Burung Afrika yang menarik ini muncul di California - dan itu masalah

Whydah pin tailed adalah burung burung tampar cantik yang berasal dari sub-Sahara Afrika, jadi difahami bahawa saintis bertanya-tanya mengapa ia mula muncul di California.

Burung-burung berbakat digunakan dalam perdagangan haiwan kesayangan, bukan sekadar sebahagian kecil kerana lelaki sukan ekor-bulu yang menakjubkan pada musim pembiakan. Di beberapa tempat, burung telah menjadi spesies liar yang diperkenalkan apabila burung peliharaan terlepas atau melarikan diri dari sangkar mereka.

Tidak menghairankan, pengenalan whydah pin-ekor bukan asli adalah masalah khusus untuk burung asli. Spesies ini adalah parasit brood, yang bermaksud bahawa betina meletakkan telur mereka di dalam sarang spesies burung lain, menipu orang tua angkat untuk menaikkan anak ayam whydah pin-ekor dengan mengorbankan bayi mereka sendiri.

Sekiranya whydahs cukup berjaya menipu burung untuk menaikkan anak ayam mereka, kehadiran mereka dengan cepat dapat memberi kesan buruk kepada spesies burung asli. Dan kerana burung asli tidak berkembang bersama dengan whydah pin-tail parasit, mereka tidak mungkin mengenali anak ayam sebagai penceroboh sarang.

Tempat di mana burung-burung mungkin menjadi masalah adalah tumpuan kajian yang diterbitkan baru-baru ini dalam The Condor: Aplikasi Ornithological. Mark Hauber, ahli ekologi evolusi di Hunter College dan Pusat Siswazah di University of New York City, dan rakan-rakan menggunakan pemodelan komputer untuk menentukan tempat-tempat yang mungkin untuk cacing pin tailed muncul.

"Model mereka mencadangkan bahawa tapak yang berpotensi untuk pencerobohan termasuk California County Orange, Texas selatan, selatan Florida, Puerto Rico, Jamaica dan banyak Kepulauan Hawaii, " lapor The New York Times. "Jika burung diperkenalkan dalam jumlah besar ke kawasan-kawasan ini, mereka boleh mempunyai kesan yang merosakkan burung-burung yang anda ketahui dan suka."

Ironisnya, sebagai salah satu pembaca Laman menunjukkan, salah satu sasaran yang paling popular adalah munia bersisik yang bersisik, yang kebetulan menjadi satu lagi burung bukan asli yang diperkenalkan ke kawasan itu melalui perdagangan haiwan peliharaan. (Siapa kata Ibu Alam tidak mempunyai rasa humor?)

Untungnya, whydah pin-tailed mempunyai beberapa tingkah laku yang dapat mengekalkan penyebarannya.

"Sekiranya burung yang cukup dibebaskan, jika iklim adalah betul, dan, lebih penting lagi, jika tuan rumah yang betul adalah sekitar, whydah dapat bertahan, " tulis NYT. "Tetapi whydah bukan risalah yang baik, tidak berhijrah dan mungkin tidak baik di persimpangan air. Oleh itu, Hauber menganggap sebarang pencerobohan akan tetap agak setempat."

Kajian ini harus membantu para ahli untuk mendahului kemungkinan pencerobohan, semoga melindungi spesies burung asli sebelum whydah pin tailed dapat memberi kesan negatif.

Artikel Berkaitan