Lebah pertama 'tawanan' ditemui

Perigi-permaisuri dan anai-anai anai sering mempunyai kasta "askar, " yang satu-satunya tujuan hidup adalah untuk mempertahankan sarang. Yang membezakan mereka dari sarang lebah dan sarang tawon, di mana setiap individu memegang pelbagai pekerjaan - termasuk tugas pengawal - sepanjang hayatnya.

Tetapi sekarang, terima kasih kepada kajian baru oleh para penyelidik di Brazil dan Inggeris, kita mempunyai contoh pertama yang diketahui oleh lebah askar yang benar. Para saintis mengkaji spesies lebah Brazil yang biasa disebut Tetragonisca angustula, aka "Jatai" di negara asalnya, dan menemukan "kasta tentara" yang berbeza yang nampaknya lahir untuk satu-satunya tujuan keselamatan sarang.

"Penemuan ini penting dalam segi evolusi masyarakat serangga maju, " kata para penyelidik dalam satu kenyataan yang dikeluarkan minggu ini oleh University of Sussex. "Pekerja askar yang bertubuh besar telah lama dikenali dalam semut dan rayap, tetapi ini adalah bukti pertama seorang askar lebah - seorang pekerja yang direka bentuk secara fizikal untuk mempertahankan sarang secara aktif."

Walaupun lebah madu lazimnya hanya menghabiskan satu hari menjaga sarangnya sebelum bergerak ke pekerjaan lain, kira-kira 1 peratus daripada semua lebah Jatai dilahirkan sebagai askar, yang 30 peratus lebih berat daripada pekerja lain, dengan kaki yang lebih besar dan kepala yang lebih kecil. Mereka juga melangkau tugas tradisional lebah pekerja, sebaliknya menghabiskan sehingga tiga minggu sama ada berdiri atau berlegar di luar pintu masuk sarang (lihat video di bawah).

Lebah Jatai tidak mempunyai stingers, mungkin satu sebab mengapa mereka membiak tentera sepenuh masa. Badan-badan yang lebih berat ini dan kaki-kaki yang lebih besar membuat mereka mahir dalam memerangi salah satu musuh utama spesies: "lebah merompak" Lestrimelitta limao, yang dapat membunuh seluruh jajahan Jatai - hingga 10.000 lebah - ketika ia menyerbu mereka untuk makanan.

Tentera-tentera yang tidak berhati-hati kehilangan senjata lebah quintessential apabila mereka mengambil penyerang itu, tetapi itu tidak menghalang mereka. Pertahanan sarang adalah misi bunuh diri, di mana seorang tentara mengepalkan kepalanya ke sayap seekor rompakan, mencegahnya dari terbang. Tentara akhirnya mati, tetapi tubuhnya masih diikat ke penyerang seperti jangkar, menjadikannya tidak dapat menyerang sarang (lihat video di bawah).

"Lebah tanpa ragu-ragu tidak bertentangan, " kata penulis penyelidikan dan penyelidik Universiti Sussex, Francis Ratnieks. "Jatai adalah salah satu daripada lebah yang paling biasa ditemui di Brazil, tetapi pertahanan yang canggih menjadikannya salah satu yang paling menakjubkan."

Kajian yang dijalankan oleh saintis dari University of Sussex dan University of São Paulo, diterbitkan dalam Prosiding Akademi Sains Kebangsaan.

Juga di Laman:

  • Parasit membuat madu zombi
  • Bumbung AS yang jarang ditemui semula
  • Honeybees menumbuk satu sama lain untuk membuat keputusan
  • Para saintis menghidupkan semut biasa ke dalam 'supersoldiers'

Artikel Berkaitan