Makan serangga: Vegan, vegetarian berat

Minggu lepas saya menulis tentang bagaimana saya makan jangkrik buat pertama kalinya semasa perjalanan baru-baru ini ke Mexico City, memanggil serangga sebagai "sumber protein seterusnya." Sudah tentu orang di banyak negara telah makan grub, semut, jangkrik dan lebih selama berabad-abad, tetapi saya merujuk kepada makan serangga di Amerika Syarikat, di mana ia tidak berlaku dengan kerap, kecuali sebagai trik berani atau parti.

Tetapi ada sebab-sebab yang nyata bahawa makan serangga boleh menjadi lebih utama, dan yang terbaik adalah alam sekitar; sejak pengeluaran daging konvensional bukan sahaja melibatkan penderitaan haiwan tetapi juga penggunaan air (dan pencemaran) yang luar biasa dan gas pemanasan global yang penting yang dihasilkan setiap pon daging, bagaimana jika 50 peratus pemakan daging menggantikan pasangan hidangan seminggu dengan protein serangga? (Sebaliknya hidangan daging babi Tex-Mex, mungkin enchiladas grub? Atau bagaimana pula dengan memotong daging lembu dengan Bar Chapul?)

Sebagai seorang vegetarian selama 20 tahun, saya tidak fikir saya akan membuat kebiasaan daripada makan serangga; Saya mendapat banyak pemakanan dan tenaga (dan ya, protein juga) dari diet berasaskan tumbuhan yang menggabungkan beberapa telur dan sejumlah kecil tenusu. Tetapi saya suka mencuba perkara-perkara baru, seperti yang saya lakukan di Mexico, dan saya fikir bahawa hampir apa sahaja yang mengurangkan penggunaan daging - termasuk memakan serangga - adalah perkara yang baik, baik untuk kesihatan diri dan kesihatan ekosistem yang ditekankan. Apabila penduduk kita terus berkembang (dan negara-negara membangun mendapat citarasa untuk gaya hidup Barat), penggunaan daging yang tidak lestari ditetapkan dua kali ganda dalam tempoh 20 hingga 30 tahun akan datang. Jika makan serangga boleh mengimbangi beberapa perkara itu, lebih baik. (Robin Shreeves melaporkan bahawa "buffets bug" telah dijual di Belanda, jadi realiti ini mungkin lebih dekat daripada yang kita fikirkan.)

Tetapi tidak semua vegetarian atau vegan merasakan cara yang sama. Saya mengajukan soalan mengenai subjek di dinding Facebook saya dan meminta rakan dan kenalan untuk memberi komen. Inilah yang mereka katakan:

Jill Fehrenbacher, ketua editor vegan Inhabitat.com, Ecouterre.com dan Inhabitots.com menulis, "Saya tidak akan makan pepijat, kerana pepijat adalah haiwan juga, dan sebagai vegetarian yang ketat saya menentang makan haiwan. " Tetapi, kata Jill, untuk orang yang sudah makan daging, mungkin masuk akal. "Saya lebih suka melihat [pemakan daging] makan serangga daripada lembu dan ini akan menjadi lebih baik untuk planet ini juga."

Stephanie Alice Rogers, seorang penulis bebas vegetarian (dia menyumbang kepada Site.com), juga menyokong orang makan serangga dan bukannya daging: "Sebagai seorang vegetarian saya pasti tidak akan memakannya sendiri - bola mata dan semua benda itu, kasar. jika orang lain boleh membawa diri mereka untuk melakukannya, sangat baik. Atas sebab-sebab yang anda nyatakan: Mereka banyak, dan tidak mencipta hampir kesan alam sekitar seperti ternakan dan makanan laut. "

Tetapi tidak semua orang berpendapat penggunaan serangga adalah idea yang baik.

Michael Schwarz, pengasas dan Ketua Pegawai Eksekutif Treeline Treenut Cheese bukan sahaja mengambil isu dengan idea secara umum, tetapi menganggap skala di mana serangga perlu dihasilkan untuk memenuhi selera makan manusia secara besar-besaran mungkin tidak dapat dikekalkan: "Mengapa orang terus mencari penyelesaian yang pelik kepada masalah apabila penyelesaian yang mudah ada? Manusia melakukannya dengan baik di atas tumbuh-tumbuhan, kita tidak perlu makan pepijat (atau daging, telur, tenusu atau ikan), jika pepijat akhirnya dimakan di Barat, pastinya berakhir dengan kilang-kilang bug yang menyeramkan, sama seperti kami mempunyai kilang telur, susu, ayam, lembu, babi dan ikan yang mengerikan untuk memenuhi keserakahan manusia untuk makanan yang tidak sihat.

    Artikel Berkaitan