Ini succulents California berada di tengah-tengah cincin penyeludupan besar-besaran

Dudleya farinosa mungkin kelihatan seperti succulent biasa yang anda akan lihat di nurseri tempatan, tetapi spesimen rebus dengan pelbagai roset seperti ini mengambil $ 500- $ 700 di Korea Selatan. (Foto: Patrick Freeling)

Hanya apabila anda fikir anda telah mendengar semuanya, ada yang datang bersama-sama ke atas senarai yang anda tidak dapat percaya-senarai ini. Berikut adalah penipuan terkini: Penyelundup loji dari China dan Korea merogol dan merampas habitat pesisir California yang rapuh, dalam beberapa kes rappelling ke tebing yang menghadap ke laut untuk menghancurkan succulents asli dan menghantar mereka ke Asia, terutamanya Korea, di mana suri rumah meletakkan mereka di tingkap sebagai status simbol.

Penangkapan pemburu haram yang terperangkap dalam perbuatan itu telah mendedahkan dunia penyelundupan tumbuhan antarabangsa di tengah-tengah pasar gelap hortikultur yang menjadikan fanatik tumbuhan di "The Threat Orchid" yang mencuri anggrek jarang di rawa Florida kelihatan seperti peremasan amatur. Penangkapan dan kejahatan kejahatan di California telah mendedahkan bahawa pemburu liar Asia yang tidak bertanggungjawab terbang ke San Francisco dan berjalan di tepi pantai ke Los Angeles, merobek succulents dalam genus Dudleya - kebanyakannya spesies Dudleya farinosa - dari negara hak-of- cara dan habitat semulajadi ketika mereka pergi.

Dan itu bukan semua. Kertas kerja, termasuk resit yang terdapat pada pemburu haram, mendedahkan sampingan yang lebih gelap kepada cerita. Berdasarkan dokumen tersebut, terdapat rangkaian peniaga, pembeli dan penjual tanaman di seluruh dunia yang menargetkan bukan hanya succulents tetapi juga karnivora dan tanaman lain di banyak negara. Sehingga kini, ramai yang telah terbang di bawah radar pegawai Kastam AS dan agensi kawal selia tetapi mereka beroperasi di seluruh dunia - di Asia Tenggara; Filipina; Malaysia; Indonesia; Itali, Portugal dan di tempat lain di Eropah; di seluruh Amerika Syarikat; di Korea dan China. Dan itulah yang kita tahu.

Dalam kes-kes yang lezat di California, pihak berkuasa telah mendapati bahawa sebagai penyeludup bekerja di selatan, mereka telah berhenti di pejabat pos tempatan sepanjang perjalanan untuk menghantar sebanyak 60 kotak Dudleyas pada satu masa pada laluan rahasia yang mengambil tumbuh-tumbuhan ke Hong Kong dan Seoul. Dari sana, kilang itu dihantar kepada pembeli di Korea, China dan Jepun sebelum tiba di destinasi terakhir mereka di rumah dan tingkap. Tidak ada yang tahu pasti berapa banyak Dudleyas telah diseludup keluar dari California, tetapi kerugian mudah di puluhan ribu tumbuhan. Spesimen-spesimen yang disukai terutamanya dari pelbagai pertumbuhan, dipanggil roset, boleh mengambil sebanyak $ 750- $ 1, 000 setiap satu. Khususnya spesimen langka atau yang dikehendaki dilaporkan telah dijual seharga $ 5, 000.

Tumbuhan paling jarang dalam saga pemburuan ini telah dilucutkan dari Pulau Cedros di Mexico, sebuah pulau padang pasir kira-kira 60 batu dari pantai barat Mexico di negara Baja California Mexico. Penyeludup telah dilaporkan menggunakan helikopter untuk sampai ke kawasan terpencil di pulau itu untuk menghancurkan Dudleya pachyphytum, yang mana satu-satunya lokasi yang diketahui di dunia adalah rizab bio-kecil di pulau-pulau di atas, berkabut berkuda barat. Kawasan ini sangat jauh sehingga tidak terdapat jejak air di habitat tumbuhan, dan langkah yang salah dapat menghantar penyeludup yang menjatuhkan tebing dan ditancapkan oleh agave atau kaktus. Terdapat juga kebimbangan di kalangan beberapa bahawa mafia atau kartel Mexico mungkin terlibat dalam kecurian di Cedros.

