Para saintis mencari makhluk asing dengan mencari kotoran mereka

Apabila organisma mati, ia meninggalkan lebih banyak daripada sekadar daging dan tulang. Ia meninggalkan jejak: jejak pergerakannya, mungkin tapak kaki, dan sisa ... banyak dan banyak sisa. Malah, jumlah bukti langsung (badan) bahawa mana-mana organisma meninggalkan di belakang berbanding dengan jumlah bukti tidak langsung (sisa) yang dihasilkan semasa hidupnya.

Oleh sebab itu, banyak yang masuk akal jika kita akan mencari tanda-tanda kehidupan asing di planet-planet lain, kita akan meningkatkan kemungkinan kita jika kita memperluaskan pencarian untuk jejak yang mungkin ditinggalkan oleh organisma. Dalam erti kata lain, mungkin kita harus mencari makhluk asing, melaporkan Penyelidik Baru.

Itulah idea di sebalik usaha penyelidikan baru yang diketuai oleh Andrea Baucon di University of Modena, Itali. Baucon dan pasukannya telah mencadangkan bahawa ahli astrobiologi harus melakukan lebih daripada sekadar mencari makhluk hidup dan fosil; mereka perlu mencari jejak mereka, sama ada tapak kaki asing atau kotoran mereka.

"Anda mempunyai banyak peluang untuk mencari jejak organisma daripada organisma sebenar itu sendiri, " jelas Lisa Buckley, ahli paleontologi di Pusat Penyelidikan Paleontologi Wilayah Peace di British Columbia, Kanada. "Satu haiwan akan meninggalkan kesan yang tidak terkira banyaknya sepanjang hayatnya, tetapi ia hanya akan meninggalkan satu fosil badan."

Sebagai contoh, mungkin Marikh - walaupun seolah-olah tandas hari ini - pernah menjadi tuan rumah. Fosil adalah sukar untuk dicari, tetapi jika ada bukti bahawa landskap telah terganggu dalam beberapa cara, dengan cara yang tidak dapat dijelaskan oleh geologi atau cuaca, ia dapat menunjukkan cara ke mana makhluk asing, hidup atau mati, mungkin bersembunyi. Ia juga bernilai mengingati bahawa kehidupan di planet lain mungkin tidak pernah berevolusi rangka atau eksterior keras, menjadikan fosil sukar diperoleh. Mungkin makhluk asing itu (adalah?) Berbadan lembut.

Perlu dipertimbangkan. Tidak kira apa makhluk yang dibuat, ia mesti menggunakan tenaga dan membuang sampah. Oleh itu, penting bagi ahli astrobiologi untuk dapat membezakan antara sisa membuat makhluk hidup saya dan pembentukan yang dihasilkan oleh fenomena semula jadi. Sekurang-kurangnya, ia adalah bab dalam buku panduan astrobiologi yang masih belum ditulis.

Bukankah itu sesuatu, untuk menemui sekatan asing yang dibenci di permukaan Marikh atau Titan? Dan adakah kita akan mengenalinya jika kita melihatnya?

Artikel Berkaitan