Makanan pedas boleh membunuh anda?

Sekiranya anda pernah dicerna habanero tanpa tangan dan kemudian tidak menyentuh mata anda, anda tahu bahawa mengendalikan makanan pedas boleh menyakitkan. Kesakitan yang menyengat dan terbakar boleh bertahan di luar beberapa air dengan air.

Ia hilang akhirnya, tetapi anda perlu bertanya-tanya - jika menyentuh lada pedas menyakitkan yang banyak, boleh memakannya adakah anda lebih membahayakan? Mari kita tinjau bukti, adakah kita?

Itu satu bod panas

Hidangan mi yang dilaporkan dibuat dengan 100 dari chiliis Thai merah ini begitu pedas sehingga seorang tukang masak British yang memakannya menjadi pekak selama dua minit setelah memakannya. (Foto: W. Scott McGill / Shutterstock)

Pada tahun 2016, seorang chef berusia 22 tahun dari Britain mengembara ke Indonesia, di mana dia berani mencuba hidangan yang dipanggil "mie maut, " yang dilaporkan 4, 000 kali lebih kecil daripada saus Tabasco. Ben Sumadiwiria menganggap dirinya seorang pro apabila ia datang kepada makanan pedas, tetapi dia bertemu dengan hidangan ini. Seperti yang dilaporkan oleh Metro, mi begitu pedas sehingga Sumadiwiria sebenarnya menjadi pekak selama dua minit atau lebih. Mereka juga membuatnya menjadi merah, menjadi pening dan membuang, tetapi yang pucat berbanding dengan, anda tahu, kehilangan keupayaan untuk mendengar.

Sebagai Sains Live menjelaskan, kehilangan pendengaran adalah dalam pelbagai kesan sampingan makan makanan yang sangat pedas:

Tekak dan telinga dihubungkan dengan saluran yang dikenali sebagai tiub Eustachian, yang membantu menyamakan tekanan pada telinga dalam. Apabila hidung bermula menghasilkan banyak jerawat - seperti yang berlaku apabila anda merebus sesuatu yang pedas - ini boleh menghalang tiub Eustachian, kata [Dr. Michael Goldrich, seorang ahli otolaryngologi di Hospital Universiti Robert Wood Johnson di New Jersey.]

Ini akan membuatkan perasaan pendengaran anda disekat, seperti ketika anda mempunyai sejuk yang sangat buruk. Dalam kes Sumadiwiria, kesannya lebih melampau.

Rasa terbakar

Setelah memakan hidangan kari merah panas semasa pertandingan makan tahun 2011, dua peserta berakhir di hospital. (Foto: Alexander Prokopenko / Shutterstock)

Pada pertandingan "cili paling hangat di dunia" di Scotland pada tahun 2011, banyak daripada 10 peserta pertama yang berkeliaran di lantai dengan kesakitan, pengsan dan muntah selepas makan hidangan panas Kismot Restaurant yang dipanggil Kismot Killer. Dua orang berada di hospital. (Pusingan seterusnya peserta dengan bijak enggan mengambil bahagian dalam peraduan, laporan The Telegraph.)

Dan di Brighton, England, sebuah akhbar tempatan menceritakan kisah bagaimana dua wartawannya ketika mereka mencontohkan XXX Hot Chilli Burger, yang pemiliknya mengklaim lebih spisif daripada semburan lada. "Adalah sukar untuk berjalan. Saya perlu minum susu untuk meneutralkan pembakaran, yang sukar kerana saya sangat sedih kerana tangan saya telah dirampas, "kata wartawan Ruari Barratt. Peserta yang tidak bernasib baik itu berkata dia sedang sakit, dia berasa seperti dia mati.

Sakit begitu baik

The Carolina Reaper adalah lada spiciest di dunia. (Foto: Lenscap Photography / Shutterstock)

Mengapa makanan pedas menyakitkan perut anda, dan benar-benar, seluruh badan anda? Pertama, pelajaran sedikit mengenai dua istilah: unit Scoville dan capsaicin.

