernova sebelum mungkin menjadi lubang hitam jisim. Lubang-lubang hitam jisim ini boleh pula berubah menjadi fenomena yang dikenali sebagai lubang hitam supermasif.

Adakah terdapat pelbagai jenis supernova?

Ilustrasi seorang artis tentang letupan jenis IA supernova. Jenis supernovae IA dianggap sebagai akibat letupan bintang kecil dan padat - kerdil putih - di dalam sistem binari. (Foto: ESO / Wikimedia Commons)

Terdapat dua cara utama di mana supernova dapat membentuk, menentukan jenis supernova bintang yang akan menjadi. Terdapat subkategori supernova juga, dan itu berdasarkan keluk cahaya mereka.

Jenis pertama supernova, dipanggil supernova Jenis IA, dicipta apabila kerdil putih dalam sistem bintang binari menarik bahan dari temannya. Bintang kerdil putih sangat bersifat padat, yang menerangkan bagaimana mereka dapat menarik bahan dari bintang pasangan mereka. Apabila jisim kerdil putih melebihi jisim Batas Chandrasekhar, bintang itu meletup dalam reaksi nuklear yang menghasilkan supernova Jenis Ia.

Supernova Tipe II atau supernova teras-runtuh berlaku semasa kematian bintang besar. Kerana jisim raksasa bintang itu, terasnya akhirnya melebihi Had Chandrasekhar dan tidak dapat menahan graviti sendiri dan oleh itu bintang runtuh dengan sendirinya. Supernova Jenis II ini sering menjadi bintang neutron.

Berapa lamakah supernova berlangsung?

Berapa lama acara supernova berlangsung bergantung kepada pelbagai faktor termasuk sama ada ia adalah jenis IA atau supernova Type II.

Dalam video di atas, Fraser Cain Universe Today menerangkan bahawa, "Beberapa juta tahun untuk bintang itu mati, kurang daripada seperempat detik untuk terasnya runtuh, beberapa jam untuk gelombang kejutan untuk mencapai permukaan bintang, beberapa bulan untuk mencerahkan dan kemudian hanya beberapa tahun untuk memudar. "

Imej komposit Cassiopeia A dari teleskop ruang Hubble dan Spitzer. Cassiopeia A adalah sisa supernova. (Foto: NASA / JPL-Caltech / Wikimedia Commons)

Selepas peristiwa supernova, sisa reaksi yang dipanggil "SNR" masih terdapat di ruang angkasa. Sisa-sisa diklasifikasikan sebagai sisa-sisa seperti ketam, sisa-sisa seperti sisa, atau sisa komposit. Kita dapat melihat visualisasi ini dalam imej komposit yang dihasilkan dari teleskop. Cassiopeia A (di atas) adalah contoh utama sisa seperti kulit.

Berapa kerap berlaku supernova?

Para saintis menganggarkan bahawa supernova berlaku dalam Bima Sakti sekitar sekali setiap 50 tahun. Ia adalah satu perkara yang baik bahawa galaksi kita adalah tempat yang cukup besar, sebagai letupan supernova berhampiran bumi akan menjadi bencana.

Bolehkah anda melihat supernova dengan mata kasar?

Imej ini menggabungkan data dari empat teleskop angkasa untuk membuat pandangan pelbagai panjang gelombang semua yang kekal RCW 86, contoh terdokumen tertua supernova. (Foto: NASA / CXC / SAO & ESA; NASA / JPL-Caltech)

Ya, tetapi anda perlu bertuah. Supernova terdokumen yang tertua, RCW 86 (di atas), dilihat pada 185 AD Menurut NASA, sisa-sisanya adalah sekitar 8, 000 tahun cahaya jauh.

Pada tahun 1604, Johannes Kepler mengamati cahaya yang ringkas dan tidak dapat dijelaskan di langit. Kepler menegaskan bahawa ia adalah bintang baru. Walau bagaimanapun, saintis kemudian menetapkan bahawa peristiwa ini sebenarnya adalah kematian bintang.

Baru-baru ini, Supernova 1987A disaksikan pada bulan Februari 1987. Ia kelihatan kepada mata kasar di Hemisfera Selatan.

Hari ini, saintis dapat mengkaji sisa-sisa supernova ini dengan Teleskop Angkasa Hubble, Teleskop Angkasa Spitzer dan Observatori Chandra X-Ray.

Supernovae boleh ditemui oleh saintis dan ahli astronomi amatur. Projek baru-baru ini antara Zooniverse, BBC Stargazing Ahli-ahli astronomi yang hidup dan berharap di mana-mana membawa kepada penemuan lima supernova terdokumen terdahulu.

Siapa tahu, anda boleh mengikuti langkah kaki Kepler juga.

Artikel Berkaitan