Chorus kriket yang cantik ini menyerupai manusia menyanyikan lagu yang menghantui

Salah satu bahagian paling aneh tentang menjadi manusia di zaman moden ialah kita tahu lebih banyak tentang planet kita dan alam semesta daripada sebelumnya - yang juga menjadikannya dengan jelas jelas berapa banyak lagi yang perlu diketahui. Tetapi walaupun menghadapi kepupusan spesies besar-besaran, kita masih mungkin mengenal pasti 15 peratus atau kurang semua kehidupan di Bumi.

Bahkan haiwan yang kita kongsi bersama rumah - anjing dan kucing - adalah, dalam banyak cara, misteri. Kami baru belajar bahawa anjing benar-benar boleh membaca emosi kita.

Apabila ia datang kepada serangga, kita tahu lebih kurang. Menurut Smithsonian: "Kebanyakan pihak berkuasa bersetuju bahawa terdapat lebih banyak spesies serangga yang belum dijelaskan (dinamakan oleh sains) daripada spesies serangga yang sebelumnya dinamai. Anggaran konservatif menunjukkan angka ini adalah 2 juta, 30 juta. "

Itulah sebabnya mengapa jangkrik - kerudung malam di mana-mana yang juga menyediakan protein yang besar apabila dimakan - boleh menyanyi seperti malaikat. Atau, sebagai penyanyi dan pemuzik Tom Waits memanggil mereka di NPR: "Choir Boys Vienna." Waits merujuk kepada rakaman lagu cricket tahun 1992 yang secara perlahan perlahan; Dia memanggil salah satu rakaman paling aneh yang dimilikinya. Lihat "Chorus Kriket Tuhan" untuk diri anda dalam video di bawah:

Ini bunyi yang benar-benar menghantui, cantik, dan santai juga. Ramai orang telah menelefon palsu rakaman, tetapi menggali cerita itu, seperti yang dilakukan oleh Internet di Snopes, mendedahkan bahawa walaupun rakaman rakaman itu misteri, ia bukan jenaka, dan ia tidak salah. (Anda boleh menyemak kisah Snopes yang panjang untuk mengetahui lebih lanjut tentang asal-usul rakaman.)

Tetapi kembali kepada rakaman. Apa yang anda dengar adalah lagu kriket, secara perlahan-lahan perlahan, dan mungkin dimainkan dengan cara lain dengan peralatan audio.

Banyak orang lain telah mencuba eksperimen ini: Salah satu contoh kegemaran saya adalah video di bawah ini, yang mengambil kicau kriket tunggal, dan melambatkannya dengan kenaikan, yang semuanya tidak begitu menarik sehingga, anda dapat ke 800X versi yang lebih perlahan. Kemudian ada bunyi yang memukul anda tepat di perut - dan ini hanya kriket tunggal, jadi beberapa dari mereka menyanyi bersama-sama boleh mendekati korus kriket asal.

Selepas keraguan dan di luar faktor "wow", rakaman ini membuat saya berfikir tentang sifat masa. Kita tahu bahawa serangga hidup jauh lebih singkat daripada kita, tetapi bagaimana jika jangkrik hanya melihat masa yang berbeza daripada yang kita lakukan? Bagaimana jika jangka hayat kriket yang terasa seperti 3 bulan kepada kami nampaknya 80 tahun kepada mereka? Apabila anda memikirkannya dengan cara itu, setiap "kipah" boleh menjadi lagu penuh.

Mungkin mereka menyanyikan lagu-lagu indah untuk mencari rakan kongsi yang sesuai untuk berkahwin. Mungkin hidup mereka mengenai muzik, hanya mereka membuat muzik dengan badan mereka. Ia bukan idea gila, hanya satu yang tidak terbukti.

Memahami komunikasi haiwan masih di peringkat awal. Selama bertahun-tahun, lagu-lagu ikan paus tidak difahami, dan sekarang saintis mula membacanya. Komunikasi Interspesies baru mula diperiksa, dan sekarang saintis berkomunikasi dengan ikan lumba-lumba melalui papan kekunci. Artikel favorit saya pada tahun 2015 adalah ini di New York Times tentang bagaimana burung berkomunikasi di hutan dan bagaimana haiwan lain sedang mendengar juga.

Mungkin terdapat seluruh perbualan yang berlaku di seluruh alam semulajadi. Hanya kerana kita tidak dapat mendengarnya, tidak bermakna ia tidak benar.

Artikel Berkaitan