Unit Scoville mengukur betapa panasnya lada. (Untuk perspektif, poblano adalah 1, 000 hingga 2, 000 unit, serrano ialah 6, 000 hingga 23, 000 unit, boneka Scotch adalah 100, 000 hingga 325, 000 unit, dan Carolina Reaper, lada spiciest di dunia, ialah 1.5 juta hingga 2.2 juta unit.) Dan capsaicin adalah sebatian dalam lada yang menjadikannya panas. Skala haba Scoville mengukur jumlah capsaicin dalam lada.

Sekali dalam tubuh anda, capsaicin merangsang saraf yang bertindak balas terhadap kenaikan suhu. Mereka adalah reseptor kesakitan yang sama yang bertindak balas terhadap kecederaan, tetapi dalam kes ini, jumlah capsaicin yang tinggi menjadikan mereka bertindak balas seolah-olah anda dibakar dari dalam. Seperti Barry Green dari John B. Pierce Laboratory di New Haven, Connecticut, menerangkan untuk Scientific American:

Capsaicin menghantar dua mesej ke otak: 'Saya adalah rangsangan yang sengit, ' dan 'Saya adalah kehangatan.' Bersama-sama rangsangan ini menentukan sensasi membakar, bukannya secubit atau potong ... Kebanyakan orang memikirkan 'membakar' makanan pedas sebagai satu bentuk rasa. Malah, kedua-dua pengalaman deria itu berkaitan tetapi sangat berbeza. Mereka menghidupkan lidah dengan cara yang sama, tetapi sistem sakit yang dicetuskan oleh capsaicin adalah di mana-mana di badan, jadi seseorang boleh mendapatkan kesan haba di mana-mana.

Green terus menulis, "Kami manusia adalah makhluk yang aneh - kami telah menerima tindak balas saraf yang biasanya menandakan bahaya dan mengubahnya menjadi sesuatu yang menyenangkan." Kesenangan adalah kata kunci, kerana setelah memakan lada yang sangat pedas dan sebelum ia membuat anda sakit, ada tergesa-gesa endorphin yang menghalang rasa sakit dan membuat anda merasa hebat ... sehingga mereka memakai dan realiti masuk.

Membakar risiko

Makan makanan pedas boleh menyebabkan ketidakselesaan jangka pendek, dan sementara itu tidak menyeronokkan, biasanya tidak berbahaya dalam jangka masa panjang. (Foto: istetiana / Shutterstock)

Jadi ya, makan makanan yang sangat pedas memang boleh menyakiti anda. Tetapi bolehkah ia membunuh anda? Menurut Paul Bosland, profesor hortikultur di New Mexico State University dan pengarah Institut Pepper Chile, boleh, tetapi mayat kita mungkin tidak akan membiarkannya berlaku.

"Secara teorinya, seseorang boleh makan cili yang cukup panas untuk membunuh anda, " katanya kepada Sains Live. "Satu kajian penyelidikan pada tahun 1980 mengira bahawa tiga kilogram cili ekstrem dalam bentuk serbuk - sesuatu seperti Bhut Jolokia [yang dikenali sebagai lada hantu] - dimakan seketika dapat membunuh 150 paun orang. Namun, tubuh seseorang akan bertindak lebih cepat dan tidak membenarkannya berlaku. "

Pada asasnya, anda mungkin mempunyai sedozen jam ketidakselesaan dan kesakitan di hadapan anda - dan mungkin pedih ulu hati yang teruk sehingga meniru gejala serangan jantung, seperti pengalaman penulis Bon Appetit ini - tetapi ini adalah hukuman jangka pendek berbanding sehingga mati.

Terdapat berita yang lebih baik: Membuat makanan picante - pada tahap yang lebih munasabah - juga mempunyai beberapa manfaat kesihatan, termasuk kesan antioksidan, anti-radang dan anti-kanser. Ia juga boleh meningkatkan metabolisme anda.

Bagi pencinta makanan pedas, itu mungkin muzik kepada telinga mereka - dan antacid ke perut mereka.

Artikel Berkaitan