Temui maskot armadillo yang terancam di Piala Dunia

Selama beberapa minggu akan datang, beratus-ratus juta orang di seluruh dunia akan duduk dan bersorak di hadapan televisyen dan skrin komputer mereka ketika Piala Dunia 2014 FIFA berlangsung di Brazil. Beberapa atlet terkemuka di dunia akan dipamerkan semasa pertandingan bola sepak selama sebulan yang berlangsung dari 12 Jun hingga 13 Julai - dan juga akan maskot Piala Dunia, armadillo tiga pasukan berbangsa Brazil bernama Fuleco.

Sepanjang Piala Dunia, nampaknya lebih ramai orang akan melihat Fuleco daripada akan melihat armadillos tiga pasukan Brazil yang sebenarnya. Haiwan-haiwan yang jarang berlaku, yang hanya tinggal di barat Brazil, dianggap telah pupus sehingga mereka ditemui semula di beberapa lokasi terpencil pada tahun 1990-an. Hari ini mereka dianggap terdedah kepada kepupusan, kebanyakannya disebabkan kehilangan habitat.

Apabila FIFA mengumumkan Fuleco kembali pada tahun 2012, organisasi itu berkata maskot itu mewakili matlamat alam sekitar Piala Dunia yang tinggi. Sebenarnya nama maskot adalah bermain pada kata-kata Futebol (bola sepak) dan Ecologia (Ekologi). "Salah satu objektif utama melalui Piala Dunia 2014 ialah menggunakan acara itu sebagai platform untuk menyampaikan kepentingan alam sekitar dan ekologi, " kata Setiausaha FIFA, Jerome Valcke pada masa itu. "Kami gembira dapat berbuat demikian dengan bantuan maskot yang saya pasti akan disayangi."

Sayangnya, janji FIFA untuk membuat persaingan tahun ini Piala Dunia paling hijau setakat ini tidak semestinya hidup sehingga realiti. Brazil, yang akan menjadi tuan rumah Sukan Olimpik 2016, telah menghancurkan hutan hujan kritikal untuk membuat stadium baru $ 325 juta. Dan telah dikatakan bahawa perjalanan untuk Piala Dunia sebulan akan menjadi sama dengan memandu setengah juta kereta sekitar selama setahun.

Itu membawa kita kembali ke Fuleco. Satu pasukan saintis baru-baru ini menyeru FIFA untuk berbuat lebih banyak untuk melindungi armadillo berbandul tiga Brazil. Khususnya, mereka telah meminta FIFA untuk melindungi 1, 000 hektar (kira-kira 4 batu persegi) dari habitat kritikal armadillo di ekosistem Caatinga untuk setiap gol yang menjaringkan gol sepanjang Piala Dunia. "Melindungi Caatinga yang tersisa sangat penting, " kata José Alves Siqueira dari Universiti Federal Lembah São Francisco dalam siaran berita pada bulan Mei. "Kami mahu pilihan salah satu spesies Caatinga yang paling ikonik sebagai maskot Piala Dunia menjadi lebih daripada sekadar simbolik."

Langkah itu, jika ia sebenarnya berlaku, tidak boleh datang cukup cepat untuk sepupu dunia sebenar Fuleco. Populasi untuk spesies langka ini - satu daripada hanya dua spesies armadillo yang boleh melancarkan bola lengkap - telah menurun sebanyak 30 peratus selama dekad yang lalu. Itu tidak banyak bersorak.

Berkaitan dengan Tapak:

  • Kenapa memberi Piala Dunia ke Qatar adalah satu kesilapan besar
  • Armadillos raksasa membuat rumah untuk haiwan lain
  • Anak raksasa raksasa yang difilemkan di alam liar buat pertama kalinya

Artikel Berkaitan