Ini labah-labah pelican yang baru ditemui menyerupai pelikan untuk alasan yang baik

Jika sesuatu kelihatan aneh tentang pelikan kecil yang digambarkan di atas, itu kerana ia bukan pelikan. Ia adalah "labah-labah pelikan, " salah satu daripada 18 spesies arachnid yang baru ditemui dari Madagascar yang menimbulkan kemiripan yang misterius kepada seabirdus mereka yang terkenal.

18 spesies yang tidak diketahui sebelum ini dijelaskan dalam satu kajian baru, yang diterbitkan minggu ini dalam jurnal Zookeys. Labah labah di atas, Eriauchenius milajaneae, hanya diketahui dari satu gunung terpencil di tenggara Madagascar.

Pelan labah-labah telah diperkenalkan kepada sains pada tahun 1854, ketika makhluk-makhluk yang tampak aneh dipelihara di dalam amber 50 juta tahun. Dengan struktur seperti leher yang panjang dan mulut yang menonjol seperti "paruh", perbandingan dengan pelikan mungkin tidak dapat dielakkan. Para saintis awalnya berfikir labah-labah pelican sudah pupus, tetapi kemudian spesimen hidup dijumpai beberapa dekad kemudian - dan itulah ketika tujuan di balik penampilan pelican-esque mereka menjadi jelas.

Pelantar labah-labah, aka pembunuh labah-labah, berkembang untuk kelihatan seperti ini kerana alasan yang baik: Mereka memakan labah-labah lain, dan memerlukan cara untuk menundukkan mangsa yang berpotensi berbahaya dari jarak yang selamat. Mereka pemburu aktif, melompat sepanjang malam mencari seretan sutera yang dicipta oleh labah-labah lain. Apabila mereka mencari satu, mereka mengikuti sutera ke sumbernya, kadang-kadang memetik di web labah-labah untuk menipu ke arahnya. Dan apabila mangsa yang tidak curiga berada dalam jangkauan, labah-labah pelikan akan melebarkannya dengan panjangnya, "rahang" (sebenarnya pelengkap yang disebut chelicerae), seperti yang dijelaskan Smithsonian Institution. Dia kemudian menggunakan chelicerae untuk memegang mangsa dari tubuhnya, menjaga dirinya selamat dari serangan balik sehingga potongan labah-labah ditangkap (lihat gambar di bawah).

Labah-labah pelican mengikat mangsa laba-laba terbalik dengan chelicerae setelah menangkapnya. (Foto: Nikolai Scharff)

"Mereka seperti serigala kecil di hutan yang menangkap labah-labah lain, " pengarang utama kajian dan ahli entomologi Smithsonian Hannah Wood memberitahu National Geographic.

Walaupun diet laba-laba mereka telah memberi inspirasi kepada beberapa orang untuk memanggil mereka "kanibal, " labah-labah pelikan sebenarnya tidak kelihatan pada spesies mereka sendiri. Wood berkata, dia tidak pernah melihat seseorang makan labah-labah pelican yang lain - walaupun dia meletakkannya bersama dalam hidangan petri, mereka hanya sopan memberikan ruang masing-masing. "Jika saya mempunyai tiga, mereka akan membuat corak segi tiga, " katanya. "Empat membuat persegi."

Araknida ini adalah "fosil hidup, " kata Wood dalam satu kenyataan, dengan menyatakan bahawa mereka sangat mirip dengan spesies purba yang dipelihara dalam rekod fosil, yang sebahagiannya hidup 165 juta tahun yang lalu. Dan di samping Madagascar, labah-labah pelican moden juga didapati tinggal di Afrika Selatan dan Australia, pengedaran yang mengasyikkan bahawa nenek moyang mereka mendiami daratan ini apabila mereka semua masih menjadi sebahagian daripada Pangea supercontinent.

Eriauchenius bourgini adalah sejenis spider pelican kecil dari bahagian tengah Madagaskar. (Foto: Hannah Wood)

Pelan labah-labah terutamanya beraneka ragam di Madagascar, dan bahawa keanekaragaman hayati merupakan tumpuan utama kajian baru ini. Ia memberikan penerangan terperinci mengenai 26 spesies yang berlainan, 18 daripadanya tidak pernah dikenalpasti sebelum ini, merentasi dua genera berasingan. Madagascar terkenal dengan hidupan liar yang luas dan luas, tetapi banyak spesies asli semakin terancam oleh kehilangan habitat akibat penebangan hutan. Penyelidik seperti Wood berharap untuk melawan trend itu dengan menumpahkan lebih banyak cahaya pada warisan ekologi yang dipertaruhkan.

Kerana mereka sering hidup di habitat yang jauh dan sukar ditemui, hanya beberapa spesies labah-labah pelican yang telah dipelajari dengan baik sehingga baru-baru ini. Deskripsi baru ini merupakan lompatan besar ke depan, tetapi Wood mengatakan mereka mungkin masih hanya menggaru permukaan. "Saya fikir ada banyak spesies yang belum diterangkan atau didokumenkan, " katanya. Membuka mereka harus membantu menyokong perhimpunan untuk memelihara apa yang tersisa dari hutan purba Madagaskar - dan hidupan liar yang unik yang bergantung kepada mereka.

Berkaitan dengan Tapak: 'Silkhenge spider' misteri adalah arkitek tuan

Artikel Berkaitan