Penangkapan pelbagai, beberapa di antaranya telah membawa kepada sabitan kejahatan, dan laporan media telah membawa pemburuan terhadap Cedros dan Pantai Barat Amerika Syarikat ke mata orang ramai. Pihak berkuasa, yang diketuai oleh Jabatan Ikan dan Hidupan Liar California, juga telah meminta bantuan Masyarakat Tanaman Asli California untuk melihat pemburu dan membantu menanam semula Dudleyas yang dirampas dan untuk membina semula pemburu tanaman telah rosak terlalu teruk untuk menanam kembali segera. Namun, pemburuan terus berlanjutan.

Pemburuan haram baru-baru ini tidak pernah berlaku sebelum ini

Gambar Stephen Stephen, diambil lebih daripada 30 tahun yang lalu semasa dia memanjat batu untuk memeriksa D. farinosa, menunjukkan apa yang akan dilakukan beberapa penyeludup untuk mencari tumbuhan ini. (Foto: Chris Bern)

Stephen McCabe, ahli botani yang telah bersara, ahli Dudleya dan pengarah penyelidikan emeritus di University of California Santa Cruz Arboretum, telah mengetahui sejak tahun 1980-an bahawa Dudleyas telah hilang dari habitat mereka di Santa Monica Mountains, tempat-tempat lain di Pantai Barat dan Pulau Cedros, walaupun tidak seperti apa yang berlaku baru-baru ini. "Skala terakhir pemburuan Dudleya farinosa tidak pernah berlaku sebelum ini, dan ia sangat baru-baru ini, " kata McCabe. Dia bekerja dengan pihak berkuasa Ikan dan Hidupan Liar untuk membantu mengenal pasti habitat dari mana merampas tumbuh-tumbuhan telah diambil dan membantu pihak berkuasa meletakkan tanaman kembali di tempat yang sesuai.

Beliau percaya bukti pertama keinginan yang semakin meningkat untuk succulents di Korea mula muncul kira-kira lapan atau sembilan tahun yang lalu dengan penjualan undang-undang dari beberapa jenis Echeverias, yang serupa dengan rupa kepada Dudleyas. Pada mulanya, orang Korea sangat berminat dengan tumbuh-tumbuhan yang kelihatan seperti 'Ebony Echeveria agavoides'. Beberapa penanam komersial di California memberitahu McCabe bahawa orang Korea akan terbang dan berunding keras untuk membeli seberapa banyak Echeveria agavoides 'Ebony, ' atau succulents serupa, seperti yang mereka dapat.

"Mereka berkata kilang itu adalah untuk suri rumah Korea yang akan meletakkan mereka pada kusen tingkap mereka, " kata McCabe. "Ia adalah sesuatu tentang simetri Echeverias, mereka meneka mungkin kerana ada persamaan dengan simetri dengan bunga teratai yang sangat penting di Asia." Mereka mendapat cukup dari mereka, dan kemudian berpindah ke kilang fad berikutnya, jelas McCabe.

Fad itu adalah Dudleya pachyphytum, spesies langka di Pulau Cedros. Kilang-kilang tumbuh di kawasan terpencil yang, seperti yang dijelaskan oleh McCabe, "Sukar untuk pergi ke pulau itu dan kemudian kenaikan dua batu untuk mendapatkan pokok-pokok tanpa jejak sebenar, dan anda mendapat lebih dari 2, 000 kaki di ketinggian. " Beliau berkata beliau telah mendengar tentang pemburu menggunakan helikopter untuk mendarat di rabung di kawasan yang sepi di mana tumbuh-tumbuhan berkembang, tetapi keraguan laporan penangkapan roket dari helikopter untuk mencuri tumbuhan kerana dia tidak pasti mereka dapat memperoleh tahap kemahiran itu. Dia juga mendengar laporan bahawa pihak berkuasa tempatan telah menutup akses ke bahagian pulau di mana Dudleya Pachyphytum berkembang.

Dengan Cedros ternyata tidak terhad kepada pasaran gelap, pemburuan haram telah meletup di Pantai Barat AS dalam tempoh dua tahun yang lalu, kata McCabe. Pemburu mengambil pelbagai spesies Dudleya, termasuk Dudleya brittonii (kapur gergasi Dudleya) dan Dudleya pulverulenta (kapur Dudleya), tetapi yang mereka ambil dalam jumlah terbesar adalah Dudleya farinosa. McCabe mengatakan pemburuan haram berlaku di seluruh wilayah Dudleya farinosa dari Monterey, California, ke Oregon selatan. Spesies Dudleya ini merayu kepada pasaran Korea kerana itu adalah apa yang dipanggil McCabe sebagai "orang miskin Dudleya pachyphytum. Ini tidak terlalu berdaun, tetapi ia mempunyai daun putih, lebih mudah tumbuh, jauh lebih mudah untuk meracau. Lebih banyak Dudleya farinosa daripada terdapat pudulatum Dudleya. "

