The Inuit mempunyai cara yang mudah untuk mengajar anak-anak mereka bagaimana untuk mengawal kemarahan

Tidak hairanlah, sebagai sebuah masyarakat, kita sering berfokus pada cara untuk mengatasi kemarahan. Kita tahu ia tidak baik untuk kita, dan kemarahan-aholik tidak lama untuk Bumi ini. Kami juga tahu ia adalah buruk bagi orang-orang yang perlu menangani kemarahan itu.

Oleh itu, kita memberi tumpuan kepada cara-cara untuk menghilangkan kemarahan seakan-akan yang hanya mahu melihat dunia terbakar.

Ambillah nafas panjang. Cuba sedikit humor. Bagaimana dengan berjalan kaki di dalam hutan?

Ya, ketika mengendalikan kemarahan kita, kita semua tahu gerudi. Walau bagaimanapun, setiap lapisan masyarakat moden - dari wacana politik yang memberi komen di bahagian bawah cerita - terancam kemarahan.

Ia mencapai titik di mana ada yang mengisikan ini umur kemarahan.

Kembali ke permulaan

Tetapi bagaimana jika kita berhenti cuba menguruskan kemarahan dan sebaliknya cuba menjatuhkannya di rahim? Bolehkah kita mengajar anak-anak kita tidak pernah tahu kemarahan di tempat pertama?

Itulah salah satu soalan yang terkenal ahli antropologi Jean Briggs menyatakan untuk menjawab ketika dia menceburkan diri ke Far North pada tahun 1960-an. Dia menghabiskan 17 bulan hidup dalam masyarakat Inuit.

Dan dia menonjol lebih daripada sebab-sebab yang jelas. Terutama, berbanding dengan Inuit yang melengkung, dia adalah neraka yang mengamuk.

"Cara saya sangat kasar, kurang perhatian dan lebih impulsif, " katanya dalam wawancara radio CBC 2011. "Saya akan menerkam atau saya akan snap atau saya akan melakukan sesuatu yang tidak pernah mereka lakukan."

Semasa zamannya di kalangan Inuit, Jean Briggs tidak melihat mana-mana anak yang dimarahi. (Foto: takasu / Shutterstock)

Briggs, sebagaimana yang dikenangnya dalam buku 1971, "Never in Anger", terperangkap dengan betapa tenang dan mengumpul semua orang - dan kontras yang bertentangan yang dibuat terhadap emosi yang tidak teraturnya sendiri.

Walaupun beberapa perkara yang benar-benar marah berlaku - seperti teko yang jatuh dan menghancurkan lantai - Inuit tidak pernah mengkhianati sedikit kemarahan.

"Kawalan emosi sangat bernilai di kalangan Eskimos, " katanya dalam buku itu. "Memang, penyelenggaraan kelonggaran dalam keadaan yang mencabar adalah tanda penting kematangan, dewasa."

Mengapa begitu tenang, dia tertanya-tanya?

Dan yang lebih penting lagi, bagaimanakah kita yang lain dapat ke sana?

Untuk jawapannya, Briggs memandang kepada anak-anak. Cara mereka menanggapi keadaan sukar kelihatan seperti sesuatu yang mereka pelajari daripada ibu bapa mereka. Dan teknik keibubapaan yang mudah itu?

Jangan sekali-kali memarahi.

Ia menjadi jelas kepada Briggs apabila dia datang kepada seorang wanita yang mengundang anak mudanya untuk membuang batu kepadanya, ketika ia berkaitan dengan wawancara CBC. Apabila dia berbuat demikian, dia tidak menyangka dia marah, tetapi sebaliknya memberitahunya dengan tenang bahawa ia menyakiti.

Daripada menimbulkan kemarahan, dia hanya menggambarkan akibat sebenar tindakannya: sakit.

Beberapa dekad kemudian, penulis Michaeleen Doucleff mengikut jejak langkah Briggs, melawat Iqaluit, Kanada, "mencari kearifan keibubapaan, terutamanya apabila mengajar kanak-kanak untuk mengawal emosi mereka."

Dan, seperti yang dia tulis di NPR, Doucleff menemukan helai biasa di kalangan ibu bapa Inuit:

"Di seberang papan, semua ibu menyebut satu peraturan emas: Jangan berteriak atau berteriak kepada anak-anak kecil."

Senaman marah sering hanya mengajar kemarahan seorang anak. (Foto: Konstantin Shevtsov / Shutterstock)

Sesungguhnya, di kalangan Inuit komuniti Artik ini, Doucleff mendapati orang yang mengamalkan teori yang menjerit pada seorang kanak-kanak hanya mengajar kanak-kanak bagaimana menjerit.

"Ia adalah satu lingkaran setan, " kata penyelidik Universiti Pittsburgh, Ming-Te Wang dalam satu kajian 2013. "Dan ia adalah satu panggilan yang sukar untuk ibu bapa kerana ia berjalan kedua-dua cara: Perilaku masalah dari kanak-kanak mencipta keinginan untuk memberikan disiplin lisan yang keras, tetapi disiplin itu boleh mendorong remaja terhadap tingkah laku masalah yang sama."

Masyarakat Inuit seolah-olah telah belajar pelajaran lama dahulu, dan berjaya memecahkan kitaran itu.

"Keibubapaan Inuit Tradisional sangat sihat dan lembut, " tulis Doucleff. "Jika anda mengambil semua gaya keibubapaan di seluruh dunia dan disenaraikan oleh kelemahlembutan mereka, pendekatan Inuit mungkin akan berada di kedudukan puncak."

Dan apa jenis anak yang dihasilkan oleh masyarakat yang lembut itu?

Yang seolah-olah, siapa yang boleh hidup harmoni di salah satu iklim paling teruk di dunia - sering dengan sumber-sumber tipis, di mana kelangsungan hidup bergantung pada penggunaan yang paling berkesan dari dunia semulajadi mereka.

Namun kumpulan ini masih berjaya bersikap damai dengan dirinya sendiri dan dengan orang lain.

Mungkin itu kerana ia juga jenis masyarakat yang mengajarkan kebaikan di atas segalanya.

Artikel Berkaitan