Javi yang memakai jaket sweater mengenakan cahaya pada masalah burung nuri

Janggut yang memakai jaket sweater yang bernama Javi sedang membuat pusingan di Internet, dan sementara dia mungkin salah satu daripada haiwan terhangat yang anda lihat sepanjang hari, di bawah semua pelompat unggas yang berwarna-warni ini terdapat cerita yang mengasyikkan mengenai burung-burung eksotik yang tawanan.

Pakaian baju yang dibina dari kaus kaki kapas, bertujuan untuk menghalang Javi memusnahkan bulunya - suatu kebiasaan yang ditimbulkan oleh tekanan yang dibuatnya di rumahnya sebelumnya.

Anda lihat, Javi adalah salah satu dari hampir 40 burung yang pulih dan tinggal di hari-hari mereka di Sanctuary Tallolass Parrot di Lecompton, Kansas. Ditubuhkan oleh bekas penjaga zoo Kail Marie dan rakannya Michelle Brown, Tallgrass menyediakan rumah sepanjang hayat kepada burung dan haiwan lain - kebanyakannya mengalami trauma, penyalahgunaan dan pengabaian.

Selepas dia menyerah diri selepas pengusiran bekas pemiliknya, Javi tiba di tempat kudus yang menghidupkan rokok basi dan sampah yang tengik. Nama beliau, yang pada asalnya "Hobi, " dengan cepat diubah menjadi "Javi" (sebagai "Ha-Vee") kerana, seperti yang dijelaskan Marie, "tidak ada makhluk hidup yang harus menjadi hobi seseorang."

Masalah burung nuri

Malangnya, kisah-kisah seperti Javi sangat biasa. Orang mengamalkan burung tanpa memahami sepenuhnya apa yang diperlukan untuk menjaga haiwan itu, dan akhirnya mereka tidak dapat memberi burung apa yang mereka perlukan untuk hidup bahagia dan sihat.

Membawa burung nuri tidak semudah membawa pulang anjing atau kucing - kerana burung kakak tua bukan haiwan peliharaan. Makhluk-makhluk yang sangat cerdas ini mempunyai emosi yang kompleks dan memerlukan banyak masa dan tenaga dari penjaga mereka untuk bersosial dengan baik dan merangsang mereka dalam penangkapan.

Di atas tahap penyelenggaraan harian yang tinggi diperlukan, burung kakak tua juga sangat lama. Bergantung kepada spesies, banyak burung avians yang berwarna-warni ini boleh hidup selama beberapa dekad. Walaupun burung kakak tua yang lebih kecil boleh hidup sekitar 15-20 tahun, jangka hayat purata burung yang lebih besar - seperti macaw dan kakatua - adalah antara 30 dan 70 tahun.

Kehidupan jagoan yang diselamatkan

Javi masih mempunyai jalan panjang untuk memulihkannya, tetapi selepas hanya beberapa bulan dalam penjagaan kudus itu, dia sudah mula membuka dan mempamerkan keperibadiannya yang unik. Dia juga membuat rakan-rakan dengan Goffin's cockatoo bernama Sassy, ​​yang telah membawanya ke bawah sayapnya.

"Javi baru saja berkembang!" Marie memberitahu laman web. "Dari menjadi seekor burung kecil yang pemalu yang takut akan sesuatu yang baru kepada jagoan yang aman dan yakin, ini kerana dia kini selalu sama dengan saya atau rakannya Sassy."

Walaupun kemajuan yang menggalakkan, tidak jelas jika Javi akan dapat menyusun semula bulu yang dipetiknya dalam persekitaran hidupnya sebelum ini. Walaupun dia mendapat beberapa bulu yang lemah sejak diselamatkan, Marie tidak pasti jika Javi akan pulih cukup untuk membolehkan mereka yang lain berkembang kembali - atau sama ada mereka boleh tumbuh semula sama sekali.

"Folikel bulu juga boleh rosak secara kekal di mana mereka tidak dapat menjana semula bulu baru, " jelas Marie. "Hanya masa akan menentukan."

Aktivisme melalui fotografi

Berikutan penyelamatannya, kerang karismatik menerima sedikit perhatian media sosial, yang menarik perhatian jurugambar dari Brooklyn, Sara Forrest. Setelah menyedari bahawa tempat kudus itu terletak kurang dari setengah jam dari rumah zaman kanak-kanaknya, Forrest menghubungi Marie untuk melihat apakah dia dapat menyokong kerja kudus menggunakan kekuatan fotografi.

"Saya yakin bahawa salah satu bahagian paling penting menjadi jurugambar profesional adalah untuk membantu mewujudkan kesedaran untuk orang yang melakukan perkara yang luar biasa di dunia ini, " kata Forrest.

