Hilang penduduk asli Amerika yang digali di Kansas

Seperti mana-mana kisah penemuan yang baik, perjalanan yang membawa arkeolog Don Blakeslee untuk mendedahkan salah satu bandar terbesar yang hilang dalam sejarah Amerika Utara bermula dengan penampilan baru pada dokumen-dokumen yang berabad lamanya.

Pada tahun 2013, para sarjana di UC Berkeley menyusun semula beberapa peta dan teks yang ditulis pada tahun 1601 oleh penakluk Sepanyol tentang ekspedisi gagal ke rantau Great Plains di Amerika Syarikat untuk mencari emas dan khazanah lain. Sebaliknya, penjelajah terperinci penemuan penyelesaian besar-besaran hampir 2, 000 pondok rumput dengan anggaran 20, 000 penghuni.

Manakala terjemahan terdahulu memburukkan tapak sebenar bandar ini, yang dilabelkan pada peta sebagai Etzanoa, penyelidik Berkeley dapat mentafsir akaun dan peta yang disertakan dengan ketepatan yang lebih tinggi.

Salah satu peta yang memperincikan lokasi bandar Etzanoa asli Amerika (dilabel di bahagian atas tengah) dari 1602 lukisan. (Foto: UC Berkeley)

"Saya fikir, 'Wah, penerangan saksi mereka sangat jelas seperti anda berada di sana.' Saya mahu melihat sama ada arkeologi sesuai dengan deskripsi mereka, "kata Blakeslee kepada LA Times. "Setiap butiran tunggal sepadan dengan tempat ini."

Tempat profesor arkeologi Universiti Negeri Wichita dan pasukannya yang kecil untuk mencari jalan pada tahun 2015 adalah padang di luar Arkansas City, Kansas. Selagi petani telah bekerja di sekitar Sungai Walnut yang berdekatan, terdapat kisah artifak spektakuler dari anak panah ke tembikar yang ditimbun di bumi.

"Kami sentiasa tahu bahawa kami pernah mempunyai sekumpulan orang India yang tinggal di sini, kerana kami telah menemui terlalu banyak artifak untuk berfikir sebaliknya, " kata Jay Warren, seorang pesuruh Arkansas City, kepada Wichita Eagle. "Tetapi kami tidak tahu sehingga Dr Blakeslee datang kira-kira berapa besarnya."

Sebuah bandar yang berkembang pesat

Menurut akaun baru yang diterjemah oleh penjelajah Sepanyol, Etzanoa mungkin merupakan penyelesaian terbesar di Amerika Utara pada awal 1600-an. Butiran termasuk kehadiran pondok-pondok rumput sarang lebah yang besar di dalam kelompok dan dipisahkan oleh plot taman yang mengandungi tanaman jagung, kacang, labu dan labu.

"Askar-askar mengira kira-kira 2, 000 rumah di dua liga (5 batu) yang diterokai oleh orang Sepanyol di mana kereta-kereta itu dapat pergi di sebelah timur sungai, " kata pejabat laman web rasmi Etzanoa Conservancy. "Lingkaran setiap pusingan, rumah rumput dan kayu adalah lebih kurang 70 hingga 80 kaki, setiap rumah dihuni oleh kira-kira 10 orang, jadi jumlah penduduk dianggarkan sebanyak 20, 000."

Ketika orang asli Amerika yang tinggal di Etzanoa menyambut orang-orang Sepanyol secara damai, para pesertanya menghancurkan semua peluang untuk mempelajari lebih lanjut tentang penyelesaian setelah mengambil sandera, mungkin dalam usaha untuk mengamankan emas. Seluruh bandar kemudian melarikan diri. Apabila ekspedisi tersebut meninggalkan bandar selepas menjalankan kajian yang terhad, mereka diserang oleh sebuah puak yang dikenali sebagai "Escanxaques." Pahlawan-pahlawan ini, musuh orang Etzanoa, berniat untuk menyerang bandar kosong. Nasib baik, orang Sepanyol mampu menangkis serangan itu dan menjaga penyelesaiannya daripada bahaya lanjut.

"Pertempuran berlangsung dan sebahagian besarnya satu petang, dengan orang Sepanyol perlahan-lahan bergerak ke bawah dan keluar dari Etzanoa dan di seberang sungai (Arkansas), " kata laman web itu. "Akhirnya, Excanxa menarik diri daripada pertarungan dengan orang Sepanyol."

Menyaring masa

Sejak bertahun-tahun sejak mereka mula memasuki tanah di luar bandar Arkansas, Blakeslee, pelajar dari Universiti Wichita State, dan sukarelawan, telah menemui alat batu, senjata, dan bukti lain orang Wichita purba. Untuk terus menyokong 1601 akaun, mereka juga telah memperoleh artifak Sepanyol seperti kuku kuda, karet, dan tembakan tembakan berkarat semasa serangan hendap.

Bagi apa yang berlaku di bandar, ahli arkeologi percaya ia mungkin menjadi mangsa kepada penyakit dan peperangan di Eropah. Menjelang awal abad ke-18, ketika penjelajah Perancis melawat wilayah itu, hampir tidak ada Etzanoa yang tinggal.

Sekarang perkataan itu telah merebak dari penemuan bandar ini, pegawai-pegawai Arkansas City mengatakan minat dalam melawat laman web ini dan belajar lebih banyak tentang penyelesaian telah berkembang. Rancangan untuk pusat pelawat berada dalam kerja-kerja, dengan lawatan terhad yang telah ditawarkan untuk mereka yang ingin melihat sendiri artifak yang ditarik dari bumi. Menurut LA Times, bahkan ada harapan untuk memiliki seluruh kawasan yang ditetapkan sebagai tapak Warisan Dunia UNESCO.

"Kami tidak bercakap tentang menggabungkan keajaiban satu hari, " tambah Warren kepada Wichita Eagle. "Kami sedang mencari untuk mewujudkan sesuatu yang boleh menjadi hebat untuk rantau ini, dan selama 50 tahun ke atas, kami bercakap dengan (Sekolah Bersepadu Daerah) 470 tentang bagaimana ia dapat meningkatkan pendidikan. juga menjadi kemudahan latihan lapangan untuk ahli arkeologi dari seluruh dunia. "

Artikel Berkaitan