Bagaimana ular menggunakan ekor mereka sebagai gurauan pandai untuk mangsa yang tidak curiga

Dengan hampir 3, 000 spesies ular di dunia, pasti terdapat pelbagai kaedah memburu di kalangan mereka. Tetapi satu segmen ular beludru mempunyai cara menarik untuk menangkap makanan. Mereka menggunakan ekor mereka sebagai umpan.

Disebut caudal luring, teknik ini adalah bentuk "meniru agresif" - apabila spesies menggunakan sebahagian dari badannya sendiri untuk meniru mangsa makhluk yang sangat dimakannya. Ular bahagian badan yang paling mudah didapati ialah hujung ekor mereka. Sesetengah menggunakan ekornya untuk kelihatan seperti cacing, memancing kadal cukup dekat sehingga ular boleh menyerang. Orang lain menggunakan ekor mereka untuk kelihatan seperti labah-labah untuk memancing burung ke dalam jarak yang menarik. Ia juga disyaki bahawa sesetengah spesies ular menggunakan ekor mereka untuk memikat mamalia serangga seperti tikus.

Sebagai contoh, ular pasir Sahara ( Cerastes vipera ) menggunakan ekornya untuk meniru larva. Menurut kertas saintifik oleh Harold Heatwole dan Elizabeth Davison:

Cerastes vipera bocor di dalam pasir hanya meninggalkan moncong dan mata di atas permukaan. Apabila mendekati kadal, ia menonjol ekornya yang ditandai dengan jelas di atas permukaannya dan menghancurkannya dengan cara larva serangga. Kadal yang cuba merebut ekor diserang oleh ular dan dimakan. Berbeza dengan banyak spesies lain yang mengamalkan caudal memancing hanya sebagai juvana, dalam C. vipera tabiatnya berlaku pada orang dewasa.

Satu spesies ular yang benar-benar menunjukkan betapa mirip dengan serangga ekor yang dapat dilihat adalah penambah kematian Selatan ( Acanthophis antarcticus ), yang menunjukkan pergerakannya dalam video ini:

Memikat Caudal didokumentasikan paling kerap di kalangan ular ular dan ular pit. Tetapi ia juga telah disaksikan dalam boas, pythons dan spesies lain. Berikut adalah video dari python pokok hijau remaja yang menunjukkan tingkah laku yang mungkin memikat ekor.

Adalah difikirkan bahawa memanjat itu meningkatkan bilangan pertemuan dengan mangsa, dan dengan itu muncul peluang menangkap sesuatu untuk makan malam. Kebiasaannya, tingkah laku hanya dilihat pada ular juvana, yang menangkap mangsa insektiviti yang lebih kecil, dan tingkah laku memudar apabila mereka menjadi lebih tua dan bertukar kepada spesies mangsa mamalia yang tidak peduli untuk merebak serangga. Walau bagaimanapun, penyelidik masih mengkaji tingkah laku, dan ia telah disaksikan pada orang dewasa. Tetapi apabila orang dewasa melakukannya, ia menimbulkan persoalan: Adakah ular memikat atau adakah ia melakukan sesuatu yang lain?

Salah satu cabaran utama untuk belajar memancing ekor adalah cuba untuk memikirkan penggunaan di antara spesies yang berlainan dan untuk menentukan perbezaan di antara ekor ekor untuk tujuan memancing versus pelbagai penjelasan yang mungkin, dari pertahanan atau gangguan untuk berkomunikasi dengan pasangan berpotensi. Mengetahui dengan tepat mengapa ular seolah-olah menggaru ekornya adalah kunci untuk memahami kelakuan dan kegunaannya untuk spesies.

Sesetengah saintis mencadangkan bahawa memanjakan ekor adalah akar bagaimana ular rattlesnake mendapat ekzonal membuat ekor, dengan suis dari orang dewasa menggunakan pergerakan ekor berkuku sebagai strategi pemangsa untuk amaran pertahanan yang berlaku di suatu tempat sepanjang perjalanan evolusi. Bagaimanapun, ini adalah teori kontroversi. Hanya satu spesies rattlesnake yang telah disaksikan menggunakan ekornya sebagai umpan sebagai orang dewasa: ular pygmy rattlesnake.

Rattlesnake pygmy berbulu menggunakan ekornya sebagai umpan walaupun sebagai orang dewasa. (Foto: Kristian Bell / Shutterstock)

Menurut penyelidik Bree Putman, "Satu-satunya ular rattlesnake yang kita ketahui untuk menggunakan ekornya (dan bukan rattle) untuk kedua-dua penangkapan mangsa dan untuk pertahanan pada masa dewasa ialah Dusky Pigmy Rattlesnake ( Sistrurus miliarius barbouri ). kepada saiz badan semua rattlesnakes (Cook et al 1994), dan 50% orang dewasa dalam populasi yang tipikal tidak dapat menghasilkan suara bunyi gemerincing yang cukup kerana kelincahan keracunan mereka (Rabatsky dan Waterman 2005a)! Jadi, rattlesnake pigmy ini mungkin sama apa yang nampak dan nampak seperti nenek nenek nenek nenek. Namun, kita tidak tahu dengan pasti dan perdebatan berterusan mengenai bagaimana dan mengapa pertikaian itu berkembang. "

Sementara itu, spesies ular dengan ekor yang sangat jelas berkembang untuk digunakan sebagai umpan akhirnya telah difilmkan berjaya menangkap mangsa melalui lorong ekor. Serpihan bertanda laba-laba - dipaparkan di bahagian atas artikel - mempunyai ekor yang kelihatan sangat mirip dengan labah-labah yang gemuk, berair.

Dari Majalah Biosphere:

'Labah-labah' adalah umpan ekor - satu bentuk mimicry yang digunakan para pemangsa untuk menipu dan menarik mangsa yang tidak curiga dalam jarak yang mencolok. Ular lain mempunyai gewang ekor di ekor mereka, tetapi tidak ada yang boleh memandang seperti penampilan seperti labah-labah. Dalam kes ini, tarikan itu terdiri daripada tisu lembut - sangat berbeza dengan ekor keratin yang berasaskan rattlesnake yang terkenal, sebagai contoh. Bengkak mencipta badan 'labah-labah', dan skala yang diperkuat di sekeliling ini mencipta ilusi kaki spideri.

Viper menggunakan "labah-labah" pada ekornya untuk menarik burung, dan menariknya, itu adalah tipuan yang burung-burung tempatan tidak terjatuh; ia adalah burung yang berhijrah melalui kawasan yang cenderung jatuh untuk umpan. Berikut adalah video tentang ular yang bertindak. (Amaran wajar: Jangan tonton jika anda sensitif terhadap pemandangan memburu.)

Sama ada ekor yang bergerak seperti cacing, atau yang kelihatan seperti labah-labah, banyak spesies ular mengambil kesempatan daripada taktik caudal untuk mendapatkan makanan seterusnya. Kali seterusnya anda melihat ular memegang dengan sempurna masih kecuali ekor yang menggeliat, anda mungkin akan menyaksikan sesuatu yang menarik!

Artikel Berkaitan