Sains sains biru

Ada sebab bunga bunga anggrek yang sangat kamu saksikan di jabatan bunga barang runcit, kedai kotak dan taska tanaman runcit tidak kelihatan semulajadi.

Biru bukan warna semula jadi dalam jenis orkid ini. Ini adalah bunga putih yang mendapat warna dari pewarna yang digunakan oleh penanam tumbuhan. Malah, "biru adalah warna yang jarang berlaku, " kata David Lee, pengarang "Palet Alam: The Science of Color Plant" dan profesor pensiunan di Jabatan Sains Biologi di Florida International University di Miami. "Kurang daripada 10 peratus daripada 280, 000 spesies tumbuhan berbunga menghasilkan bunga biru, " katanya.

Tetapi untuk kali pertama, sekumpulan saintis mengatakan bahawa mereka telah merekayasa genetik bunga - sebuah kekwa - untuk menghasilkan warna biru. "Chrysanthemums, bunga mawar, rotan dan bunga teratai adalah tumbuhan florikultur utama, [tetapi] mereka tidak mempunyai kultivar bunga biru, " kata Anoobu Noda, pengarang dan saintis penyelidikan di Pertubuhan Pertanian dan Penyelidikan Makanan Kebangsaan Jepun, kepada Gizmodo. "Tidak ada yang dapat menghasilkan kultivar bunga biru dengan teknik pembiakan umum."

Para penyelidik menggunakan gen dari dua tanaman lain yang menghasilkan bunga biru, kacang rama-rama dan loceng Canterbury, dan campurkan gen-gen tersebut dengan krisan. Seperti yang dilaporkan oleh Gizmodo, warna yang dihasilkan adalah kerja "pigmentasi bersama, " interaksi kimia intra-bunga yang mereka harap juga akan membantu menjadikan bunga biru lain yang popular.

Mengapa biru dilihat begitu jarang dalam bunga?

Delphiniums mengubah suai pigmen anthocyanin merah yang mereka masukkan untuk mencipta warna biru mereka. (Foto: Steve F / Wikimedia Commons)

"Tidak ada pigmen biru sejati di tumbuh-tumbuhan, jadi tanaman tidak mempunyai cara langsung untuk membuat warna biru, " kata Lee. "Biru lebih jarang berlaku dalam dedaunan berbanding dengan bunga." dia menambah. "Hanya segelintir tumbuhan tropika yang understory mempunyai dedaunan yang benar-benar biru."

Untuk membuat bunga biru, atau dedaunan, tumbuh-tumbuhan melakukan sejenis penipuan bunga dengan pigmen tumbuhan biasa yang disebut anthocyanin. Penganut makanan kesihatan mungkin akan biasa dengan anthocyanin kerana cyanidin-3-glukosida adalah antioksidan yang kuat, kata Lee. "Ia adalah anthocyanin yang paling biasa dalam daun merah dan mawar merah dan dijual dalam perdagangan makanan kesihatan sebagai C3G."

Bahan utama untuk membuat bunga biru adalah pigmen anthocyanin merah. "Tanaman tweak, atau mengubah suai, pigmen anthocyanin merah untuk membuat bunga biru, " kata Lee. "Mereka melakukan ini melalui pelbagai modifikasi yang melibatkan pergeseran pH dan pencampuran pigmen, molekul dan ion." Malah, saintis Jepun yang mencipta kekwa biru berkata mereka melakukannya melalui "pengubahsuaian dua langkah struktur anthocyanin."

Perubahan rumit ini, digabungkan dengan cahaya yang tercermin melalui pigmen, mencipta sesuatu yang kelihatan begitu mudah di permukaan: Warna biru!

Dan hasilnya hebat. Delphinum, plumbago, bluebells, dan beberapa agapanthus, hydrangeas, bunga matahari, kemuliaan pagi dan bunga jagung.

Walaupun kita paling biasa dengan bunga di dalam warna kuning, oren, merah, dan ungu, agak sedikit yang biru nampaknya tidak menghalang pendebunga. "Serangga dan burung boleh mengesan biru secara mendalam sebagai gelombang panjang, " kata Lee. Apa yang mereka cari adalah ganjaran - seperti makanan - dan bunga biru hanya mampu menghasilkannya sebagai bunga warna lain.

Plumbago auriculata adalah semak belukar yang lebih suka suhu panas dan menghasilkan bunga biru. (Foto: buku binaan / Wikimedia Commons)

Cabaran sebenar dengan warna biru, kata Lee, adalah dalam perdagangan hortikultur di mana terdapat minat komersil yang ketat dalam asas kimia untuk bunga biru. Banyak taman kegemaran kami dan bunga potong, seperti bunga mawar, tulip dan snapdragon, tidak menghasilkan bunga biru. Hasilnya, katanya, adalah satu usaha yang tegas untuk menghasilkan bunga mawar biru.

Ahli kimia telah dapat menggunakan delphinidin, pigmen yang membuat delphiniums dan violas blue, untuk membuat ungu meningkat, tetapi mereka masih belum dapat membuat yang benar-benar biru, kata Lee. Begitu juga dengan carnations, katanya. "Mereka masih belum dapat menolaknya menjadi biru."

Bluebells secara semula jadi berwarna biru, dan saintis berharap menggunakan rahsia genetik mereka untuk menanam bunga mawar, bunga, dan bunga komersil yang lain. (Foto: Pippa Sanderson / Shutterstock)

Kaedah yang digunakan oleh ahli hortikultur untuk mencapai bunga yang benar-benar biru adalah berbeza daripada pendekatan dye yang digunakan dengan orkid. Mereka menggunakan bioteknologi untuk mencapai sesuatu yang tidak biasa untuk perdagangan pembibitan, menentang apa yang Alam Ibu telah menemui mengenai kepelbagaian biodiversiti yang lalu. Blue tidak berkembang sebagai warna biasa semasa proses pemilihan semulajadi.

Lee, sebenarnya, telah membuat persembahan yang diberikan kepada kelab-kelab taman dan kumpulan lain yang dia bertajuk "Kesukaran untuk menjadi biru." "Saya suka menamatkan ceramah ini dengan merujuk kepada lagu Kermit the Frog di 'Sesame Street' di mana Kermit menyanyi bahawa 'itu bukan mudah menjadi hijau', " kata Lee. "Ia lebih sukar untuk menjadi biru."

Nota editor: Kisah ini telah dikemas kini sejak ia diterbitkan pada Februari 2014.

    Artikel Berkaitan