Satu lagi bahagian kepentingan Forrest dalam memotret Javi dan burung-burung lain di tempat kudus berasal dari hubungannya selama sedekad dengan teman lelakinya sendiri, seekor pipi hijau yang bernama Kiko.

"Saya faham betapa banyak masa, perhatian dan kesabaran diperlukan apabila anda berkongsi rumah anda dengan burung kakak tua. Saya tahu betapa sayang dan sangat cerdas haiwan ini, " kata Forrest. "Saya juga tahu terdapat banyak orang yang tidak dapat membeli burung secara tidak bertanggungjawab untuk mengabaikan mereka atau cuba untuk memecahkan mereka kepada orang lain selepas tujuh atau 10 tahun."

Malangnya, disebabkan banyaknya burung peliharaan yang ditinggalkan dan menyerah diri, banyak tempat perlindungan dan penyelamatan terpaksa menolak burung yang memerlukannya setiap hari. Tidak semestinya bilik atau sumber yang mencukupi untuk menjaga mereka sepenuhnya.

Begitu juga dengan Tallgrass. Oleh kerana Marie dan Brown membuka rumah mereka sebagai tempat perlindungan pada tahun 1995, misi mereka yang menyeluruh adalah untuk menyediakan haiwan yang mereka ambil dengan rumah seumur hidup yang bermaruah dan stabil dan berdasarkan falsafah saling menghormati. Oleh kerana itu, tidak ada binatang yang diadopsi, dan untuk memelihara integritas dan mutu kediaman tempat kudus, ada batasan jumlah hewan yang dapat mereka bawa pada suatu waktu.

Forrest berharap gambarnya Javi dan penduduk lain di Tallgrass Parrot Sanctuary akan mendidik dan memberi inspirasi kepada orang lain untuk mengambil tindakan untuk menyokong tempat perlindungan seperti Tallgrass.

"Kail dan organisasinya memerlukan semua bantuan yang mereka dapat, " kata Forrest. "Di belakang tabir adalah pembersihan berterusan, rang undang-undang doktor haiwan, pembinaan ruang baru untuk mereka dan mana-mana burung baru yang dia ambil, makanan, dan lain-lain. Ia banyak kerja."

Kurang upaya oleh pengabaian manusia

Salah satu keperluan Tallgrass yang sangat menekan adalah prostetik untuk macaw biru-dan-kuning bernama Bayi (di atas), yang kakinya kekal cacat sebagai akibat dari pengabaian yang ditemuinya di rumah sebelumnya.

Keadaan menyelamat Bayi sangat menyayat hati dan menunjukkan masalah yang lebih besar. Seperti yang dijelaskan oleh tempat perlindungan di laman webnya:

"Seorang lelaki menghubungi Tallgrass, bimbang bahawa obsesi neneknya dengan burung-burung itu tidak dapat ditarik. Apabila tiba di rumahnya, sukarelawan kami mendapati sebuah rumah kecil dalam keadaan terdesak yang dipenuhi dengan lebih daripada 100 ekor burung. malnutrisi, penyakit fizikal dan kesusahan mental Walaupun kami berunding dengannya selama berbulan-bulan, kami tidak mampu untuk membebaskan mana-mana burung kecuali satu: Gadis Bayi berharga kami. "

Sebelum dia diselamatkan, Bayi menghabiskan masa dia sempit di dalam sangkar kecil tanpa tenggelam, dengan gugup memetik bulunya. Kekurangan pukulan membahayakan kerosakan kekal pada kaki dan kaki bayi selama bertahun-tahun. Hasilnya, dia tidak dapat berjalan atau berjalan dengan betul, dan menghabiskan sebahagian besar hari-harinya di tempat kudus memandang tingkap gambar yang besar sambil duduk di atas platform empuk yang dibuat khas.

Punca pemulihan

Walaupun terdapat masa lalu yang menakutkan, Forrest berharap orang akan melihat burung-burung seperti Javi dan Bayi sebagai wajah-wajah (atau apa-apa?) Pemulihan: "Saya mahu orang ramai mengetahui bahawa burung-burung ini cuba bergerak sebaik mungkin disalahpahami atau diabaikan. "

Sekiranya anda ingin menyokong Tallgrass Parrot Sanctuary, pertimbangkan untuk membeli hadiah dedahan cukai dari senarai hajat Amazon kumpulan atau membuat sumbangan langsung melalui laman web. Jika anda gatal untuk melakukan lebih banyak lagi untuk burung-burung eksotik yang tawanan, pertimbangkan untuk berhubung dengan penyelamatan di kawasan anda untuk melihat bagaimana anda dapat menyumbang atau menyumbang.

Artikel Berkaitan