Salamander gua ini tinggal sepenuhnya selama 7 tahun, tetapi ia tidak mati

Apabila anda buta dan tinggal di sebuah gua, ada banyak masa untuk duduk dan berfikir.

Mungkin itulah yang menjadi gua salam gua selama tujuh tahun tanpa melakukan apa-apa.

Para penyelidik yang memerhatikan amfibia yang tinggal gua buta yang dikenali sebagai olm ( Proteus anguinus ) terpaksa menunjukkan kesabaran yang luar biasa sebelum mereka boleh melaporkan apa-apa tentang satu spesimen mereka yang ditandakan. Ia adalah satu perkara yang baik bahawa kajian ini telah dirancang untuk bertahan selama lapan tahun, kerana ini olm satu duduk sepenuhnya untuk tujuh daripadanya.

Olms hidup gaya hidup yang tidak aktif kerana habitat hambar mereka, setelah berkembang untuk hidup di gua bawah air gelap. Mereka telah kehilangan mata mereka dan hanya kira-kira semua pigmentasi kulit mereka, kelihatan seperti naga naga buta putih buta. Para saintis percaya bahawa mereka boleh hidup lebih dari100 tahun, dan metabolisme mereka sangat perlahan sehingga mereka hanya perlu makan sekitar satu dekad, laporan CNET.

Apabila anda faktor bahawa mereka tidak mempunyai pemangsa semula jadi dan hanya mencari pasangan setiap 12, 5 tahun atau lebih, lebih mudah untuk memahami kemalasan makhluk ini - walaupun tidak ada yang dapat menebak tahap ketidakaktifan ini mungkin.

Untuk kajian ini, penyelidik dari UK dan Hungary menyelam ke kegelapan gua-gua di Bosnia-Herzegovina di mana amfibia ini hidup. Mereka mengumpul spesimen dengan tangan dan menyuntikkan Elastomer Implan Visible di bawah kulit ekor setiap ekor haiwan, sebagai kaedah penandaan. Mereka kemudiannya diletakkan di tempat penangkapan tepat, dan para penyelidik kembali untuk memeriksa mereka secara berkala selama tempoh lapan tahun.

Ternyata mengamati olmens adalah bersamaan biologi menonton cat kering.

Majoriti individu yang ditikam bergerak kurang dari 10 meter semasa kajian ini, dengan individu yang tidak aktif yang disebutkan di atas bergerak paling sedikit di antara mereka, hanya sekali dalam tempoh pemerhatian.

Tetapi semasa tidak banyak aktiviti untuk diperhatikan, ada banyak kajian yang lebih daripada menunggu salam untuk bergerak. Kerana anak buahnya menghasilkan semula dengan cara yang begitu santai, mereka sangat terdedah kepada perubahan kecil ke persekitaran mereka. Oleh itu, mereka boleh bertindak sebagai penunjuk penting mengenai jangkauan impak manusia terhadap alam sekitar.

"Aktiviti pembiakan rendah spesies, bersama dengan kesetiaan tapak ekstrem yang dilaporkan menjadikan pemangsa teratas komuniti gua akuatik ini sangat terdedah dan penunjuk bio yang sensitif terhadap aktiviti manusia yang mengubah habitat, " tulis penulis kajian itu.

Kajian itu diterbitkan dalam ZSL Journal of Zoology.

Artikel Berkaitan