Ekstrak gergasi 'Punah', sekali digunakan sebagai tab mandi, ditemui semula

Ia adalah spons yang mengambil idea mandi span untuk tahap yang baru: Piala Neptunus gergasi. Pertama kali ditemui pada tahun 1822, span ini sekali tumbuh begitu besar sehingga ia lazim digunakan sebagai tab mandi untuk kanak-kanak. Walau bagaimanapun, penggunaan yang berguna dengan cepat membawa kepada penuaian terlalu banyak, dan kali terakhir sesiapa yang melihatnya hidup pada tahun 1908. Ramai percaya span telah pupus.

Itu sehingga bulan Mac tahun ini, apabila para ahli biologi melakukan penyelidikan rutin menyelam di sepanjang pantai Singapura melihat sesuatu yang tidak dapat dikenal pasti oleh mereka. Sudah tentu mereka tidak boleh: Spoon Piala Neptune yang hidup tidak pernah diperiksa selama lebih dari 100 tahun.

Tetapi ada - dua daripadanya, sebenarnya, hanya 50 meter dari satu sama lain. Pakar span Lim Swee Cheng, penulis buku "A Guide to Sponges of Singapore, " dipanggil untuk mengesahkan penemuan itu, menurut laporan oleh Scientific American.

"Jantung saya melantun apabila saya melihatnya di perairan Singapura tahun ini, " kata Lim baru-baru ini di laman Facebooknya, selepas mengenal pasti sponges sebagai Piala Neptunus.

Dengan diameter kira-kira 30 sentimeter, sepasang span yang baru ditemui adalah kecil berbanding legenda, yang menggambarkan ketinggian lebih daripada satu meter dan diameter cukup luas untuk memelihara manusia mandi. Penemuan baru ini hanya bayi, katakan para saintis - tetapi mereka berkembang pesat. Dan kehadiran mereka mungkin menunjukkan bahawa populasi yang lebih stabil ada di dekatnya.

"Kehadiran dua tangki Piala Neptunus muda dalam kawasan yang disurvei 50m dengan 50m isyarat berharap lebih banyak terdapat di dalam kawasan ini, " kata ahli biologi marin Karenne Tun, salah seorang saintis untuk menemui semula spesies itu. "Lebih penting lagi, [ia] menunjukkan kemungkinan populasi dewasa yang terdapat di perairan pantai Singapura."

Mencari sepasang spesimen hidup ini juga bermakna para saintis dapat mempelajari ekologi mereka buat kali pertama, dan juga mempelajari bagaimana mereka boleh dipelihara.

"Sekarang kita mempunyai peluang untuk mempelajari biologi dan ekologi spong yang mengagumkan ini dan belajar tentang kitaran hidupnya, " kata Tun. "Kami telah mendapat kejutan yang pertama: Piala Neptunus dianggap sebagai spesies yang sangat lambat tetapi antara kunjungan terakhir kami pada bulan April dan Ogos masing-masing telah berkembang beberapa sentimeter. Sepertinya kita mungkin perlu memikirkan semula beberapa idea ini. "

Artikel Berkaitan