Cuti besar

Ini hanyalah satu daripada ribuan tumbuhan D. farinosa yang dirampas dari pemburu di Point Arena, California, pada musim bunga 2018. (Foto: Patrick Freeling)

Jika semua ini berita kepada anda, ia juga berita kepada penjaga permainan Ikan Ikan dan Hidupan liar California apabila mereka mendapat petunjuk pertama mengenai apa yang sedang berlaku. Itu datang dalam panggilan telefon dari wanita yang marah dan prihatin yang menjadi kecewa dengan menunggu lama di Mendocino Post Office. Ini adalah pejabat pos kecil, dan seorang lelaki Asia di hadapannya mengambil semua masa kerani untuk menghantar 60 kotak keluar negara.

Wanita itu akhirnya bertanya kepada lelaki itu apa yang ada di dalam kotak. "Shhhhhh, sesuatu yang sangat berharga, " jawabnya. Dia kemudian bertanya kepadanya di mana dia mendapat sesuatu yang sangat berharga, dan dia menunjuk ke arah pantai. Itu mendorongnya untuk memanggil pejabat Ikan & Hidupan Liar tempatan, di mana dia sampai ke Warden Patrick Freeling, seorang veteran 10 tahun. Melalui rasa tanggungjawab dan semangat kegigihan dan keingintahuan, Freeling nyaris bersendirian dan memecah operasi penyeludupan antarabangsa Dudleya secara luas. Walau bagaimanapun, itu akan mengambil sedikit masa.

Bertanggungjawab untuk kawasan pantai Mendocino dan bahagian pedalaman di mana dia mencari jenayah alam sekitar dan hidupan liar, Freeling pada mulanya mengesyaki panggilan dari Mendocino terlibat abalone, kerang yang sangat diinginkan. Bekerja dengan pihak berkuasa pos, dia mendapati bahawa bukannya moluska kotak berisi tumbuhan, khususnya Dudleya farinosa yang lezat. Freeling tidak pernah mendengar tentang Dudleya farinosa, jadi dia melakukan carian Google. Beliau mendapati bahawa kilangnya adalah semulajadi yang cukup biasa di sepanjang kawasan pantai California dan Oregon. Sebagai langkah amaran, dia memberi amaran kepada wartawan permainan lain, tetapi tidak menerima sebarang respons.

Pelajar dari University of California Santa Cruz Arboretum menanam rebus D. farinosa di Big Sur 2018. (Foto: Stephen McCabe)

Bulan berikutnya, Freeling menerima panggilan daripada warganegara lain yang berkenaan. Kali ini pemanggil berada di selatan Mendocino di Point Arena yang dilaporkan melihat seorang lelaki Asia memakai rappel ransel di pinggir tebing. Freeling lagi disyaki pemburuan liar abu-abu dan bertindak balas terhadap kawasan itu. Dia menemui lelaki itu dan memastikan bahawa bukannya abalone ranselnya penuh dengan Dudleya farinosa. Dia membohongi dia untuk mengakui dia adalah orang yang sama yang telah menghantar tumbuhan dari Pejabat Pos Mendocino. "Berapa banyak yang anda dapatkan untuk tumbuhan ini?" Freeling bertanya. "Sekitar $ 20- $ 25 setiap satu, " katanya menjawab. Freeling kemudiannya mempelajari tanaman mempunyai nilai runcit di pasaran hitam dengan purata $ 70 setiap satu. Ia adalah hubungan pertama Freeling dengan seseorang mencuri succulents di Amerika Syarikat. Ia tidak akan menjadi yang terakhir.

Pada ketika ini, masih tidak pasti apa yang dia berurusan tetapi dengan syak wasangkanya membangkitkan bahawa ini bukan insiden terpencil, Freeling mengambil kebimbangannya ke pejabat wakil daerah. Dalam bulan-bulan berikutnya, syak wasangkanya disahkan sebagai siasatan dan penangkapan pos mendedahkan corak penebangan Dudleya yang mengetuai pejabat pengawal daerah untuk mendapatkan pertolongan untuk pemburuan tumbuhan. Kesalahan untuk memburu abu-abu tidak biasa, tetapi sabit kesalahan untuk pemburuan tumbuhan hampir tidak pernah didengar. Apabila Freeling mendapati kerja kertas dan resit dari seluruh dunia terhadap orang yang ditangkapnya, beliau berkata ia akhirnya mengklik dengannya bahawa penyeludupan Dudleya hanyalah sebahagian daripada operasi penyeludupan loji global yang lebih luas.

Puluhan ribu tumbuhan berjuta-juta

Sebuah tumbuhan Dudleya pachyphytum dengan pelbagai roset yang difoto di Isla Cedros, Mexico. Tanaman yang dibudidayakan sering mempunyai salutan waxy putih yang lebih seragam pada daun. (Foto: Stephen McCabe)

Tidak ada yang tahu pasti berapa banyak succulents telah dibakar di Pulau Cedros dan sepanjang Pantai Barat AS sepanjang tahun. Rekod-rekod tumbuhan yang dirampas di California, bagaimanapun, menjelaskan jumlahnya adalah dalam puluhan ribu.

Tidak juga ada anggaran firma nilai runcit tumbuhan pasaran hitam, walaupun satu penangkapan di Humboldt County dengan jelas menunjukkan nilai itu mudah berjalan ke dalam jutaan dolar. Dalam tangkapan itu, pihak berkuasa merampas 2, 149 spesies Dudleya. Dokumen-dokumen yang ditemui semasa penangkapan itu menunjukkan pemburu mengambil kira-kira 27, 403 tumbuhan pada 2017 dan 2018. Berdasarkan apa yang dikatakan Freeling adalah anggaran konservatif $ 70 setiap tumbuhan rosette tunggal, nilai runcit Dudleyas yang hanya pembajak ini mengambil masa kurang dari dua tahun adalah $ 1.9 juta.

"Ini adalah penghakiman pertama yang kami dapati dalam satu kes tumbuhan yang besar, " kata Freeling. "Ia menetapkan preseden untuk mahkamah lain yang tidak pernah mendengar tentang Dudleya farinosa dan tidak pernah mengetuai kes pemburuan tumbuhan, dan mereka akan melihat pelupusan dalam kes ini. Saya rasa itu adalah penghalang yang paling besar yang kita perlu dalam kes-kes yang luar biasa - itu dan kita mempunyai tentera sukarelawan yang bermotivasi yang mereka berada di sana dan mereka mencari dan menonton dan melaporkan. " Tentera itu termasuk kumpulan hobi yang sihat, ahli botani seperti McCabe dan yang lain yang memohon kepada orang ramai untuk hanya membeli succulents dari peniaga yang bereputasi.

Ketawa yang terakhir

Dudleya pachyphytum hanya berlaku di atas rabung atas, kabut, yang menghadap ke barat di lereng tertentu dan tebing curam di pulau terpencil. (Foto: Stephen McCabe)

Ironisnya, ketawa yang terakhir mungkin di suri rumah Korea membeli Dudleya farinosa dan spesies Dudleya lain untuk simbol status. Walaupun tumbuh-tumbuhan sangat boleh diangkut kerana mereka dapat hidup tanpa air untuk masa yang lama, McCabe percaya tumbuhan akan menghadapi masa yang sukar di Asia kerana beberapa sebab.

Satu adalah bahawa tumbuhan yang dikumpul di dalam liar sering mempunyai serangga dan isu-isu lain. Dudleya farinosa dan spesies Dudleya lain yang telah merobek dari tebing pantai tidaklah berbeza. "Beberapa tumbuhan yang saya periksa mempunyai ulat di dalamnya, " kata McCabe. "Ulam mungkin terus berjalan dan sekitar dan akhirnya membunuh kilang itu."

Satu lagi adalah iklim di Asia, yang secara drastis berbeza dari iklim yang tumbuh di habitat asli mereka. "Banyak ini akan pergi ke kawasan yang tidak mempunyai musim panas seperti California, " kata McCabe. "Mereka akan berpindah di mana mereka tidak akan berjaya kerana musim panas di sana adalah panas dan lembap, dan itu benar-benar sukar di Dudleyas."

Masalah ketiga, dan mungkin yang paling sukar untuk diatasi, ialah Dudleyas memerlukan lebih banyak cahaya daripada mereka akan mendapatkan banyak rumah. Mereka boleh hidup di rumah hijau di Asia kerana penanam komersial mempunyai dehumidifier dengan peminat pergi. Pendek kata, McCabe berkata, "Dudleya farinosa bukan tanaman rumah yang baik. Tanpa cahaya dan peminat, saya rasa sebahagian besar dari mereka yang terkumpul hanya akan mati."

Artikel Berkaitan